foto diri

Saya lahir di desa Silungkang, Kab. Sawahlunto/Sijunjung tahun 1931. Kampung asal Malowe. Gelar Sutan Rajo Mudo. Suku Payabadar. Bako Sawah Juwai. Menikah ke Dalimo Jao. Jumlah Anak 11 orang dengan cucu kurang lebih 21 orang.
Mempunyai blog ini ingin menceritakan apa saja yang telah dilalui oleh Silungkang dan rakyatnya baik dalam duka maupun suka.

Semoga bermanfaat.

147 Tanggapan to “About Me”

  1. Kang Tutur Says:

    Salam’alaikum Sutan!
    Ambo yo bana kagum jo Engku Sutan, di senja usia namun masih dengan semangat muda “tetap ada” keinginan untuk berbagi dengan generasi penerus.
    Salam hormat, Engku!
    Mainlah ka kampuang ambo di Payobasuang – Payokumbuah cigok seh ka:
    http://ikpjaya.wordpress.com – Ambo Tunggu jo Kawan-kawan!

  2. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb.
    Ananda Kang Tutur, senang berkenalan dengan Ananda. Terima kasih atas pujiannya. Memang kita harus menceritakan sejarah nagari awak ke generasi penerus, agar mereka tahu siapa awak.

    Kalau umur Bapak panjang, mudahan-mudahan bisa main ke sana. Seingat saya, banyak orang kampung Ananda bertenun ke Silungkang dahulu kala.

    Sudah lihat blognya, bagus sekali … Salam kenal

  3. Adil Makmur Says:

    Wezz… blog ini tercatat sebagai blog yang perkembangannya tercepat di jagat wordpress dot com. Selamat🙂

    Jangan lupa mampir ke blog saya yah (klik saja nama saya), nanti saya kasih buku gratis (ambil sendiri di blog saya)…

    Salam kenal dan terima kasih🙂

    Husni
    Jogja

  4. munirtaher Says:

    Terima kasih. Tidak menyangka🙂

    Sudah mampir ke blog Ananda, nanti kalau ada perlu, pasti saya ambil ebook di blog Ananda.

    Salam kenal juga🙂

  5. dida Says:

    Assalamu ‘alaikum,

    Salam kenal. Saya salut dan sangat senang dengan blog bapak. Tidak menyangka saya menemukan blog ini karena saya pun tengah mengusahakan agar ayah saya juga ikut melakukan hal yang sama (http://mahyuddin.web.id). Kalau ada waktu mampir ya…

    Insya Allah akan saya kabari beliau. Mudah-mudahan blog bapak ini dapat menjadi penyemangat kami semua untuk membuat hal yang serupa.

    Terima kasih

  6. munirtaher Says:

    Salam kenal juga, Ananda. Sejarah itu penting. Kita perlu memberitahukan ke generasi kita yang dibawah agar tahu siapa kita, bagaimana kampung kita. Saya akhirnya ke blog karena simpan disket dan cd rusak. Kalau dibuku sudah ada tapi suka berceceran kemana-mana juga jarang dibaca. Kebetulan anak, menantu dan keponakan pekerjaan sehari-hari berhubungan dengan internet, jadi saya minta diarsipkan di internet. Mudah-mudahan awet ya…
    Kita harus punya catatan tertulis, sayangkan sejarah terbawa sampai mati. Salam buat ayahanda.

  7. zulfirman Says:

    Ass,WW.Rancak langkok bana blog Kakanda ko.Walaupun dulu jo batu tulih namun kiniko Kakanda juo ahli jo dunia maya.Wass,WW.Nyiak Aki

  8. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb.

    Terima kasih telah berkunjung. Maaf, saya tidak ahli di dunia iko. Ini berkat bantuan keponakan sekaligus mengurusinyo.

  9. Meenan Says:

    Saya masih duduk di bangku SMA saat ini… saya sangat bangga dan kagum mempunyai seorang sosok seperti bapak di Indonesia…
    semoga bapak akan terus berkarya bagi bangsa dan negara ini. Semoga Tuhan memberkati.

    Meenan
    SMA N 7 Yogyakarta

  10. munirtaher Says:

    Terima kasih, Ananda telah berkunjung dan juga atas pujiannya. Semoga Ananda juga berkarya dan berguna bagi bangsa ini melebihi apa yang saya lakukan. Amin.


  11. Ass Pak Munir.
    Saya adalah Jufri Syaruddin, Redaktur Pelaksana Harian Haluan Padang yang kini menangani halaman Haluan Minggu mengenai Sumarak Alam Minangkabau. Saya membaca tulisan-tulisan Bapak dan saya cukup terkesan.
    Oleh karena itu, bolehkah saya mengutip tulisan-tulisan Bapak ini untuk dimuat di Haluan Minggu Padang Sumatera Barat?

  12. munirtaher Says:

    Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Salam kenal Pak Jufri Syahruddin. Senang sekali Bapak berkunjung ke blog saya. Suatu kehormatan yang luar biasa telah dikunjungi Redaktur Pelaksana koran tertua yang ada di Sumatera Barat. Benar ya … ?

    Soal mengutip, silahkan saja asalkan sebutkan sumber dari mana ya ….

    Terima kasih

  13. Jiwa Rasa Says:

    Salam kenal,

    Terima kasih kerana sudi berkongsi sejarah Silungkang. Sangat menarik.

    Saya doakan Tuan dilimpahkan rahmat dan kesihatan untuk terus menulis.

  14. munirtaher Says:

    Terima kasih Ananda Jiwa Rasa atas doanya, begitu juga dengan Ananda.

    Terima kasih telah berkunjung.

  15. rastom Says:

    Assalamualaikum Bapak Sutan Rajo Mudo,

    Saya dari Malaysia dan sangat gembira membaca entri menyentuh soal bahasa. Saya akan gunakan nanti ayat Lomak Diawak, Katuju Di Ugrang sebagai ganti kepada “Win-win Solution”! Terima kasih!

  16. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb.
    Salam kenal Pak Rastom… senang sekali telah berkunjung ke blog saya. Bagaimana dengan Malaysia sekarang. Beberapa saudara saya ada yang tinggal di Malaysia bahkan sudah berwarganegara disana.

    Boleh, silahkan untuk menggunakan kata-kata tersebut.

    Terima kasih ….

  17. edskywalker Says:

    Assalamu’alaikum wr wb.
    Pak Munir, indak awak sangko di umua nan alah indak mudo lai Pak Munir bisa ngeblog. Bimbiang lah kami nan mudo-mudo ko lewat blog yo pak. Semoga sukses.

    Oh iyo, namo awak Edwards, kini kuliah di Bandung. Asa dari nagari Padanglua, Banuhampu kab Agam, suku Pisang.

  18. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb.

    Salam kenal Edskywalker. Doa ya agar ambo sehat selalu. Ngeblognya dibantu sama keponakan.

    Jauh ya merantau. Semoga cepat selesai kuliahnya. Suku pisang ? kanapo dinamai suku pisang ?

  19. max Says:

    Assalamualaikum WW

    Ondeh sanang awak bisa membaco sejarah silungkang di siko. Salam hormat pak, semoga terus berkarya untuk kami yg muda2 ini

  20. munirtaher Says:

    Tarimo kasih kepado dunsanak Max nan olah mambaco sejarah Silungkang di blog ambo iko. Sadapek mungkin jan Bapak surang sajo yang manuli, Bapak ko urang indak sakolah cuma rajin batanyo, rajin manyimak dan suko membaco apo sajo. Mungkin anak Max lai basakolah tinggi, Bapak mengucek kan tarimo kasih alah mambaco tulisan Bapak. Max, mungkin lai urang Minang, cubolah sakete demik sakete manuli sejarah kampuang Max, kalau alun ado bahan batanyolah kepado urang tuo-tuo nan di kampuang tampe Max dilahirkan. Banyak nan gaek ndak ado nan tuo, maksud nan tuo ko adalah mamak sagala tau sagalo pandai baik baradek atau bakorong bakampuang

  21. Fadli Says:

    Assalamualaikum Atuak,
    senang sekali bisa menemukan blog ini,
    minta izin blognya saya link di blogroll saya.
    Wassalam.

  22. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb. Terima kasih telah ditaruh di blogroll ananda. Minta izin juga saya akan letakkan link ananda di blog saya.

    Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

  23. Is st Marajo Says:

    Ass Wr Wb

    Salut ambo ka mamak, di usia sanjo masih ba internet, alhamdulillah banyak urang awak nan ambo kenal, masih ba internet di usia sanjo, tarutamo di milis rantaunet.

    Ambo perkenalkan diri, namo IS gala St Marajo,umua 38th labiah suku Sikumbang nagari Sungai Pua dilerang gunuang marapi dan ambo salah satu admin http://www.cimbuak.net “Portal Minangkabau : Forum Silaturahmi, komunikasi dan informasi Adat dan Budaya Minangkabau”

    Motto kami “Kampuang nan Jauah dimato dakek dijari”

    Sampai kini website kami masih sosial sajo, sabagai wujud cinto ka kampuang.
    Disampiang itu ambo minta ijin kok lai tulisan mamak nan dari blok iko nan ka kami ambiak, untuak di upkoad di http://www.cimbuak.net

    Sabalunnyo ambo ucapkan tarimo kasi.

    Wasalam
    Is St. Marajo

  24. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb.

    Salam kenal Pak Is St. Marajo. Saya admin di blog ini, kebetulan Pak Munir sedang pulang kampung (Silungkang) sedang menghadiri pernikahan keponakannya.

    Saya sudah bilang ke Pak Uniang (Pak Munir) soal permintaan Bapak, kata beliau dibolehkan.

    Nanti soal yang lain, Pak Munir jawab setelah pulang kampung.

    admin Pak Munir

    Terima kasih

  25. eva Says:

    hi pak munir, saya juga orang maloweh, tapi bertempat tinggal di amerika. senang sekali melihat ada blogg dari orang silungkang di google. selamat and salut !!!

    pak munir, apakah bapak bisa berbahasa inggris ?

    terima kasih

  26. munirtaher Says:

    Orang Maloweh ? Saya juga dari Maloweh. Ibu dan bapak namanya siapa dan kampung bapak dari mana ? Amerikanya dimana ?

    Kenal Vero Samuel yang kerja di Embassy of Indonesia di Washington DC ?

    Saya tidak berbahasa Inggris, tapi menantu dan anak-anak bisa berbahasa Inggris. Kalau anak saya, Helen pernah sekitar 5 tahun tinggal di Inggris, Bringmingham sama suaminya Harry Sufehmi, anaknya Kak Ati dan Harman Rukun. Sekarang mereka sudah balik ke Indonesia.

    Nanti ikutan pulang kampung ?

    Terima kasih atas pujiannya.

  27. eva Says:

    Saya tinggal di san jose dekat san francisco. Saya cucu haji Wahid, ande saya rosna dan bapak saya dari panai, Nazirwan. Saya kawin dengan orang amerika. Sayang sekali saya tidak dapat ikut pulang bersama. Mungkin dimasa mendatang saya bisa pulang kampung bersama suami saya. Insya Allah.

  28. irvan132 Says:

    salam kenal dari saya buat bapak. saya salut dengan bapak karena masih suka nge-blog walaupun sudah tua. salut.

    -IT-

  29. Fadli Says:

    Mohon dukungannya untuk project pendokumentasian secara online lirik-lirik lagu minang periode 1950-1995
    Info selanjutnya silahkan klik link berikut ini
    http://laguminanglamo.wordpress.com/about/
    dan
    http://laguminanglamo.wordpress.com/undangan-berkontribusi/

  30. munirtaher Says:

    @irvan. Terima kasih atas kunjungannya. Saya dibantu sama keponakan dan menantu …

  31. Fadli Says:

    Atuak Munir, saya mau minta tolong kepada Atuak.
    Seandainya Atuak punya dokumentasi lirik-lirik lagu Minang periode 1950-1979, sudilah kiranya disumbangkan ke project pengarsipan/pendokumentasian lirik lagu minang lamo di
    http://laguminanglamo.wordpress.com
    atau bisa juga lewat email ke
    fadli.zf[at]gmail.com

    Saat ini saya sedang mencari lirik lagu dari orkes, Gumarang, Kumbang Tjari, Teruna Ria, Zainal Combo, Osria dkk.

    Atas bantuan Atuak saya ucapkan banyak terimakasih.

    Regards,

  32. munirtaher Says:

    @fadli : Baiklah, nanti dicarikan dan diumum ke milist silungkang.

    Kalau posting di rantau_net sudah ?

  33. Fadli Says:

    Kebetulan belum, tapi akan saya coba juga disana.

  34. melvi Says:

    Assalammualaikum ww

    Pak Munir, salut untuak bapak yang alah manulis sejarah urang minang. Ambo minta ijin malatakkan blog bapak di Link ambo yo, tarimokasih.

  35. munirtaher Says:

    Terima kasih ananda Melvi, semoga berguna. Ambo lah meletakkan link ananda disini

  36. ichal Says:

    salam kenal pak, perkenalkan awak ko ichal, sanang mambaco2 disiko… buliah awak link?

  37. munirtaher Says:

    @ichal : salam kenal Adinda Ichal. Bulie untuak dilink.

  38. Farakh YK Says:

    Ass..Tuak..sanang bana mambaco tulisan2 atuak..yo..kagum bana ..mudah2an atuak2 lain di ranah minang ko..punyo juo blog jadi nan mudo2 bisa tahu banyak tentang sejarah dan adat nagarinyo…

  39. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb. Ananda. Terima kasih telah berkunjung dan senang membaca isi blog ini.🙂


  40. assalamualaikum, saya inginkan pertolongan bapak untuk menjejaki keturunan sebelah bapa saya, mohd noor yang dikatakan cucu kepada sutan mahmud muhidin yang melarikan diri semasa perang Belanda dulu. Datuknya yang melarikan diri dari perang, belayar dan singgah di Malaysia. Berkahwin dgn perempuan di Kelantan. setelah memperoleh 2 cahaya mata, beliau pulang ke Pariaman dan terputus hubungan. Saya ingin sekali mencari keluarga saya yang dikatakan berada di Pariaman. Bagaimana caranya? Dan apakah cerita ini berasas?

  41. munirtaher Says:

    @ anisah mohd noor : Pariaman itu luas. Ada desa bernama Sungai Garingging, Sungai Jariang Sungai Limau, Kampuang Dalam (kalau tidak salah) dan sebagainya.

    Dan dibeberapa desa ini setidak-tidaknya ada lima suku keturunan. Yang penting Ananda harus tahu keturunan dari desa mana. Setiap suku itu mempunyai satu kepala suku yang dipanggil atau disebut Penghulu Suku.

    Setelah Nak Nisah memberikan data-data atau informasi seperti yang saya minta diatas baru akan saya berikan informasi sedikit demi sedikit.


  42. aduh pak, saya sepatutnya mengambil maklumat dr arwah bapa saya. fikir saya, pariaman itu seperti pekan kecil saja. waktu itu saya masih belasan tahun, tahu tak mampu jadi saya abaikan. sekarang saya teringin sekali untuk melawat sana kerana saya sudah punya pekerjaan sendiri.yang saya ingat, bapa menyebut pagar ruyong dan seorg saudara perempuan bernama zubaidah yg bekerja sebagai juruhebah radio. agaknya di tahun 40-50an.

  43. munirtaher Says:

    Pariaman itu luas, Pariaman itu adalah kabupaten. Kabupaten terdiri dari Kecamatan. Kecamatan ada desa-desa atau nagari. Didalam nagari ini ada lagi namanya kampung. Di kampung ini dibagi suku lagi. Jadi memang agak lama untuk menyelurusi. Pariamannya dimana, kecamatan apa, desa/nagari apa, dari suku apa bapaknya.

    Pagar ruyong (Pagaruyung) itu adalah kerajaan. terletak di kota Batusangkar, Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat. Jadi masih jauh ke Pariaman, masih 3 jam lagi. Jadi umumnya orang Padang itu orang Minang (Suku, keturunan)


  44. terima kasih pak. saya semakin jelas dengan penerangan bapak. diceritakan lagi, oleh paman saya, kononnya, moyang saya,adalah berketurunan pemerintah di pagarruyung. apabila tercetus perang, ramai ahli keluarganya dibunuh. beliau bersama seorg temannya telah lari ngikuti jalan laut lalu terdampar di pantai Bachok, Kelantan, Malaysia. Beliau berlindung disana lalu bernikah dgn gadis tempatan dan melahirkan keturunan disini. sayangnya setelah perang tamat, beliau pulang seorang diri. Pak, kisah ini yang saya anggap seperti dongeng, sering menghantui fikiran saya.saya cuba mencari kebenarannya. saya cuba mengira diri saya, bapa saya, datuk saya, moyang saya, dan terputus begitu saja….dan umumnya,orang sering mengatakan rupa saya persis gadis minang. sesekali saya rasa menyesal kerana tidak memberi perhatian sepenuhnya setiap kali almarhum bapa saya bercerita.semasa hidupnya, beliau begitu bersemangat bila bercerita salasiah keluarganya. sekarang ini, rasanya amat sukar untuk saya mengesan kembali. saya pasrah.

    1. Hesti Says:

      Assalamualaikum sdri mohd Nur,

      Saya kebetulan baru buka blog bp Munir Taher ini dan membaca tulisan sdri. Walau telah berlalu 2 tahun, saya berharap apa yang sdri cari telah ketemu. Namun bila belum kalau ada sedikit informasi tentang nama kampungnya di Pariaman saya mau coba tanya kepada para tetangga saya yang kebetulan banyak sekali berasal dari Pariaman. Saya senang sekiranya bisa membantu.

      Wassalamualaikum.

  45. Fakhrurrozy Says:

    Assalamu’alaikum Atuak Munir,

    Salam silaturrahim dari urang payakumbuh.
    Semoga Atuak senantiasa diberikan kesehatan lahir batin oleh Allah SWT.

    Wassalam

  46. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb. Fakhrurrozy. Terima kasih kedatangannya di blog ini. Amin. Semoga begitu juga dengan Fakhrurrozy

  47. munirtaher Says:

    @ anisah mohd noor : coba ananda kirim surat ke Yasril Yasin, Jl. Nuri No. 19 Perumahan Bukit Indah Pamulang Ciputat, Tangerang, Indonesia. Ceritakan masalah adik, latar belakang, pokoknya secara lengkap.

    Atau datang langsung ke istana Pagaruyungnya.

  48. Rovicky Says:

    Kulonuwun
    Saya mampir Pak. Walaupun ngga pernah ke Silungkang tapi info maya sudah cukup memberikan gambaran
    Thanks suwun terimakasih

  49. munirtaher Says:

    @Rovicky, terima kasih telah berkunjung pak Rovicky ke tempat saya. Saya suka sama tulisan Bapak, sangat berguna sekali dan menambah ilmu soal geologi.

  50. Harrie Says:

    Wah..ternyata yang suka bikin blog bukan hanya yang muda, yang tua pun bersemangat untuk berbagi pengetahuan.

    Salam

  51. munirtaher Says:

    @Harrie,🙂 terima kasih telah berkunjung

  52. baladika Says:

    wah… salut banget, ternyata semangat ngeblog gak memandang usia. salut buat bapak.

  53. munirtaher Says:

    @Baladika : terima kasih Ananda, blog ini dipersembahkan untuk kampung halaman agar ada bukti tertulis dan dibaca sampai generasi mendatang

  54. Wawan Says:

    Saya pernah dapat informasi dari kawan saya yang orang Silungkang, katanya orang Silungkang masih ada keturunan dari Gajah Mada, apa benar itu Pak Munir. Trima kasih

  55. chatarine Says:

    Asallamualaikum…….,Bagaimana tnggapan Pak Munir dengan adanya pengakuan Malaysia dengan berbagai macam aneka budaya Kita khususnya makanan khas Minang Yaitu Rendang yang diakui dan sudah dipatenkan oleh Malaysia. Trima Kasih.

  56. munirtaher Says:

    @Wawan : menurut informasi, Mamak (Paman) Gajah Mada orang Silungkang, tapi ini perlu pembuktian lebih lanjut. Gajah Mada memang tidak jelas ya😀

    @Chatarine : Kalau itu benar sudah dipatenkan, saya kurang setuju. Rendang tetap milik Minangkabau, Indonesia. Kalau bisa jangan kasih nama Rendang.

  57. Dewi Says:

    Mak Munir, dewi link yo blog mamak ko….sangek manarik untuk dibaco

  58. munirtaher Says:

    @Dewi : iyo, silahkan … ambo link juo ..

  59. munirtaher Says:

    @ Ade Rizky (?) : Maaf pertanyaannya ananda terhapus. Pertanyaannya rupanya dianggap spam. Bisa ulang kirim lagi ? Tarimo Kasiah

  60. Zulfikar Says:

    Assalamu ‘alaikum wr. wb.
    Salam kenal Bapak Munir. Nama ambo zul, domisili di Bandung. Ambo minantu dari Bapak Ilyas Rasyad, mungkin se angkatan dengan Bapak Munir.
    Ambo sering mengakses situs ini untuk referensi ttg silungkang. Beberapa halaman mungkin akan ambo link. Terima kasih sebelumnya.
    Wassalam.

  61. munirtaher Says:

    @Zulfikar : Salam kenal zul. Iya saya kenal dengan Ilyas Rasyad.

    Boleh, tukaran link juga boleh

  62. Ersis WA Says:

    Ass.WW: Ambo harus mamangia apo Pak? Ambo sangaik mambaco blok iko. Mudaham awal silaturrahmi Pak. Salam awak dari Borneo.


  63. Salam kenal Pak Munir,

    Salut saya Pak. Apakah bapak sendiri yang melakukan semua aktifitas blogging ini?

    Kebetulan saya mengadmini beberapa orang tua saya untuk punya Blog, diantaranya Putu Wijaya dan ayah saya sendiri. Kelihatannya mereka gaptek, tapi bapak yang jauh lebih senior bisa ngeblog. hebat.

    Bapak orang melayu yah, mungkin kedepan saya ingin banyak tanya tentang budaya melayu, secara sekarang ini ramai diributkan orang.

    Wassalam

  64. fxekobudi Says:

    Salam kenal Pak… Saya sangat kagum dan hormat untuk Bapak dan situs blog ini. Semoga benar-benar bermanfaat dan memberi inspirasi bagi generasi muda seperti saya. Sukses selalu…

  65. munirtaher Says:

    @Ersis : saya sudah lanjut usia, jika ananda berusia dibawah 35 tahun, panggil ambo “Ongku”😀

    @Wibisono : saya juga tidak terlalu mengerti soal blog dan internet. Saya juga diadminkan oleh keponakan saya. Ini adalah jalan keluar terakhir. Dulu tulisan-tulisan dibuat buku, menghindari kejadian yang tidak diingin dan ingin punya soft copynya, disimpan didisket, disket rusak diganti CD. CD rusak, saya lihat keponakan dan menantu berhubungan dengan internet, saya tanya. Menurut mereka disimpan diemail dan buat blog saja. Begitu ceritanya. Jadi saya percayakan ke mereka yang terbaik untuk Silungkang. Kalau ada comment, mereka akan kasih ke saya.

    Iya, melayu minangkabau. Silahkan boleh, nanti kalau ingin telepon, saya kirim nomor telepon ke email ananda.

    @Fexekobudi : terima kasih banyak. salam kenal

  66. Dhan Says:

    Heibattt… tidak ada kata yang bisa mewakili rasa kagum dan hormat saya. Ongku betul-betul punya semangat muda dan rasa ingin berbagi yang luar biasa.

  67. munirtaher Says:

    @Dhan : Tarimo Kasiah. Ini berkat kerjasama semua para Dunsanak Silungkang juga.

  68. iwansulistyo Says:

    Assalamu’alaikum.
    Salam kenal, Pak Munir Taher.

    Saya senang kalo semakin banyak generasi seusia Bapak yang ngeblog.
    Itu tentu kian memperkokoh lintas generasi dalam berkomunikasi & bertukar fikiran.

    Saya sendiri generasi kelahiran 80-an, tentu juga tidak mau ketinggalan dari generasi sebelumnya yang juga gemar ngeblog.

    Trima kasih. Salam.

  69. tantan Says:

    Assalamualaikum, salam kenal🙂
    Salut sekali dgn yg bapak lakukan…

  70. tantan Says:

    Kapan2 mungkin bisa saya review profile bapak, hehe… dalam usia bapak yg sekarang, tapi bapak masih bisa dan mau sharing ke generasi muda dan blogging. luar biasa!…

  71. munirtaher Says:

    @Tantan : tarimo kasiah telah berkunjung. OK boleh saja.

  72. munirtaher Says:

    @Tantan : Terima kasih banyak ananda Tantan. Bapak sudah taruh dialamat link


  73. Assalamu alaikum..

    waah, salut sama bapak ini.. Kelihatan, usia yg matang, tulisannya juga matang🙂
    Semoga selalu diberkati dan diberikan nikmat kesehatan yah bpk munir..

    Wassalam

  74. munirtaher Says:

    @Architectaria -feat- A M A : nama yang panjang sekali. Terima kasih ananda. Ada beberapa tulisan saya, ada beberapa pula tulisan dari saudara-saudara saya. Bisa dilihat dari sumbernya.

    Amin, semoga Ama juga sehat-sehat selalu dan banyak rezeki.

  75. ERNOL Says:

    Assalaamu alaikum
    Pak Munir, nama saya ernol and asli orang silungkang. Bapak dari Malowe juga namanya Nazar and ibu orang panai namanya kartini. Saya baca tentang orang silungkang merantau bikin tambah semangat merantau karena emang keturunan perantau sejati. Saya dulu kecil lahir di silungkang, tk, sd and smp di sana.Trus satu tahun sma di sawah lunto trus lanjutin SMA di jakarta sampe selesai.Trus bantuin sodara dagang selama dua tahun di jakarta setelah lulus sma and saya pergi di LOS Angeles (USA) untuk lanjutin sekolah (1994).Alhamdulillah S1 AND S2 lulus dari salah satu universitas di Amerika. Sekarang kerja di Amerika and kemungkinan bakalan menetap disini karena opportunity yang banyak and punya istri pun tinggal disini. Saya baru kawin tahun kemarin di jakarta bulan february 2007. Waktu pulang 2006 ke jakarta saya sempat ke silungkang karena udah 13 tahun gak ke silungkang and sekalian melayat kuburan bapak and kebetulan di kuburin di Panai. Bapak saya meninggal tahun 2006 and saya pun gak di sana pas waktu meninggal. Istri saya orang indonesia juga keturunan Bukit tinggi and bandung tapi di besarkan dengan adat minang kabau. Jadi saya ikut bangga dengan blog ini and bisa baca tentang silungkang. Karena udah punya istri sekarang, keluarga suruh saya pulang ke JAkarta satu or dua tahun sekali. Saya umurnya 33 tahun and gelar waktu kawin di kasih sama keluarga Bagindo Sultan Ameh.
    Terima kasih and salam kenal

  76. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb. Apa kabar Ernol, jauh sekali rumah Ernol. Sehat yah Ernol, salam buat istri dan anak-anak. Hati-hati di negeri orang. Semoga banyak rezeki.

    Kenal Vero (Paliang bawah) yang kerja di Kedubes RI di Washington DC. Tahun ini bulan Juli atau Juni, akan ada pulang kampuang basamo orang Minang yang tinggal di USA, sudah tahu kabarnya ?

    Kita juga punya website yang buat anaknya Ati yaitu Harry Sufehmi namanya http://www.silungkang.com. Berkunjung kesana yah … dan Silungkang sudah punya tabloid namanya Tabloid Suara Silungkang. Ada beberapa berita yang tidak di blog ambo tapi ada di silungkang.com.

    Terima kasih juga telah berkunjung

  77. ERNOL Says:

    Baek2 aja kabarnya di sini pak Munir, kayaknya gak kenal sama vero yang tinggal di Washington DC. Kalo soal pulang basomo gak pernah kedengaran beritanya pak Munir.
    Terima kasih

  78. aida Says:

    assalamu alaikum wr wb

    Mak Dang, ini Ida di bali
    blognya bagus, ida dapat dari si Dewi anak onga Aka yg tinggal di jepang.
    salam buat keluarga di Jakarta

  79. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam wr. wb.

    Terima kasih Ida, sering-sering berkunjung yach. Salam buat keluarga disana. Nanti disampaikan salam Ida ke keluarga. Hati-hati disana.

  80. fadhil z.a Says:

    Ass ww
    Saya sudah lama baca blog Mak Munir ingin sekali kasih komentar tapi saya belum punya blog. Pertengahan februari 2008 ini blog saya baru jadi .

    Bahan bahan pengajian kita di LAZ PKS tiap hari rabu ada di blog saya fadhilza.com, silahkan mampir. Insya Allah nanti saya akan mengikuti jejak mak Munir bercerita tentang Silungkang terutama kegiatan TPA. Saya juga mohon izin blog ini saya link ke blog saya

    wassalam

  81. munirtaher Says:

    Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    Selamat Pak Ustadz atas dibuatnya blog Pak Ustadz. Semoga bermanfaat blog Pak Ustadz. Saya akan link blog Pak Ustadz di tempat saya.

    Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

  82. Irwin Day Says:

    Assalamu alaikum Wr. Wb., kalau di setiap daerah ada satu orang yang menyempatkan diri menulis tentang sejarah daerahnya di internet maka generasi berikut tidak akan menjadi orang yang kehilangan identitas. Salut Pak!

  83. munirtaher Says:

    Wa’alaikumsalam Wr. Wb. Salam kenal ananda Irwin, terima kasih telah berkunjung. Ananda Irwin temannya menantu saya, Harry Sufehmi ya ….

    Saya lihat dibeberapa wilayah di Sumatera Barat, sudah ada yang punya website/blog menceritakan/menginformasikan daerahnya.

  84. GWnya Says:

    assalamualaikum wr wb.

    hebat pak..diumur yang sekarang masih aktif menulis dan tulisan sejarah sangat bagus sekali yg sudah sangat jarang sekali didengar sekarang , kalau ditulis seperti ini pasti akan kekal sejarahnya dan diketahui orang banyak.salut pak. saya cuman bisa berbagi tempat menarik2 di kampung kita.

  85. yulia Says:

    assalam mualaikum mamak
    perkenalkan diri ananda ko, gadih minang yang kini marantau mangadu nasib di tanah rencong Aceh.
    mambaco tulisan mamak ko, mambuek ananda rindu jo kampuang..
    salam kenal mak..

    mak, ambo undang ka blogs ambo :www.yulia-yulia-yuliasari.blogspot.com.
    yulia

  86. munirtaher Says:

    @yulia : tarimo kasiah telah berkunjung. semoga di aceh senantiasa diberi keselamatan.

    ambo sudah ke sana, tapi kok isinya peringatan🙂
    Peringatan Konten

    Beberapa pembaca dapat menemukan isi blog ini yang kurang menyenangkan. Secara umum, Google tidak mengkaji dan juga tidak mendukung konten blog ini dan blog mana pun. Untuk informasi selengkapnya tentang kebijakan konten, kunjungi Syarat Layanan Blogger

  87. tanJabok Says:

    salamualaikum,

    saya dapat rekomendasi tentang blog ini, saat ini saya sedang mengembangkan web compiler dan minangpedia, jika berkenan, saya akan link-an postingan dari blog ini dari web tersebut. (postingan tidak bs dibaca di web, lgsg mengarah ke blog ini).

    terimakasih,
    admin
    http://www.minangs.com

  88. munirtaher Says:

    @tanjabok : terima kasih ananda tanJabok, silahkan di linkan

  89. yulia Says:

    assalam mualaikum mamak
    ambo yulia padusi minang nan kini marantau ka atjeh, dahulu ambo lah pernahlah bakomentar disiko…

    mokasih mak lah mengingatkan ambo untuk peringatan konten itu…

    wass

    yulia

  90. munirtaher Says:

    @yulia : samo-samo Yulia🙂, hati-hati disana ya ..

  91. maradie Says:

    ASSALAMU ALAIKUK . SALAM KENAL PAK Munir TAHER
    SAYA BUE MARADIE ASLI KALIMANTAN TENGAH . PAMAN DAN ADIK ADA YANG MENIKAH DENGAN URANG AWAK.sAYA INGIN BERSILATURAHIM DENGAN BAPAK TAMBAH SAUDARA.

  92. Maradie Says:

    ASSALAMU ALAIKUKUM . SALAM KENAL PAK Munir TAHER
    SAYA BUE MARADIE ASLI KALIMANTAN TENGAH . PAMAN DAN ADIK ADA YANG MENIKAH DENGAN URANG AWAK.sAYA INGIN BERSILATURAHIM DENGAN BAPAK TAMBAH SAUDARA.

  93. syafrizal esye Says:

    Assalamualaikum Pak Munir.
    Ambo dari Johor Malaysia,dari ketek ambo lah kenal komunity Silungkang nan Hebat2,tapi di Johor Ambo basuo jo anak silungkang beliau dak kenal jo tokoh2 silungkang,macam Prof Umar Yunus,di UM.atau Yasir Denhas,walaupun ambo dari Lintau tapi tokoh2 silungkang lakek di fikiran ambo Pak,tamasuak Pak Munir nan baru ambo kenal.wassalam.

  94. munirtaher Says:

    @maradie : Wa’alaikumsalam wr wb. salam kenal Pak Maradie🙂
    Tapi bisa tolong nanti menuliskan tidak menggunakan huruf kapital ya😉
    Silahkan, saya senang sekali tambah teman🙂

    @Syafrizal : Tarimo kasiah ateh pujiannyo. Maklumlah, pada umumnya beliau-beliau tersebut sangat low profile, mereka biaso sajo kalau kumpul dengan ughang kampuang, indak taliek ughang godang.

    Pak Umar Yunus memang saat ini tidak terdengar kabarnya jadi ughang-ughang mudo indak tau. Ditambuah beliau tingga di nagari Sabarang.

    Kalau Yasir Denhas, baitu pulo, beliau tenar saat masih televisi RI baru ciek. Sekarang, indak ado koba juo.

    Tarimo kasiah telah berkunjung ke blog ambo🙂

  95. khairin Says:

    Askm Bapak Munir,

    Maafkan saya Bapak Munir kerna saya tidak pandai berbahasa minang tetapi saya begitu berminat untuk mengetahui asal usul Pagar Ruyong. Apa saya bisa berkongsi cerita dengan bapak. Terima kasih buat bapak kerna kesudian bapak berkongsi sejarah dengan generasi baru.Wassalam

  96. munirtaher Says:

    @khairin : tidak apa-apa. Soal pagaruyung, maaf saya tidak bantu. alangkah baiknya langsung bertanya ke istana pagaruyungnya saja, takut salah-salah informasi.

  97. khairin Says:

    Askm Bapak Munir,

    Terima kasih ya Pak Munir diatas balasan email Bapak.

  98. munirtahe Says:

    @khairin : wa’alaikusalam wr wb
    Sama-sama Khairin🙂

  99. dariseberang Says:

    assalamu’alaikum

    saya juga ingin mencari informasi tentang keturunan ibu saya, katanya berasal dari keturunan minang dari pagar ruyong. arwah datuk saya bernama wan ibrahim bin wan tanjung. ibu saya selalu berkata,jikalau datuk saya pergi ke pagar ruyong,dia akan disambut seperti raja.arwah datuk saya terkenal dengan nama panggilannya “Tok Raja” kerana dia sungguh berpengaruh di negeri Pahang di Malaysia. Apa mungkin Sutan dapat membantu saya? Terima kasih.

    Informasi lain: Katanya,famili datuk saya di Pagar Ruyong mempunyai muzium, bersebelahan dengan muzium kerabat Yang Di-Pertuan Besar Negeri Sembilan (http://ms.wikipedia.org/wiki/Tuanku_Ja%E2%80%99afar_ibni_Almarhum_Tuanku_Abdul_Rahman). Kata ibu saya,wajah datuk saya agak mirip/sama dengan wajah Tuanku Jaafar.

  100. munirtahe Says:

    @dariseberang : jikalau dunsanak adalah kerabat dekat dengan Rajo Pagarayung, bukannya sudah gampang. Pasti dunsanak punya nomor telepon atau alamat Rajo Pagaruyung beserta saudara-saudaranya karena dunsanak berhubung family.

  101. saudara jawa Says:

    Bapak Munir, salam kenal.

    Pak, saya mau tanya apakah bapak tahu keberadaan keluarga gelar Malin Bungsu (yg menurut artikel bapak bertugas dalam lingkup pimpinan silungkang pada masanya dan bertugas mengurus masjid menjadi khatib)?

    Soalnya kata Ibu saya, ayah saya tidak pernh mau cerita soal kakek buyutnya, yg tak lain kata ibu saya adalah seseorang dr daerah minangkabau dan ada kaitannya dgn pimpinan silungkang, bernama (atau bergelar) Malin Bungsu. Saya jadi penasaran, dan menemukan nama Malin Bungsu di web bapak ini. Sekiranya bisakan bapak menceritakan bagaimana sejarah Malin BUngsu dalam sejarah kerajaan silungkang ini? sungguh saya hanya ingin menelusuri sejarah keluarga. terima kasih, pak sblmnya. wass. wr. wb

  102. munirtaher Says:

    @saudara jawa : malin bungsu adalah gelar. Setiap suku ada malin bungsunya. Silungkang bukan kerajaan. Silungkang merupakan bagian dari struktur Kerajaan Pagaruyung. Semua suku di minangkabau mempunyai gelar Malin Bungsu. Biasanya itu karena turunannya ahli agama dan biasanya nenek buyutnya adalah Syeikh dari Timur Tengah.

    Begini saja, tolong tanyakan ke Ibu ananda, Ibu dari suku dan kampung mana, kakek dan nenek dari suku dan kampung mana. Kalau perlu nama. Biasanya di Silungkang begitu, kalau sudah tahu mana kampungnya kalau kenal barulah tahu.

  103. Hasan Says:

    Assalamu’alaikum Pak Munir Taher. Salam Kenal. Parkenalkan ambo ko urang Sicincin, Pariaman.

    Wassalam

  104. munirtahe Says:

    @hasan : salam kenal Pak Hasan, semoga sehat selalu🙂

  105. Khairin Says:

    Assalamualaikum Bapak Munir.

    Kita ketemu lagi ya. Sebelum berbicara terlebih dahulu saya mengucapkan Selamat Berpuasa di Bulan Ramadhan ini buat Bapak. Maaf ya pak, saya sebenarnya sedang mencari keturunan saya. Semasa saya kecil, saya cuma diberi tahu bahawa keturunan saya ada kaitannya dengan pagaruyung melalui datuk saudara saya, malangnya saya tidak dapat meneruskan pencarian saya kerana beliau telah pulang ke Rahmatullah terlebih dahulu. Bagaimana saya ingin meneruskan pencarian ini? Apa bapak bisa membantu saya!

  106. munirtaher Says:

    @Khairin : maaf dunsanak Khairin, ambo indak bisa mambantu. Bapak bisa berkunjung langsung ke Istana Pagaruyung di Minangkabau. Carilah informasi di sana, minta alamat dan no telepon sang Rajo. Jangan lupa lengkapi diri keturunan Bapak ya … sebagai alat bukti

  107. Khairin Says:

    Assalammualaikum Bapak Munir,

    Bapak ingin sekali saya berhubung dengan Bapak secara personal. Bagaimana caranya??? Kalau bisa bapak layari http://www.khairin20@yahoo.com. Wassalam

  108. udayul Says:

    Iyo sabana langkok blog mamak mah.
    urang dulu co mamak ko, iyo paralu bana manyampaikan ka nan mudo matah co ambo ko satantang kebudayaan minang.
    Kalo indak mungkin adaik jo kebudayaan kito bisa binaso di makan imperialisme modern kiniko.
    ambo sadang baraja pulo mambuek blog ketek-ketek, silau juo lah mak. http://udayul.blogdetik.com/
    Kalo ambo kopi beberapa isi blok mamak ko lai buliah.

  109. munirtaher Says:

    @Khairin : ke munirtaher@yahoo.com
    @udayul : silahkan, buliah

  110. khairin Says:

    Assamualaikum Bapak Munir,

    Ambo ucapkan terima kasih banyak-banyak buat bapak.

  111. munirtaher Says:

    @khairin : wa’alaikumsalam wr. wb. Terima kasih banyak juga🙂 maaf tidak banyak membantu

    1. khairin Says:

      Salam pak munir,

      Lama tak mengunjung blog bapak kelihatan bapak jarang sekali ke blog semenjak 29/12/2009. apa bapak kurang sihat?

      1. munirtaher Says:

        maaf, memang kurang sehat ….

  112. ardyan Says:

    Assalammualaikum Angku Munir.
    ambo sangat tertarik membaca buku-buku sejarah dan autobiografi.
    sudah setahun ini saya mencari buku-buku tentang sejarah urang rantai di sawahlunto, sudah banyak toko buku yang saya buncahi untuk mencari buku itu tapi tidak ada.
    menurut mesin pencari di google ada buku sejarah orang rantai karangan Bachtiar Djamili, Firma Tekad tahun 1963 namun buku itu adanya di perpustakaan Australian National University. saya sudah kontak teman yang ada di australia untuk mencari buku itu.
    dengan mambaca web Angku Munir sedikit banyak mengobati kehausan saya untuk mencari sejarah ttg orang rantai itu.
    saya mohon bantuan informasi dari Angku Munir. terima kasih


  113. Assalamualaikum, Mak Munir

    Dek manjalajah kian kamari di dunia maya, akhirnyo ambo sampai do blog Mak Munir

    Ambo tertarik dengan Artikel Mak munir nan berjudul
    “Falsafah Adat Saisuak Yang Sampai Kini Masih Terpakai (Part. 11)”

    Tapi mano bagian 1 sampai sapuluah nyo…?

    Kalau mamak ndak keberatan agiah lah Ambo bagian nan 1-11… saratio mohon izin untuak di posting di http://www.pandaisikek.net

    sakian dari ambo mak

    Assalamualikum, wr,wb

  114. munirtaher Says:

    @elmirizal : salam kenal pak, ada kok pak terus aja ke bawah kemudian previous .. pasti ketemu ..
    diizinkan🙂

  115. BUGIAKSO Says:

    Salam kenal, Pak..

    Senang kiranya saya bisa menemukan blog ini, yang bertutur tentang sejarah dan kearifan lokal. Karena saya pun menyadari banyak hal yang bisa kita pelajari dari sejarah untuk kehidupan masa kini.

    Sukses di tahun 2009!

  116. arpan SIREGAR Says:

    Assalamu ‘alaikum ww.

    Saya termasuk sering berkunjung ke Blog Bapak, banyak informasi yang bisa didapatkan. Tapi yang paling utama adalah semangat bapak untuk berbagi informasi dengan yang lain. Luar biasa…

    Mohon ijin saya link dengan blognya pak.
    Semangat terus…

  117. mercy sihombing Says:

    Salam kenal Pak,
    Map Sumatera-nya detail sekali pak. Salut!!!
    Saya pakai sebagai referensi untuk melengkapi tulisan, saat saya sendirian mengendarai mobil jakarta – medan -jakarta.
    saya, ibu 40 tahun bersama kedua anak saya (8 dan 3 tahun) menjalani lintas sumatera yang tak terlupakan, November 2007 lalu.

  118. dewod Says:

    wahh bapak satu ini hebat sekali.. kagum saya di buatnya.. saya sendiri orang sulit air..sulie ayie (kata orang padang) he.he.. blog bapak menarik sekali.. salam kenal ya pak.. mampir donk ke blog saya..

  119. dewod Says:

    wahh bapak satu ini hebat sekali.. salam kenal pak dari orang sulie ayie.. ( sulit air solok)..mampir pak keblog saya..


  120. Asalamualaikum saya ingin sekali tahu saudara ini keturunan pagar ruyong ke?

  121. godoras Says:

    saya adalah cucu dari seorang anak desa kubang,sawahlunto.lahir dan besar di jakarta. suku sikumbang.

    saya tertarik dengan sejarah kota ini,pak.
    terutama ketika PRRI muncul atas respon sentralisasi pusat. karena,ketika pulang kampung cerita di buku sejarah berbeda dengan cerita2 orang-orang tua di kampung.

    bapak pernah memuat cerita tersebut di blog ini?
    terimakasih.

    1. munirtaher Says:

      hmm saya tidak ingat apakah sudah ada ceritanay disini

  122. Hesti Says:

    Assalamualaikum WW,

    Pak Munir, ambo baru mulai ngeblog, masih baraja saketek-saketek. Ambo adiaknya tuk Uwi. Ambo sonang Pak Munir rajin mancaritoan tontang Silungkang ko, mudah2an bp sehat salalu dan totek membagi-bagikan ilmu ka kami nan lobiah mudo. Ambo minta ijin kalau sawaktu-waktu tulisan di blog Bp ambo ambiak sabagai referensi tulisan ambo.
    Sakian dulu pak, mokasi

    Waalaikumsalam WW

    1. munirtaher Says:

      silahkan, gpp kok🙂

  123. marola Says:

    Tarimokasih Info daerah Silingkang sanak…

    1. munirtaher Says:

      samo-samo🙂

  124. mirza flemino Says:

    Assalammualaikum Ongku Munir

    saya putranya Asri Usman alm,
    saya suka baca tentang sejarah. dan hebatnya lagi Silungkang punya sejarah yang heroik.

    Saya bangga jadi keturunan Silungkang.

  125. DASRIL BAKRI Says:

    Assalamualaikum Ongku Munir Taher

    Ambo putranya Bakri Sirin (alm) malowe, ambo suka mambaco tulisan ongku, ambo bangga dengan onkgu Munir Taher dan Nagori Silungkang, Mudah2an ongku akan tetap dapat menulis tentang Silungkang, terima kasih ongku

  126. Taufik Ahmad Says:

    Assalamu Alaikum.
    Yth Bapak Munir Taher

    nama saya taufik ahmad, saya adalah mahasiswa sejarah UNHAS, Makassar. Saya membaca beberapa informasi penting tentang Silungkang di blog Bapak, walaupuan saya bukan orang Silungkang, tetapi saya sangat tertarik dalam berbagai aspek terutama tenun Silungkang. sekarang saya mencari informasi tentang tenun Silungkan sebagai bahan riset untuk melihat daya lentur penenun Silungkang menghadapi badai kisis ekonomi sejak periode kolonila sampai sekarang. untuk itu apabila Bapak berkenan saya bermaksud menjadikan foto dan informasi yang ada dalam blog bapak sebagai salah satu sumber yang saya akan gunakan.

    sekiat dari saya, Wassalamu Alaikum

    taufik ahmad


  127. salam kenal mbah.. semoga sukses selalu.. amin.

  128. noffita era sari Says:

    asalm, wr.wb
    yth bapak munir taher

    nama saya noffita, saya adalah mahasiswa sejarah STKIP PGRI Padang. Saya membaca beberapa informasi penting tentang Silungkang di blog Bapak, walaupun saya bukan orang Silungkang, tetapi saya sangat tertarik dalam berbagai aspek terutama tentang sekolah dagang islam Silungkang. berhubung saya mahasiswa tingkat akhir dan dalam tahap menyusun skripsi, sekarang saya mencari informasi tentang sekolah dagang islam silugkang sebagai bahan untuk membuat tugas akhir tersebut, saya sudah pusing mencari buku sumbernya tapi belum ketemu juga, kira2 dimana bisa didapat majalah silungkang tersebut pak?
    selanjutnya, apakah bapak bisa di wawancarai atau sebagai nara sumber dari tugas akhir saya ini? dan seandainya bisa, dimanakah bapak bisa saya temui ( alamt bapak )
    saya sangat mengharapkan pesan saya ini bapak balas dan bapak tanggapi, terima kasih

    sekian dari saya, Wassalamu Alaikum

  129. Piccala Says:

    Assalamu’alaikum,
    Selamat Idul Fitri 1432 H, mohon maaf lahir dan batin.
    Banyak informasi yang sangat bermanfaat melalui Blog Bapak.
    Berkat saya mengunjungi Blog Bapak, akhirnya saya juga belajar membuat Blog sendiri dengan slogan BERBAGI UNTUK KEMASLAHATAN BERSAMA.
    Terima kasih, mohon izin ada beberapa yang saya kutip ke Blog Saya Pak.

    arpanSIREGAR

  130. khairin Says:

    Assalamualaikum Bapak Munir,

    Lama saya tidak balas khabar buat bapak. Saya melihat bapak memberi balasan untuk setiap soalan agak lama. Apa kesihatan bapak terganggu kebelakangan ini? Apa yang bisa saya katakan blog yang bapak paparkan amat berguna untuk anak muda mencari fakta-fakta yang telah lama jauh ditinggalkan. Ucapan terima kasih yang tidak terhingga buat bapak.

  131. noffita era sari Says:

    noffita era sari Berkata:

    Januari 2012 5, 2011 at 12:30 pm

    asalm, wr.wb
    yth bapak munir taher

    nama saya noffita, saya adalah mahasiswa sejarah STKIP PGRI Padang. Saya membaca beberapa informasi penting tentang Silungkang di blog Bapak, walaupun saya bukan orang Silungkang, tetapi saya sangat tertarik dalam berbagai aspek terutama tentang sekolah dagang islam Silungkang. berhubung saya mahasiswa tingkat akhir dan dalam tahap menyusun skripsi, sekarang saya mencari informasi tentang sekolah dagang islam silugkang sebagai bahan untuk membuat tugas akhir tersebut, saya sudah pusing mencari buku sumbernya tapi belum ketemu juga, kira2 dimana bisa didapat majalah silungkang tersebut pak?
    selanjutnya, apakah bapak bisa di wawancarai atau sebagai nara sumber dari tugas akhir saya ini? apakah bisa saya bertanya lewat blog bapak ini? saya sudah pergi ke sekolah SDI silungkang dan bertanya kepada kepala sekolahnya, dan kepseknya menjawab cuma bapak sendiri saja yang masih hidup narasumbernya, mohon bantuannya pak karna bapak jauh di jakarta sedang ananda dipadang,,,mengingat biaya karna saya masih mahasiswa,,,,
    saya sangat mengharapkan pesan saya ini bapak balas dan bapak tanggapi secepatnya pak,,,, terima kasih

    sekian dari saya, Wassalamu Alaikum
    Balas

  132. noffita era sari Says:

    pak tolong secepatnya di balas….
    terima kasih

  133. munirtaher Says:

    assalamu’alaikum wr wb. untuk yang skripsi maaf sekali telat membacanya. kebetulan pak munir taher menurun kondisi kesehatan beliau.

    jikalau ingin bertanya soal silungkang bisa ke facebook grup : silungkang.

    admin blog munirtaher.wordpress.com


  134. assalammualaikum wr wb
    namo wak redho, wak ka mintak tolong ka mamak, angku, atau bapak, yang mamounyai arsip ko, wak berencana nio mambahaas tentang tenun silungkan untuk proposal wak, dmano bisa wak dapek..
    terima kasih di tunggu balasan nyo..

    1. munirtaher Says:

      coba ke tenun silungkang

  135. Yonnik Says:

    Assalamu’alaikum,

    Engku Munir Taher…….. Kami selalu menyimak dan mendapat banyak informasi tentang Silungkang dari rajutan kata dan kalimat Engku di wesite ini. Sebagai generasi muda apa yg engku perbuat menjadi tauladan bagi kaim. Lebih lanjut bagaimana kami bisa komunikasi lansung dengan Engku, baik tatap muka, Tapi terlebih dahulu kami boleh minta no kontak telp/Hp engku. Kami dari Museum Goedang Ransoem Kota Sawahlunto

    1. munirtaher Says:

      cek email


  136. assalamu ‘alaikum

    awk urang slungkang tnga di tngsau sku patopang tpi msih pljar .,
    dma rmah apk d slungkang thu ,.,.awk d tlak buai snga l ksitu pak awk tnggu d angota kluarga awk

  137. auliah azza Says:

    Berita duka cita.
    Telah wafat pada tanggal 12 Desember 2014, Jam 07.40 Bpk. H. Munir Taher, umur 83 tahun. Kampung Malowe, suku Payabadar, pemilik blog ini. Di RS Sari Asih Ciputat.

    Mohon dibuka pintu maaf untuk Almarhumah jika ada perkataan dan perbuatan yang menyinggung saudara2 sekalian.

    Terima kasih.
    atas nama keluarga besar H. Munir Taher

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s