Jepang


Oleh H. Abu Nawar (Dalimo Jao)

Perantau Silungkang pertama kali menginjak bumi Surabaya tahun 1930 dipelopori oleh Bapak P. Basir (Tanah Sirah) membuka toko tekstil di Tunjungan. Disusul perantau Silungkang lainnya yaitu Bp. Tayeb Saleh (Panay) dan Bp. M. Usman (Sawah Juai), keduanya di Wonokromo. Bp. M. Saini (Talak Buai) di Keputran, Bp. M. Noor (Guguek) di Blauran, H. Hasan Basri (Dalimo Tapanggang) di Praban, Bp. Salim Djalil (Dalimo Tapanggang) di Slompretan, dan sebagainya. Mereka semua membuka toko tekstil. Para perantau bertujuan datang ke Surabaya untuk mencari nafkah, dipilihnya kota Surabaya karena saat itu Surabaya sebagai kota transit perdagangan/pusat perdagangan.

Sebelum pendudukan tentara Jepang (1942), perantau masih merasa aman dibawah pemerintaha Belanda. Saat itu tidak ada pembebanan listrik, air, kebersihan, pajak dan keamanan terhadap warga negara Indonesia, semua ditanggung pemerintah Belanda. Namun deskriminasi dan tidak adanya persamaan hak antara orang Belanda dengan orang Pribumi itulah yang membuat bangsa Indonesia merasa terinjak-injak hak asasi manusianya, mereka berjuang untuk merebut kembali tanah air Indonesia tercinta, MERDEKA ATAOE MATI.

Masuknya tentara Jepang ke Indonesia khususnya ke Surabaya membuat para perantau Silungkang banyak yang mengungsi, namun hanya dalam waktu singkat mereka kembali lagi. Bapak Abu Nawar mengisahkan bahwa beliau mengungsi ke daerah Tretes, bertempat tinggal di kediamanan Organisasi Silungkang. Pengungsi hanya berbekal baju seadanya sedangkan harta benda yang lain (rumah dan toko) ditinggalkan begitu saja. Beliau mengungsi tidak kurang dari 1 bulan, selanjutnya kembali ke Surabaya dan membuka toko baru, karena toko semula sudah diambil oleh orang WNA (Cina).

Semenjak perjuangan, Bp. Abu Nawar ikut berjuang baik perjuangan di Jembatan Merah, Don Boscho, Hotel Yamatho, Rungkut, Panjang Jiwo dan sebagainya. Perantau Silungkang, Bpk. Basir (Malowe) gugur sebagai pejuang saat Agresi Militer I.

Kedatangan sekutu pasca kemerdekaan (1945), membuat para perantau banyak yang mengungsi kembali. Bpk. Abu Nawar mengungsi ke Blitar sampai tahun1948, diteruskan perjalannya ke Silungkang, beliau berdagang ke Jambi. Yang menarik disini, beliau ke Jambi, menumpang di M. Yunus di kebun kelapa Jambi karena uang ORI tidak berlaku saat Belanda masuk. Pak Abu hanya makan daun singkong disekitar kediaman. Liku-liku beliau untuk berusaha kembali ke Surabaya merupakan hal yang tidak masuk akal. Dimulai dari permohonan ke Camat (Raden Syahrudin) untuk meminta ijin kembali ke Surabaya, yang tidak dikabulkan, dilanjutkan ke Residen Jambi dan kepolisian Jambi tetap baru dapat ijin. Tiba suatu saat, truk berpenumpang tentara Belanda menuju ke Pelabuhan Pal Merah, beliau “menggandol” truk tersebut dengan dua orang awak sampai ketujuan. Tentara Belanda dalam truk tersebut plus tiga orang awak menumpangi pesawat menuju Palembang. Akhirnya dari Palembang setelah menghubungi Surabaya, beliau diperbolehkan kembali ke Surabaya dengan kapal laut.

Di Surabaya, beliau menetap di rumah M. Usman (Sawah Juai) di toko Indonesia kapasan. Dan mulailah kembali usaha toko beliau (tahun 1950).

Demikianlah sekelumit kisah sejarah yang dialami Bapak Abu Nawar dan para perantau Silungkang yang ada di Surabaya. Semoga dapat dijadikan pelajaran berharga bagi para pembaca. (HAR).

Iklan

Keadaan sekolah SDI dari tahun 1946 sampai tahun 1951 keadaannya semakin parah, karena :

  1. Kemiskinan akibat Jepang belum lagi terobati, bahkan semakin parah akibat blokade Belanda. Dimana-mana rakyat telah banyak yang memakai baju kulit kayu/baju tarok. Alhamdulillah Silungkang selamat dari itu.
  2. Kebutuhan sekolah semakin sulit.
  3. Murid bertambah menciut pada tahun 1946 berjumlah 42 orang, tahun 1947 = 35 orang, tahun 1948 = 18 orang, tahun 1949 = 25 orang, tahun 1950 = 41 orang, tahun 1951 = 43 orang.
  4. Honor guru bertambah seret. Kadang-kadang menerima kadang-kadang tidak.

UNTUNGNYA : sekolah tetap berjalan dan peraturan sekolah tetap dipatuhi walaupun telah ada yang memakai baju yang ditambal.

Setelah perjanjian KMB, nama sekolah ditambah dengan SMP, lengkapnya SMP SDI.

Sumber : Bulletin Silungkang, 001/SM/JUNI/1998

7 Desember 1941 Admiral Nagumo menyerang Pearl Harbour. 8 Desember 1941, Belanda ikut memaklumkan perang kepada Jepang. Situasi di Indonesia mulai panas dan gawat. Perantau-perantau Silungkang yang bertebaran di seluruh pelosok tanah air, memikirkan kemungkinan-kemungkinan dan sama-sama sependapat walau tidak pernah bersepakat terlebih dahulu, untuk mengirim istri dan anak mereka ke kampung (Silungkang).

Disebabkan banyaknya anak-anak yang berkumpul di kampung, yang mana kebanyakan di perantauan bersekolah HIS (Hollands Inlansche School), maka Kepala Nagari bersama M. Nour Guguak dan Haroen Rajo Sampomo, mendirikan sekolah HIS pelarian yang kemudian dizaman Jepang ditukar namanya menjadi NIG (Nippon Indonesia Ghako). Tepat sekolah di rumah sekolah Silungkang Institut dipinjamkan satu lokal.

Pada umumnya anak-anak yang dari perantauan terdiri dari anak orang berada, tentu punya pakaian dan perlengkapan sekolah yang cukup dan bagus. Anak-anak Silungkang Institut terikat oleh disiplin sekolahnya, pakai pakaian seragam, kepala gundul dan tidak pakai sepatu. Perbedaan yang menyolok ini telah mulai menampakkan gejala yang tidak baik. Untuk menjaga bentrokan antar murid, oleh pengurusnya dipindahkanlah sekolah HIS ke lokal Volkschool di pasar Silungkang.

Supaya lekas membaurnya anak-anak dari rantau dengan anak-anak yang di kampung, oleh kedua pengurus kedua sekolah itu didirikan Pandu KBI (Kepanduan Kebangsaan Indonesia). Semua murid laki-laki di kedua sekolah itu diwajibkan untuk masuk di kepanduan itu. Pimpinannya diambil dari sekolah yang kedua itu yaitu Idroes Katoen dan Agusnar Alimin dari Silungkang Institut, Anuarby Jamal dan Kamaruzzaman dari HIS pelarian.

Yang patut menjadi perhatian kita bersama, ialah cepat tanggap dan cepatnya bertindak pemimpin-pemimpin Silungkang waktu itu, dan nyatanya semenjak diadakannya pandu KBI itu, baiklah hubungan antara anak-anak perantauan dengan yang di kampung. Kemajuan tentara Jepang diluar dugaan sekutu. Dalam waktu yang singkat, tentara Jepang telah sampai di Malaya. Singapura, benteng Inggris yang terkuat di Asia, telah terancam dan diragukan untuk bisa dipertahankan. Tentara Inggris telah banyak yang berhamburan lari, ada yang ke Pekanbaru, ke Rengat ke Jambi dan lain-lainnya.

Tentara Belanda yang gagah berani terhadap rakyat jajahannya selama ini walaupun belum pernah berhadapan dengan tentara Jepang, telah ketakutan pula. Telah banyak yang panik bahkan telah banyak yang lari meninggalkan kesatuannya. Dalam situasi yang demikian, Silungkang diberi jatah oleh Belanda minyak tanah sebanyak 700 kaleng yang disuruh tempatkan di rumah sekolah Silungkang Institut. Konon kabarnya kemudian diperdapat berita, maksud Belanda memberi minyak tanah itu adalah untuk membumi hanguskan Silungkang Institut dan negeri Silungkang.

9 Maret 1942 Indonesia diduduki oleh Jepang. Penandatanganan penyerahan tanpa syarat oleh Gubernur Jendral Hindia Belanda, Tjarda Van Starkenburg Stachhouwer dan Luitnam Jendral Hein Ter Poorten dilakukan di Kalijati. Pada tanggal 8 Maret 1942, Jepang mulai memasuki kota Sawahlunto dari Sijunjung. Rakyat menyambutnya dengan gembira sekali, lebih-lebih rakyat Silungkang yang dengan masuknya Jepang dan kalahnya Belanda terobat rasanya jerih payah, pengorbanan dan penderitaan tahun 1927.

17 Maret penyerahan di Padang Silungkang Institut ditukar namanya menjadi SDI (Sekolah Dasar Islam) nama mana disesuaikan dengan niat waktu mendirikannya.

Keadaan sekolah SDI selama pendudukan Jepang.

Sama seperti sekolah-sekolah lainnya di Sumatera Barat ini, SDI inipun mengalami nasib yang memprihatinkan, antara lain pada keadaan guru yang pada tahun 1943 terdiri dari Guru Hasan Muhamad, Guru Suginoi, Guru Rustam. Tahun 1944 yaitu Guru Hasan Muhamad, Guru Umir Usman, Guru Idroes Katoen. Tahun 1945 yaitu Guru Hasan Muhamad, Guru Idroes Katoen, dan Guru Syamsuddin Sawah Juai.

Keadaan murid tahun 1942 berjumlah 72 orang, tahun 1943 yaitu 52 orang, tahun 1944 hanya 46 orang dan tahun 1945 adalah 51 orang.

Honor guru dengan beras, itupun penuh ke bawah. Buku pegangan bagi guru tidak ada. Buku serta peralatan sekolah sulit diperdapat.

Untungnya, kalau ditempat-tempat lain sekolah dan guru-gurunya telah banyak yang kehilangan wibawa, siswa SDI tetap mematuhi peraturan/disiplin sekolah.

Sumber : Bulletin Silungkang, 001/SM/JUNI/1998

Lebih kurang 6 bulan sekolah yang dibangun berjalan, diadakanlah pemeriksaan oleh badan pemeriksaan yang dipimpin oleh Guru Arifin. Dari hasil pemeriksaan, Guru Arifin sangat gembira dengan hasil yang telah dicapai. Menurut pendapat Beliau, bahasa Belanda di sekolah ini telah dapat disamakan dengan kelas V di sekolah HIS. Kira-kira satu tahun kemudian, sekolah ini ditukar namanya menjadi “Silungkang Institut”. Ditukarnya karena banyak yang mengusulkan bahwa nama Limau Poeroet Institut, nama ini terlalu khusus sedangkan sekolah ini kepunyaan Silungkang. Pada tahun ajaran kedua guru ditambah, yaitu guru Sugino M. Wigono. Pada tahun ketiga guru telah 6 orang karena ditambah dengan guru Sofyan Jamanuri, guru Nazarirrudin dan guru M. Zein.

Akhir tahun 1941, datang rombongan pemerintah Belanda yang dipimpin oleh Controleur untuk memeriksa sekolah ini, waktu itu tentara Jepang telah menduduki Philipina. Diperiksanya sekolah ini karena pemerintah Belanda curiga terhadap sekolah ini. Kecurigaan ini disebabkan antara lain :

  • Tentara Jepang disamping memakai pakaian seragam, kepalanya semuanya gundul. Peraturan di sekolah ini juga begitu. Apakah sekolah ini ada hubungannya dengan tentara Jepang itu.
  • Karena dapat laporan dari intelegennya, bahwa guru-guru “Silungkang Institut” sedang giat-giatnya mempelajari bahasa Jepang.
  • Belanda masih khawatir terhadap Silungkang. Kekhawatiran ini mungkin akibat pemberontakan Silungkang 1927.

Untunglah sebelum ada pemeriksaan, kepala negeri Silungkang M. Joesoef Penghulu Sati yang menjadi pelindung sekolah ini, telah mengetahuinya dan segera memberitahukan kepada guru-guru bahwa akan ada pemeriksaan. Oleh karenanya guru-guru mana yang patut disingkirkan, disingkirkanlah segera. Nyatanya waktu itu guru Bahaudin memang sedang asyiknya mempelajari bahasa Jepang.

Segala pertanyaan yang diajukan oleh Controleur itu, dapat dijawab oleh guru Bahaudin dan guru Sugino, sehingga Controleur pulang dengan tangan hampa, tapi masih menampakkan kecurigaannya. Lebih kurang satu bulan kemudian, datang rombongan pemerintah Belanda dari Padang, yaitu rombongan dari O & E (Onder Wys en Eeredienst). Kalau istilah sekarang rombongan DEBDIKNAS. Kedatangannya itu untuk membujuk pemimpin-pemimpin Silungkang agar sekolah Silungkang Institut dijadikan saja sekolah pemerintah. Ini mungkin rentetan dari periksaan Controleur tempo hari. Usul ini ditolak dengan tegas oleh pemimpin-pemimpin Silungkang. Tidak ada basa-basi karena pemimpin-pemimpin Silungkang telah tahu bahwa situasi di Indonesia telah mulai gawat. Negeri Belanda telah diduduki Jerman, sedangkan tentara Jepang telah mendekati Singapura.

Sumber : Bulletin Silungkang, 001/SM/JUNI/1998

(SUATU KISAH YANG BELUM PERNAH TERUNGKAP)

Pengantar
Dengan naskah sederhana ini saya ingin bercerita kepada kawan-kawan sekampung-sehalaman, sesekolah-sepermainan, bahwa selama ini mungkin tidak banyak diantara kita yang memikirkan mengapa sekarang kita telah menetap di Jakarta dan mengapa pula orang Silungkang lainnya ada yang pergi merantau bahkan kemudian bertempat tinggal di Kotobaru, Muara Tebo, Jambi, Medan, Solo, Semarang, Surabaya bahkan sampai ke luar negeri seperti Malaysia, Australia, Jepang, Amerika Serikat, Inggris, Eropa dan lain-lain. Menurut hemat saya salah satu penyebb tersebarnya orang Silungkang tersebut dimana-mana, pada awalnya tidak lain dan tidak bukan, karena dorongan kaum ibunya.

Permulaan Merantau
Dari berbagai cerita yang saya terima mengenai nagari Silungkang dan penduduknya, cerita-cerita yang menyangkut penghidupan anak negeri Silungkang sangat menarik perhatian saya dan bebrapa diantaranya melekat dalam ingatan saya hingga kini. Hal ini mungkin disebabkan kisah-kisah tersebut saya terima pada waktku saya masih remaja, ketika daya ingat masih kuat, dan cara menuturkannya oleh orang tua-tua kita dapat menarik perhatian yang mendengarnya.

Tanpa mengurangi arti penting dan rasa hormat saya kepada nara sumber lainnya, di bawah ini saya sebutkan beberapa orang yang masih saya ingat, yaitu :
Haji Chatab, Kampung Dalimo Tapanggang
Haji Mohamad Samin, Kampung Batu Mananggau
Ongku Ociak, Kampung Dalimo Tapanggang (Ongku saudara Alm. Jalius Jalil)
Haji Yunus, Kampung Dalimo Kosiak (Ayah Saudara H. Hussein Yunus)
Bapak Samin, Kampung Batu Bagantung (Bapak Ir. Rivai Samin)
Bapak Usman Karim, Kampung Dalimo Godang
dan lain-lain.

Menurut penuturan orang tua-tua kita tersebut, orang Silungkang terutama kaum ibunya sejak dari negeri asal mereka telah memiliki kepandaian bertenun kain gedokan. Namun setelah sampai di negeri yang baru, yaitu Silungkang, yang pertama-tama mereka kerjakan adalah bertani dengan membuka ladang dan sawah. Pada waktu itu luas tanah yang mereka dapati untuk digarap menjadi perladangan dan persawahan, masih cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari bagi penduduk yang jumlahnya masih sedikit.

Tentu saja ladang dan sawah itu digarap dengan cara dan alat yang sangat sederhana. Sebagai contoh di waktu kecil saya masih lihat bekas-bekas ladang dan sawah tersebut, termasuk parak (kebun) kopi yang mungkin kawan-kawan sudah tidak ingat lagi. Agaknya parak kopi ini merupakan bagian dari peninggalan Sistim Tanaman Paksa (Cultuur Stelsel) penjajah Belanda dahulu.

Setelah penghidupan di negeri yang baru ini berjalan lancar, dan didorong oleh pertambahannya kebutuhan hidup sehari-hari, maka teringatlah oleh kaum ibu kita untuk menggarap tenunannya kembali, karena pada waktu itu masih banyak tersisa bahan baku, terutama benang, yang dibawa dari negeri asal. Mengapa dikatakan menggarap tenunannya kembali, ialah karena kegiatan bertenun kain tersebut telah menjadi terbengkalai selama proses pindah dari negeri asal ke negeri yang baru ini.

Pada waktu itu dalam suatu keluarga telah terdapat pembagian kerja yang baik antara anak perempuan dan anak laki-laki. Anak-anak perempuan disamping bertugas membantu ibunya di rumah juga diajar bertenun kain gedokan. Bahkan bagi anak perempuan kepandaian bertenun kain merupakan kepandaian wajib. Diceritakan bahwa bila seorang anak perempuan telah menginjak dewasa, harus dibuatkan baginya sebuah pelantai (alat tenun gedokan). Sebagai bukti, dapat kita lihat dahulu ditiap-tiap rumah godang (rumah adat Minangkabau) terdapat lima sampai sepuluh buah pelantai untuk dikerjakan oleh kaum ibu Silungkang (dewasa dan anak-anak perempuan) yang bertempat tinggal dalam rumah tersebut. Yang dihasilkan pada masa itu adalah kain lopor, kain balopak, kain songket, kain baju (batabu), kain pintu, kain sarung, kain selendang dan jenis kain lainnya yang biasa dipakai dalam rumah tangga.

Adapun tugas utama yang diberikan kepada anak laki-laki dewasa adalah bagian dari pekerjaan bertenun kain yang lebih berat seperti maani dan mangarok, dan pergi menjual hasil kain tenunan tersebut ke balai (pasar) dan ke pekan-pekan. Maka bertambahlah satu lagi mata pencaharian orang Silungkang yaitu berdagang.

Setelah persediaan bahan baku untuk bertenun (terutama benang tenun) makin menipis, maka timbullah pikiran pada kaum ibu kita untuk menyuruh anak laki-laki mereka yang telah dewasa pergi ke kota-kota untuk menjual hasil tenunan mereka dan membeli benang untuk ditenun kembali.

Adapun negeri-negeri yang pertama kali menjadi tujuan adalah negeri-negeri yang pada waktu itu pekannya sudah ramai, seperti Bayang, Muara Labuh, Padang, bahkan Air Molek (Riau) dan Kuala Tungkal (Jambi). Negeri-negeri yang terletak di pinggir laut seperti Bayang (Pesisir Selatan) pada waktu itu telah disinggahi oleh kapal-kapal dagang. Jalan pikiran kaum ibu kita waktu itu sangat masuk akal, yakni di kota-kota pelabuhan akan ada kapal yang merapat dan disana tentu akan ada orang yang mau membeli hasil tenunan untuk mereka jual lagi dan sekaligus di sana bisa diperoleh informasi mengenai benang tenun yang bisa dibeli.

Setelah sampai di negeri yang dituju, ternyata nenek moyang kita tidak langsung mendapatkan apa yang mereka inginkan, meskipun kain yang mereka bawa telah terjual. Maka terpaksalah mereka bertempat tinggal di negeri tersebut buat sementara dan dengan bentuk mata pencaharian yang lain, seperti berdagang dan bentuk usaha yang lain. Dengan begitu terjadilah perantauan pertama orang Silungkang di dalam kerangka mencari penghidupannya.

Untuk merantau ini anak-anak muda Silungkang zaman dahulu dari kampung telah dibekali dengan berbagai kepandaian antara lain berdagang, menjahit, memasak dan untuk menjaga dirinya bila sewaktu-waktu diperlukan, dibekali juga dengan kepandaian bersifat.

Setelah bermukim bertahun-tahun di rantau orang dan karena sulitnya hubungan ke kampung waktu itu, ada diantara orang Silungkang yang merantau itu kawin di rantau orang dengan wanita setempat. Berita perkawinan ini lambat laun sampai juga ke telinga kaum ibu kita yang ada di kampung, tetapi apalah hendak dikata meskipun hati tidak mengizinkan, keadaan ini pada akhirnya dapat juga diterima oleh kaum ibu di kampung sambil berpasrah diri kepada Allah.

Sesuai dengan bertambah pesatnya kegiatan pertenunan di kampung, maka perantauan orang Silungkang makin lama makin jauh, hingga sampai menyeberangi lautan menuju tanah Jawa, yang diperkirakan terjadi kira-kira mulai tahun 1902. sebagaimana di rantau orang yang lain, di tanah Jawa pun banyak orang Silungkang yang kawin dengan wanita setempat.

Pembukaan Tambang Batu Bara Ombilin (TBBO) – Sawahlunto
Kira-kira pada tahun 1876 sewaktu Dja’far Sutan Pamuncak orang Dalimo Godang menjadi Laras, Belanda ingin membuka tambang batu bara di daerah kita. Perundingan antara pemerintah Belanda dengan Laras berlangsung selama kurang lebih 12 (dua belas) tahun.

Berkat kegigihan beliau dalam memperjuangkan nasib anak negeri pada perundingan-perundingan tersebut, setelah tambang bara Ombilin dibuka, banyak orang Silungkang mendapat kesempatan berusaha yang terkait dengan kegiatan pertambangan ini. Kesempatan tersebut antara lain menjadi pemborong (aannemer), pemasok bahan, pegawai, dan lain-lain.

Pembangunan jalan kereta api jalur Sawahlunto – Padang adalah semata-mata karena adanya Tambang Batu Bara Ombilin (TBBO) tersebut. Batubara diangkut dari Sawahlunto ke pelabuhan Teluk Bayur Padang untuk dikapalkan dengan gerbong-gerbong kereta api ini. Sebagian dari batubara tersebut dari Stasiun Bukit Putus diangkut dengan lori-lori gantung ke pabrik semen Indarung (yang berdiri dari kurang lebih tahun 1911) untuk digunakan sebagai bahan bakar pada proses pembuatan semen.

Zaman “keemasan” bagi orang Silungkang atas keberadaan TBBO ini berlangsung sampai tentara Jepang masuk ke Indonesia. Terbukanya TBBO ini boleh dikatakan sebagai perintis bagi terbukanya tambang-tambang dan perkebunan-perkebunan lainnya di Sumatera Barat karena tambang-tambang dan perkebunan dibuka setelah adanay TBBO-Sawahlunto.

Permulaan Membangun Negeri
Kemajuan yang dialami negeri Silungkang sebagai hasil dari berbagai usaha anak negerinya (bertenun, berdagang, pemborong, dan lain-lain) tercermin dari pembangunan-pembangunan yang dilakukan anak negeri pada waktu itu.

Sebagai contoh, pada tahun1904 los-pasar (passer loos) yang pertama dibangun di Pasar Silungkang dan sebelas tahun kemudian 91915) disusul dengan pembangunan los-pasar yang kedua ditempat yang sama dan setelah itu dibangun los besi (los besi yang berhasil dibangun pada tahun 1938, merupakan los besi terbesar di Sumatera Barat ketika itu).

Kemudian pada tahun 1918 di Silungkang didirikan Kantor Pos Pembantu dan dibangun pula jembatan penyeberangan yang menghubungkan pasar dengan stasiun kereta api. Jembatan tersebut masih bertahan hingga kini.

Kejadian penting diantara tahun-tahun tersebut yang menyangkut pertenunan antara lain adalah pada tahun1910, orang Silungkang dibawa oleh Pemerintah Belanda ke Pekan Raya Internasional di Belgia untuk memperagakan cara bertenun kain di sana (mungkin Belanda ingin memperlihatkan kepada dunia bahwa sebagai penjajah mereka berlaku baik kepada anak jajahannya hingga bisa memiliki kepandaian bertenun kain yang artistik, padahal seperti telah disebutkan di atas, kepandaian bertenun ini telah dimiliki nenek moyang kita sejak dahulu kala.).

Kejadian penting berikutnya yang membawa pengaruh besar terhadap kemajuan anak Nagari Silungkang adalah pemberontakan orang Silungkang melawan Penjajahan Belanda pada tahun 1926 – 1927. Seperti akan kita lihat nanti dalam tulisan saya berikutnya, Insya Allah, kepandaian bertenun kain dan membuat Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM) yang dimiliki orang Silungkang sekarang bermula dari keterampilan yang dibawa oleh salah seorang dari orang tua-tua kita (Karim Gagok) dari tanah Jawa, setelah beliau kembali dari menjalani hukuman. Dengan demikian keaneka ragaman pertenunan kain Silungkang telah bertambah dengan alat ATBM, yang dapat dijadikan permulaan untuk membangun industri pertenunan yang padat karya dan padat modal untuk sebelum masa kemerdekaan.

Konferensi Anak Silungkang Yang Pertama
Antara tanggal 18 hingga 23 Desember 1939 di Silungkang dilaksanakan Konferensi Anak Silungkang yang pertama. Konferensi ini bertujuan untuk mempersatukan pandangan dan kekuatan orang Silungkang yang berada di kampung dan di rantau.

Selain dari pada itu satu hal mengenai Konferensi Anak Silungkang Yang Pertama ini yang belum terungkap sebelumnya adalah bahwa konferensi itu diadakan karena Pemerintah Belanda (Ratu Wilhemina) akan menghadiahkan Bintang Jasa/Medali kepada YUSUF DATUK SATI, Kepala Nagari Silungkang pada waktu itu. Yang memiliki Ratu Belanda mengantarkan Medali itu adalah Gubernur Jenderal (GG) Belanda pada waktu itu (kalau sekarang GG itu sama dengan Presiden).

Jadi inilah pekerjaan luar biasa yang pernah dihasilkan oleh orang tua-tua kita dahulu yang mungkin belum tertandingi oleh generasi sekarang, meskipun besarnya kekayaan generasi Silungkang sekarang melebihi kekayaan orang tua-tua dahulu.

Konferensi ini melahirkan banyak hal, antaranya berdirinya di Silungkang Sekolah Dagang Islam (SDI) yang setingkat dengan Sekolah MULO. Pada waktu itu di Sumatera Tengah Sekolah MULO merupakan jenjang pendidikan yang tertinggi, yang baru terdapat di dua tempat, yaitu di Padang dan di Bukit tinggi.

Disamping menghasilkan berdirinya sekolah SDI di Silungkang, konferensi tersebut juga melahirkan keinginan-keinginan untuk :

  • Memasukkan listrik ke Silungkang
  • Membangun Sistim Air Ledeng dan Sistim Pemadam Kebakaran

Seperti kita ketahui aliran listrik ke Silungkang masuk pada tahun1947, yang mungkin merupakan Listrik Masuk Desa yang pertama yang ada di Indonesia. Pembangunan jaringan dan masuknya aliran listrik ke Silungkang ini adalah atas permintaan orang tua-tua kita yang dibuang (diinternir) Belanda ke Digul bersama dengan almarhum Bapak Drs. Moh. Hatta, Wakil Presiden Republik Indonesia yang pertama, yang pada tahun 1947 tersebut berkunjung ke negeri Silungkang.

Dalam konferensi itu juga terungkap suatu ratapan yang berjudul : “Kaum Ibu Silungkang” yang memberitahukan kepada kita bahwa segala kemajuan yang dicapai anak Silungkang adalah karena dorongan kaum ibunya.

Bunyi pantun tersebut adalah sebagai berikut :
Kaum Ibu Silungkang
Silungkang kekurangan sawah
Beras dibeli setiap pekan
Anak Silungkang sampai ke Jawa
Palantai induak nan mamajukan


Induak batanun kain jo baju
Dijua kain dibalikan ka bareh
Anak Silungkang manjadi maju
Turak jo sikek nan bakarajo kareh

Dan dengarlah pula sebuah pantun yang lain sebagai berikut :
Konferensi Silungkang Pertama
Rantau dan Kampung Satu Tenaga

Silungkang bapagaa bukik
Bukik hilalang nan banyak batu
Apo karajo indak basakik
Asal puteranyo tetap basatu


Silungkang bapaga bukik
Bukik bapaga si batu baro
Kok di Silungkang hiduik basakik
Mari marantau kito basamo


Badarak badiran-diran
Samalam di Koto Tuo
Kok dikona maso nan silam
Namun di hati batambah laruik juo


Badarak badiran-diran
Samalam di Koto Tuo
Guno dikoan maso nan silam
Kapaluciak nan mudo-mudo

Khotimah

Begitulah sekilas gambaran yang didapat dari orang tua-tua kita dahulu mengenai asal muasal kita pergi merantau. Untuk melengkapi riwayat ini saya harapkan sekali dari saudara-saudara sekalian, terutama dari kita-kita ini yang sudah berusia “senja”, hingga sebelum “mata hari tenggelam di ufuk barat”, ada kisah yang akan kita bacakan kepada anak, cucu, cicit kita untuk memacu semangat mereka berbuat yang terbaik bagi negeri leluhurnya.

Walluhu a’lam bissawaab.

Wassalam,

H. Munir Taher
Jakarta, akhir Juni 1999

Di Silungkang, Balope (melepas mempelai pria) pada umumnya dilakukan setelah pernikahan, atau setelah ada kepastian hari pernikahan. Hari Balopenya, biasanya hari Rabu. Jarang hari lain. Karena Barolek umumnya hari Jum’at.

Olek Balope pada hari itu dua kali . Paginya Olek untuk wanita dan sesudah Zuhur untuk pria. Bila Balope hari Rabu, maka petang Selasa (malam Rabu) mulai memasak. Di samping tukang masak yang harus memasak, Ninik-mamak juga bekerja keras. Sedang sumando di atas rumah, orang sumando kampung ikut meramaikan (melihat-lihat). Anak buah dan tetangga dekat, ikut menolong.

Jam 8.00 pagi (hari Rabu) Sipangka (penyelenggara Balope) harus telah siap untuk menerima Olek wanita. Biasanya jam 8.30 pagi tamunya telah mulai ada yang datang. Dewasa ini pada umumnya tamu wanita membawa beras dalam Sangku, ditambah dengan kado. Sedangkan dahulu, tamu biasanya hanya membawa beras. Yang dekat hubungan kekerabatannya membawa beras dan piring. Yang dekat benar, membawa beras dan ayam besar.

Sangku tamu yang datang membawa berbagai pembawaan itu, akan diisi dengna nasi dan lauk pauk untuk dibawanya pulang. Sekitar jam 11.00 dijemputlah nasi dukung ke rumah anak daro. Pada jam 11.00 itu rumah telah mulai dibersihkan untuk menyusun hidangan bagi olek pria. Bila masih ada juga olek wanita, maka mereka akan dipindahkan ke ruangan lain.

Kadar nasi dukung ini mempunyai proses perkembangan tersendiri. Dulu benar, kadarnya sesuai dengan namanya, yaitu sekedar yang bisa didukung. Umumnya memakai Kampi (sumpit mini). Kadar itu kemudian mengalami perubahan menjadi : nasi (2 gantang beras), seekor ayam gulai, 2 kg daging (kalio), 1 baskom kecil dadieh, 1 botol manisan. Dekat perang dunia ke II berubah pula menjadi : nasi 10 liter beras, satu setengah ekor ayam gulai (ayam yang besar), 2 kg daging (kalio besar), 1 kg maco besar digoreng balado, 10 butir telur dibelah pakai lado, 3 liter ketan. Pada waktu Indonesia diduduki Jepang fasis hingga tahun 1950 kadarnya sekedarnya saja. Asal ada, baroleknya waktu itu hanya memakai bubur.

Sedang dari tahun 1951 hingga 1980 hampir sama dengan tahap ketiga, yaitu dekat perang dunia ke II. Dewasa ini bagi yang tidak pedunie (sederhana) meneruskan tradisi 1951 – 1980. Sedang bagi yang padunie : nasi 25 liter beras, 3 setengah kg kalio besar, ayam gulai 2 ekor (besar), 1 setengah kg maco besar digoreng balado, 5 liter ketan. Belakangan ini telur balado sudah ada yang menggantinya dengan gulai otak. Sedang bagi yang mempunyai pikiran maju, mereka berkerelaan saja. Tanpa nasi dukung.

Alat-alat pembawa nasi dukung itu nantinya dikembalikan ketika anak daro menjelang dusun.

Menjelang sembahyang Zuhur, ninik-mamak yang akan menjemput olek pria telah berangsur ke balai (pasar). Umumnya olek pria menunggu jemputan itu disekitar balai. Sesudah sembahyang Zuhur olek diiringkan ke rumah. Setelah cukup semua yang perlu dihadirkan, maka balopepun dimulai. Bila yang akan balope hendak memakai gelar, maka gelarnya sekaligus akan diumumkan ketika itu.

Mengenai balope di Jakarta pada umumnya ketentuan harinya tidaklah seperti di Silungkang. Bisa terjadi hari apa saja. Sedang makanan yang dihidangkan kebanyakan dipesan dari warung tertentu. Karena itu acara memasak tidak seperti di Silungkang. Satu dua ada juga yang memasak di rumah. Umumnya yang memasak hanya wanita. Begitu pula oleknya tidak dua kali (pagi dan sesudah Zuhur) melainkan sekali saja : Pria dan Wanita.

Di Jakarta malah ada pihak keluarga mempelai pria tidak menyelenggarakan upacara balope bagi anak kemenakannya yang akan berumah tangga. Mungkin karena saudara yang akan menyelenggarakan tidak ada, atau mungkin karena faktor lain. Bagaimanapun juga ini merupakan satu kekurangan.

Balope adalah satu upacara kebulatan sanak keluarga dan ninik-mamak melepas anak kemenakannya yang akan berumah tangga. Menunjukkan hati yang suci muka yang jernih.

Sumber : Silungkang & Adat Istiadat oleh Hasan St. Maharajo

Jepang masuk ke Silungkang pada hari Selasa, bulan Maret tahun 1942. Disambut bendera Jepang dan bendera Merah Putih yang berkibar megah berdampingan di depan Masjid Raya Silungkang dengan menggunakan tiang tinggi yang bukan terbuat dari kayu.

Rakyat Silungkang mengetahui Jepang masuk ke Indonesia dari mendengarkan radio. Sedangkan Merah Putih sudah menjadi benderanya orang Silungkang dari zaman dahulu kala.

Orang Jepang ke Silungkang mengendarai sepeda lipat. Betapa kagetnya orang-orang Jepang tersebut telah disambut oleh benderanya di desa kecil, Silungkang. Langsung mereka bersuara “Hinomaru” kemudian memberi hormat ke bendera mereka.

Bendera Jepang dan Merah Putih dijahit oleh Siti Minah, istri dari Amek Teteh, Tanah Sirah.

Di dalam masjid Raya Silungkang sudah ramai oleh rakyat Silungkang. Tibalah Kepala Nagari Silungkang, Ongku Muhammad Yusuf Dt. Panghulu Sakti (Ongku Palo). Disambutlah orang-orang Jepang ini dan dibawa ke kantor Kepala Nagari (balai-balai). Sesampai di pintu, Kepala Nagari membuka pintu,  terpampanglah foto anak Azis Panghulu Sakti yang pernah sekolah ke Jepang. Anak Azis Panghulu Sakti berpakaian lengkap tentara Jepang plus nama didada. Orang Jepang kaget langsung bilang “Azis su”.

Saat itu rakyat Silungkang tidak tahu artinya “Hinomaru” dan “Azisu”.

Efek yang ditimbulkan dengan mengibarkan bendera Jepang dan foto berpakaian tentara Jepang, rakyat Silungkang mendapatkan fasilitas pendaftaran/ menghitung/diabsen orang yang dibawa dan pulang dari bekerja paksa. Kerja paksa (Romusha) di Silungkang selama 15 hari dengan anggota kurang lebih 100 orang. Setelah 15 hari kerja paksa, Romusha asal Silungkang anggotanya masih utuh. Kemudian 15 hari kemudian berganti orang. Saat menjadi Romusha, orang Silungkang diperbolehkan membawa bekal sendiri. Komandonya disebut So Danco (orang Silungkang juga). Selama kerja paksa tersebut tak satupun rakyat Silungkang yang meninggal dunia dan diperlakukan sangat baik.

Romusha dibawa ke Loge untuk membuat kereta api dari Muaro ke Pekanbaru. Letak Loge antara Taluak Kuantan dan Pekanbaru. Tujuan membuat kereta api ini agar cepat ke negeri Jepang lewat laut. Saat itu Loge merupakan tempat tambang emas.

Jalan kereta api tidak selesai karena Jepang kalah oleh sekutu tahun 1945.

Catatan :
Tahun 1930/1935 ada politik balai. Politik seperti dalam pertandingan sepak bola, mendukung siapa saat pertandingan sepak bola. Karena dilakukan di balai (pasar) maka disebut politik balai. Ada yang bernama Moh. Said berkepala botak. Beliau fans berat Jepang. Saat dibalai orang bertanya “Said megang siapa ?”. Kata Said “Pegang Jepang”. Akhirnya si Said panggil dengan nama Toyo.

So danco diplesetkan oleh orang Silungkang menjadi “ANCOK”