BAGIAN PERTAMA

BAGIAN KEDUA

BAGIAN KETIGA

BAGIAN KEEMPAT

BAGIAN KELIMA

BAGIAN KEENAM

Kisah Nyata Pengrajin Tenun Silungkang Bekerja Di Istana Lama Muzium Diraja Negeri Sembilan DK, Malaysia (Part. 7)

BAGIAN KETUJUH

Tulisan ini punya tiga bahasa yang bercampur aduk yaitu bahasa Indonesia, Silungkang dan Malaysia.

Lama kelamaan isteri saya curiga juga melihat perubahan sikap saya, memang saya sangat sulit untuk menyembunyikan kegelisahan didalam diri saya, saya harus berbohong kepadanya guna kestabilan suasana. “Tako talepon daghi Silungkang,” kata saya memulai berbicara setelah isteri saya disuruh duduk mendengarkan kata saya. “Bapak sadang manjadi sakiknyo dikampuang, kini Bapak tu tempo di Rumah Sakik Solok, awak nyo suruah pulang, jadi awak mintak permisi limo boleh aghi pulang baliak, bisuak pagi awak barangkek, ambo lah manalepon ka Tan Sri Samad Idris dan ka Seremban, awak lah dapek izin untuak pulang ka Silungkang, kata saya dengan sangat hati-hati. “Jadi na, mudah-mudahan Bapak tu ndak bakpo-bakpo,” jawab isteri saya dengan nada cemas.

Setelah itu saya langsung pulang ke rumah, sedangkan isteri saya masih bekerja di Muzium, sampainya saya di rumah, saya panggil anak-anak saya. “Bisuak pagi Bapak jo Mama ka kampuang limo bole aghi pulang baliak, sobok Ongku jo Nenek lah maningga, tapi ka Mama indak buliah dikecek-an bahaso lah maningga do, bakecekan ajo bahaso Ongku sadang sakik dan tempo di Rumah Sakik Solok, awak taposo baduto, kalau ndak baitu, akan timbu pulo masalah baru, lai mangaroti kalian da,” kata saya memberi pengertian. “Jadi dek karano kalian sadang sikolah, kalian manunggu disiko, untuang untuang ndak sampai limo bole aghi do, Bapak jo Mama baliak kasiko,” sambung saya lagi. Anak-anak saya cepat paham apa yang saya maksud. “Jadi Pak, tapi usahoan copek baliak di Pak,” kata anak-anak saya.

Di Seremban seakan-akan orang tidak percaya setelah saya ceritakan bahwa mertua saya kedua-duanya meninggal dunia hanya dengan selisih waktu lebih kurang tiga jam, biasanya yang terjadi seperti itu kalau ada kecelakaan atau musibah lainnya, tetapi ini meninggal secara wajar, seakan-akan sudah ada janji diantara beliau sebagaimana pameo remaja bercinta “Sehidup Semati”, nyatanya terjadi pada kedua orang mertua saya, bahkan beliau sekubur berdua.

Lebih kurang setahun sebelum beliau meninggal, Bapak mertua saya pernah berkata kepada isteri saya : “Kok mati, bialah Bapak mati dulu daghi ande kau, kok ande kau nan dulu mati, mungkin den gilo dek nyo.” Kenyataannya memang demikian, Bapak mertua saya meninggal duluan dan berselang tiga jam kemudian disusul oleh Ibu mertua.

Berita meninggalnya Ibu dan Bapak isteri saya tersebut tidak diketahui oleh isteri saya. Dada saya mengandung rahasia yang dijaga erat-erat. Saya tidak mau isteri pingsan atau jatuh sakit karena dia tahu bahwa Ibu Bapaknya sudah meninggal, saya berusaha menyimpan rahasia, minimal sampai di Silungkang nanti.

Malamnya, segala sesuatu dipersiapkan, barang, surat-surat dan lain-lain. Tetangga diberitahu bahwa besok pagi kami pulang dan tidak lupa menitip dua orang anak-anak yang masih sekolah, sedangkan anak saya yang kecil (5 tahun) dibawa, karena tidak mungkin ditinggalkan, taksi yang akan membawa kami ke Melaka sudah dipesan yaitu taksi kepunyaan tetangga diseberang rumah.

Pukul 05.00, pagi kami berangkat dari Seri Menanti dan pukul 08.00, kami sampai di Melaka, saya langsung membeli tiket Ferry Indomal yang akan berangkat pukul 11.00 siang ke Dumai, jadi dapat juga kesempatan untuk makan, minum dan membeli makanan yang akan dibawa ke kampung. Isteri saya tetap yakin bahwa Bapaknya sakit, sedangkan saya pun tetap menjaga rahasia, sehingga suasana selalu normal.

Pukul sebelas kurang seperempat kami naik Ferry Indomal, barang-barang bisa kami angkat sendiri karena ringan dan tidak memerlukan bantuan buruh angkat. Tepat pukul 11.00, Ferry berangkat, kami memilih tempat duduk ditengah karena kalau Ferry mengarungi ombak yang agak besar kedudukan tetap stabil, di sudut kiri ruangan dimana kami duduk ada sebuah meja tulis untuk keperluan petugas imigrasi menstempel paspor sehingga di pelabuhan Dumai nanti hanya tinggal pemeriksaan barang, diatas Ferry kami diberi snack berupa nasi lemak dan segelas air Aqua. Lebih kurang empat jam berlayar kami sampai di Dumai, diluar pelabuhan, agen travel sudah ramai menunggu penumpang, saya sudah berlangganan dengan travel Simawang Indah karena pusatnya ada di Solok. Di atas travel tersebut hanya ada saya tiga beranak, tidak lama kemudian ditambah lagi dengan seorang ibu yang akan menuju Bukittinggi, dikarenakan tidak ada lagi penompang kami dikenakan bayaran Rp. 50.000,- seorang yang biasanya Rp. 35.000,- per orang. Travel berangkat dari Dumai, saya sudah mengatakan kepada supirnya bahwa nanti tolong antarkan kami ke Silungkang, karena travel tersebut hanya sampai di Solok dan saya bersedia menambah ongkosnya, supir setuju dan ongkosnya ditambah Rp. 20.000,- lagi.

Di kota-kota tertentu dimana ada wartel, saya minta supir untuk berhenti sebentar untuk menelepon ke Silungkang bahwa kami dalam perjalanan pulang sambil menyebutkan nama kota tempat saya menelepon, seperti Duri, Minas, Bangkinang, Payakumbuh dan terakhir Bukittinggi. Keberadaan Wartel waktu itu sangat penting karena ponsel belum merakyat seperti sekarang.

Pukul 01.00 dini hari, kami sampai di Lubuk Kubang Silungkang Oso, kelihatan orang ramai menanti kami, isteri saya disongsong oleh saudara-saudaranya.

“Toruilah awak ka Rumah Sakik Solok sakali,” kata isteri saya kepada adik-adiknya.<

“Ka uma lah awak dulu,” kata adik-adiknya. Di rumah orang pun sudah ramai pula.

“Bakpo dek rami,” kata isteri saya heran. Lalu isteri saya dirangkul oleh adiknya yang perempuan sambil menangis dia berkata :
“Bapak ndak ado lai”; Maka meraunglah isteri saya sejadi-jadinya menelengkup dipangkuan seorang ibu yang hadir malam itu, banyak orang yang menyabarkan isteri saya dan saya menyarankan supaya orang membiarkan isteri saya menangis-nangis sepuas-puasnya untuk menguras kesedihan yang menyesak didadanya. Setelah puas menangis, lalu dia duduk, tengok kiri, tengok kanan mencari ibunya sambil menanyakan dimana ibunya, kembali menanyakan dimana ibunya, kembali adik perempuannya merangkul dan menangis, sambil mengatakan bahwa ibunya juga menyusul pergi. Isteri saya kembali menangis, “Ondee …… lah poi bulo,” katanya sambil menelungkup kembali di lantai, saya menghampiri, “Jan talalu laruik, ingek anak awak baduo tingga di Malaysia, kalau laruik beko sakik lo, tontu susah hati lo anak-anak awak,” kata saya menyabarkan. Kebenaran yang saya katakan itu dapat diterima oleh isteri saya, dia berhenti menangis, lalu duduk kembali, kemudian dia sudah mulai menegur orang-orang yang hadir di rumah itu. Hari sudah mulai subuh, badan letih dan mata pun sudah mengantuk. Isteri tidak tahu bahwa saya menyimpan rahasia karena telah mengetahui hal ini sebelumnya.

Berangsur-angsur isteri saya mulai menerima kenyataan serta merelakan kepergian kedua orang tuanya, tetapi kesedihannya kambuh sewaktu dia berdoa setiap sesudah sholat, dengan tersedu-sedu menangis dia mengharapkan Allah SWT mengampuni dosa-dosa orang tuanya dan mengharapkan supaya orang tuanya diterima dengan baik oleh Allah SWT, keadaan seperti ini berlangsung berbulan-bulan lamanya. Selama kami berada di Silungkang tiap hari orang ramai berkunjung, hati yang sedih terobat juga olehnya.

Sepuluh hari sudah berlalu, tibalah saatnya bagi kami untuk kembali ke Malaysia, sehari sebelum keberangkatan saya minta kepada Kepala Desa Silungkang Oso untuk dibuatkan Surat Keterangan Meninggal Dunia kedua orang mertua saya tersebut untuk diserahkan kepada Pengurus Muzium di Malaysia sebagai bukti kebenaran meninggalnya kedua orang mertua saya itu, sebab jarang terjadi hal yang semacam itu, seakan-akan ada perjanjian sehidup semati. Menurut keterangan yang saya terima. Bapak mertua meninggal di Rumah Sakit Umum Solok pukul 19.30 (setengah delapan senja), sedangkan Ibu mertua yang matanya tidak menampak lagi itu berada di Silungkang tidak diberitahu bahwa Bapak mertua sudah meninggal, pada jam meninggal Bapak mertua itu, Ibu mertua langsung lemah dan pingsan (ndak tau diughang), kira-kira pukul 21.30 beliau sudah kelihatan akan pergi menghadap Yang Maha Kuasa, supaya jangan terjadi penyesalan oleh anak-anak beliau dibisikkanlah bahwa Bapak telah meninggal, kemudian dibisikkan pula ucapan dua kalimat syahadat, tidak lama kemudian beliau menghembuskan nafas terakhir menyusul suami yang telah dahulu pergi. Dua mayat terbujur di atas rumah, kesedihan menyelimuti seluruh keluarga, orang yang melayatpun sangat ramai dan yang menyembahyangkan pun ramai pula bertempat di Surau Lubuk Andai.

Kalau dikenang semasa hidup beliau termasuk keluarga miskin mangkoke dulu baru makan, diwaktu itu belum ada program pemerintah untuk mengentaskan kemiskinan seperti sekaran, untuk mengharungi kehidupan dan guna mencukupi kebutuhan rumah tangga telah bermacam-macam pekerjaan dilaksanakan, namun kemiskinan tidak juga mau renggang dari beliau. Dengan mendiami 4 m x 4 m beliau membina rumah tangga serta membina anak-anak, beliau dikaruniai 15 orang anak dan yang hidup sampai sekarang 8 orang (2 orang perempuan, 6 orang laki-laki) sedangkan yang 7 orang lagi meninggal semasa kecil.

Pahit getirnya kehidupan yang diselimuti kemiskinan dilalui dengan tabah dan sabar dan punya prinsip ado samo dimakan, ndak ado samo dicaghi, terpaan kesusahan hidup ini dijadikan sebagai alat perekat kasih sayang dalam kehidupan beliau berumah tangga. Pernah suatu waktu dulu (menurut penuturan isteri saya), pukul setengah enam pagi beliau suami isteri berjalan kaki dari Lubuk Kubang ke Lubuak Cokuang dekat Cinto Moni lebih kurang tiga kilometer dengan membawa jala ikan. Beliau suami isteri menangkap ikan masai di sungai, sampai pukul delapan pagi sudah berhasil menangkap ikan beberapa joghek (joghek yang terdiri dari lidi daun kelapa), kemudian berjalan kaki lagi menuju pulang, sebelum sampai di rumah singgah dulu di balai (pasar) menjual ikan tersebut dan uangnya dibelikan beras, cabe, bawang dan maco (ikan kering), sampai dibiarkan anak-anak makan terlebih dulu dan sisanya baru dimakan oleh beliau berdua.

Untuk menambah pendapatan beliau juga menerima upahan bertenun kain sarung, memintal benang dan ada kalanya mencelup benang.

Saya juga melihat sendiri kesetiaan beliau suami isteri dan saya pun tidak pernah mendengar pertengkaran diantara beliau, kalau si isteri sakit, si suami sibuk mencarikan obat, begitu juga sebaliknya, mesra dan harmonis, dan benar-benar keadaan seperti itu terlihat sampai akhir hayat.

Setelah kami mempersiapkan segala sesuatunya untuk pergi kembali ke Malaysia, mobil travel yang akan membawa kami ke Dumai pun telah siap menanti, isteri saya minta izin untuk pergi ke pusaran, Ibu Bapaknya guna berdoa dan pamit sampai dipusaran dia membersihkan daun-daun kering yang gugur dan berserakkan, berdoa serta minta izin untuk pergi. Kembali pemandangan yang mengharukan terlihat, dipeluknya gundukan tanah yang masih merah itu, seakan-akan dia memeluk Ibu Bapaknya, air mata meleleh dipipinya sambil berkata : “Salamek tingga Ibu jo Bapak, ambo baliak dulu ka Malaysia, semoga Ibu jo Bapak tonang dalam peristirahatan tarakhir.” Pelan-pelan dia meninggalkan pusaran sambil sering menengok ke belakang di mana Ibu Bapaknya terbaring, sambil berjalan ditempat mobil menunggu. Ramai juga orang mengantar keberangkatan kami, sebelum naik mobil isteri saya bersalaman dengan orang-orang yang mengantarkan itu dan minta terima kasih, kemudian dirangkul adik-adiknya dan isteri saya menatap kepada saya sambil berkata : “Tuak … Datuak adolah suami ambo, diantaro ambo jo adiak-adiak ambo, datuak lah nan ta tuo, dek kami adiak baradiak datuaklah lah nan ka gonti ughang tuo kami, nan ka manunjuak aja, nan ka maingek jo menegeur kami, jan di sio sio an kami, itulah minta kami ka datuak.”

BERSAMBUNG …

Cerita Asli dari Djasril Abdullah

Sumber : Tabloid Suara Silungkang – Edisi Tujuh Januari 2008