Pantun


(SUATU KISAH YANG BELUM PERNAH TERUNGKAP)

Pengantar
Dengan naskah sederhana ini saya ingin bercerita kepada kawan-kawan sekampung-sehalaman, sesekolah-sepermainan, bahwa selama ini mungkin tidak banyak diantara kita yang memikirkan mengapa sekarang kita telah menetap di Jakarta dan mengapa pula orang Silungkang lainnya ada yang pergi merantau bahkan kemudian bertempat tinggal di Kotobaru, Muara Tebo, Jambi, Medan, Solo, Semarang, Surabaya bahkan sampai ke luar negeri seperti Malaysia, Australia, Jepang, Amerika Serikat, Inggris, Eropa dan lain-lain. Menurut hemat saya salah satu penyebb tersebarnya orang Silungkang tersebut dimana-mana, pada awalnya tidak lain dan tidak bukan, karena dorongan kaum ibunya.

Permulaan Merantau
Dari berbagai cerita yang saya terima mengenai nagari Silungkang dan penduduknya, cerita-cerita yang menyangkut penghidupan anak negeri Silungkang sangat menarik perhatian saya dan bebrapa diantaranya melekat dalam ingatan saya hingga kini. Hal ini mungkin disebabkan kisah-kisah tersebut saya terima pada waktku saya masih remaja, ketika daya ingat masih kuat, dan cara menuturkannya oleh orang tua-tua kita dapat menarik perhatian yang mendengarnya.

Tanpa mengurangi arti penting dan rasa hormat saya kepada nara sumber lainnya, di bawah ini saya sebutkan beberapa orang yang masih saya ingat, yaitu :
Haji Chatab, Kampung Dalimo Tapanggang
Haji Mohamad Samin, Kampung Batu Mananggau
Ongku Ociak, Kampung Dalimo Tapanggang (Ongku saudara Alm. Jalius Jalil)
Haji Yunus, Kampung Dalimo Kosiak (Ayah Saudara H. Hussein Yunus)
Bapak Samin, Kampung Batu Bagantung (Bapak Ir. Rivai Samin)
Bapak Usman Karim, Kampung Dalimo Godang
dan lain-lain.

Menurut penuturan orang tua-tua kita tersebut, orang Silungkang terutama kaum ibunya sejak dari negeri asal mereka telah memiliki kepandaian bertenun kain gedokan. Namun setelah sampai di negeri yang baru, yaitu Silungkang, yang pertama-tama mereka kerjakan adalah bertani dengan membuka ladang dan sawah. Pada waktu itu luas tanah yang mereka dapati untuk digarap menjadi perladangan dan persawahan, masih cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari bagi penduduk yang jumlahnya masih sedikit.

Tentu saja ladang dan sawah itu digarap dengan cara dan alat yang sangat sederhana. Sebagai contoh di waktu kecil saya masih lihat bekas-bekas ladang dan sawah tersebut, termasuk parak (kebun) kopi yang mungkin kawan-kawan sudah tidak ingat lagi. Agaknya parak kopi ini merupakan bagian dari peninggalan Sistim Tanaman Paksa (Cultuur Stelsel) penjajah Belanda dahulu.

Setelah penghidupan di negeri yang baru ini berjalan lancar, dan didorong oleh pertambahannya kebutuhan hidup sehari-hari, maka teringatlah oleh kaum ibu kita untuk menggarap tenunannya kembali, karena pada waktu itu masih banyak tersisa bahan baku, terutama benang, yang dibawa dari negeri asal. Mengapa dikatakan menggarap tenunannya kembali, ialah karena kegiatan bertenun kain tersebut telah menjadi terbengkalai selama proses pindah dari negeri asal ke negeri yang baru ini.

Pada waktu itu dalam suatu keluarga telah terdapat pembagian kerja yang baik antara anak perempuan dan anak laki-laki. Anak-anak perempuan disamping bertugas membantu ibunya di rumah juga diajar bertenun kain gedokan. Bahkan bagi anak perempuan kepandaian bertenun kain merupakan kepandaian wajib. Diceritakan bahwa bila seorang anak perempuan telah menginjak dewasa, harus dibuatkan baginya sebuah pelantai (alat tenun gedokan). Sebagai bukti, dapat kita lihat dahulu ditiap-tiap rumah godang (rumah adat Minangkabau) terdapat lima sampai sepuluh buah pelantai untuk dikerjakan oleh kaum ibu Silungkang (dewasa dan anak-anak perempuan) yang bertempat tinggal dalam rumah tersebut. Yang dihasilkan pada masa itu adalah kain lopor, kain balopak, kain songket, kain baju (batabu), kain pintu, kain sarung, kain selendang dan jenis kain lainnya yang biasa dipakai dalam rumah tangga.

Adapun tugas utama yang diberikan kepada anak laki-laki dewasa adalah bagian dari pekerjaan bertenun kain yang lebih berat seperti maani dan mangarok, dan pergi menjual hasil kain tenunan tersebut ke balai (pasar) dan ke pekan-pekan. Maka bertambahlah satu lagi mata pencaharian orang Silungkang yaitu berdagang.

Setelah persediaan bahan baku untuk bertenun (terutama benang tenun) makin menipis, maka timbullah pikiran pada kaum ibu kita untuk menyuruh anak laki-laki mereka yang telah dewasa pergi ke kota-kota untuk menjual hasil tenunan mereka dan membeli benang untuk ditenun kembali.

Adapun negeri-negeri yang pertama kali menjadi tujuan adalah negeri-negeri yang pada waktu itu pekannya sudah ramai, seperti Bayang, Muara Labuh, Padang, bahkan Air Molek (Riau) dan Kuala Tungkal (Jambi). Negeri-negeri yang terletak di pinggir laut seperti Bayang (Pesisir Selatan) pada waktu itu telah disinggahi oleh kapal-kapal dagang. Jalan pikiran kaum ibu kita waktu itu sangat masuk akal, yakni di kota-kota pelabuhan akan ada kapal yang merapat dan disana tentu akan ada orang yang mau membeli hasil tenunan untuk mereka jual lagi dan sekaligus di sana bisa diperoleh informasi mengenai benang tenun yang bisa dibeli.

Setelah sampai di negeri yang dituju, ternyata nenek moyang kita tidak langsung mendapatkan apa yang mereka inginkan, meskipun kain yang mereka bawa telah terjual. Maka terpaksalah mereka bertempat tinggal di negeri tersebut buat sementara dan dengan bentuk mata pencaharian yang lain, seperti berdagang dan bentuk usaha yang lain. Dengan begitu terjadilah perantauan pertama orang Silungkang di dalam kerangka mencari penghidupannya.

Untuk merantau ini anak-anak muda Silungkang zaman dahulu dari kampung telah dibekali dengan berbagai kepandaian antara lain berdagang, menjahit, memasak dan untuk menjaga dirinya bila sewaktu-waktu diperlukan, dibekali juga dengan kepandaian bersifat.

Setelah bermukim bertahun-tahun di rantau orang dan karena sulitnya hubungan ke kampung waktu itu, ada diantara orang Silungkang yang merantau itu kawin di rantau orang dengan wanita setempat. Berita perkawinan ini lambat laun sampai juga ke telinga kaum ibu kita yang ada di kampung, tetapi apalah hendak dikata meskipun hati tidak mengizinkan, keadaan ini pada akhirnya dapat juga diterima oleh kaum ibu di kampung sambil berpasrah diri kepada Allah.

Sesuai dengan bertambah pesatnya kegiatan pertenunan di kampung, maka perantauan orang Silungkang makin lama makin jauh, hingga sampai menyeberangi lautan menuju tanah Jawa, yang diperkirakan terjadi kira-kira mulai tahun 1902. sebagaimana di rantau orang yang lain, di tanah Jawa pun banyak orang Silungkang yang kawin dengan wanita setempat.

Pembukaan Tambang Batu Bara Ombilin (TBBO) – Sawahlunto
Kira-kira pada tahun 1876 sewaktu Dja’far Sutan Pamuncak orang Dalimo Godang menjadi Laras, Belanda ingin membuka tambang batu bara di daerah kita. Perundingan antara pemerintah Belanda dengan Laras berlangsung selama kurang lebih 12 (dua belas) tahun.

Berkat kegigihan beliau dalam memperjuangkan nasib anak negeri pada perundingan-perundingan tersebut, setelah tambang bara Ombilin dibuka, banyak orang Silungkang mendapat kesempatan berusaha yang terkait dengan kegiatan pertambangan ini. Kesempatan tersebut antara lain menjadi pemborong (aannemer), pemasok bahan, pegawai, dan lain-lain.

Pembangunan jalan kereta api jalur Sawahlunto – Padang adalah semata-mata karena adanya Tambang Batu Bara Ombilin (TBBO) tersebut. Batubara diangkut dari Sawahlunto ke pelabuhan Teluk Bayur Padang untuk dikapalkan dengan gerbong-gerbong kereta api ini. Sebagian dari batubara tersebut dari Stasiun Bukit Putus diangkut dengan lori-lori gantung ke pabrik semen Indarung (yang berdiri dari kurang lebih tahun 1911) untuk digunakan sebagai bahan bakar pada proses pembuatan semen.

Zaman “keemasan” bagi orang Silungkang atas keberadaan TBBO ini berlangsung sampai tentara Jepang masuk ke Indonesia. Terbukanya TBBO ini boleh dikatakan sebagai perintis bagi terbukanya tambang-tambang dan perkebunan-perkebunan lainnya di Sumatera Barat karena tambang-tambang dan perkebunan dibuka setelah adanay TBBO-Sawahlunto.

Permulaan Membangun Negeri
Kemajuan yang dialami negeri Silungkang sebagai hasil dari berbagai usaha anak negerinya (bertenun, berdagang, pemborong, dan lain-lain) tercermin dari pembangunan-pembangunan yang dilakukan anak negeri pada waktu itu.

Sebagai contoh, pada tahun1904 los-pasar (passer loos) yang pertama dibangun di Pasar Silungkang dan sebelas tahun kemudian 91915) disusul dengan pembangunan los-pasar yang kedua ditempat yang sama dan setelah itu dibangun los besi (los besi yang berhasil dibangun pada tahun 1938, merupakan los besi terbesar di Sumatera Barat ketika itu).

Kemudian pada tahun 1918 di Silungkang didirikan Kantor Pos Pembantu dan dibangun pula jembatan penyeberangan yang menghubungkan pasar dengan stasiun kereta api. Jembatan tersebut masih bertahan hingga kini.

Kejadian penting diantara tahun-tahun tersebut yang menyangkut pertenunan antara lain adalah pada tahun1910, orang Silungkang dibawa oleh Pemerintah Belanda ke Pekan Raya Internasional di Belgia untuk memperagakan cara bertenun kain di sana (mungkin Belanda ingin memperlihatkan kepada dunia bahwa sebagai penjajah mereka berlaku baik kepada anak jajahannya hingga bisa memiliki kepandaian bertenun kain yang artistik, padahal seperti telah disebutkan di atas, kepandaian bertenun ini telah dimiliki nenek moyang kita sejak dahulu kala.).

Kejadian penting berikutnya yang membawa pengaruh besar terhadap kemajuan anak Nagari Silungkang adalah pemberontakan orang Silungkang melawan Penjajahan Belanda pada tahun 1926 – 1927. Seperti akan kita lihat nanti dalam tulisan saya berikutnya, Insya Allah, kepandaian bertenun kain dan membuat Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM) yang dimiliki orang Silungkang sekarang bermula dari keterampilan yang dibawa oleh salah seorang dari orang tua-tua kita (Karim Gagok) dari tanah Jawa, setelah beliau kembali dari menjalani hukuman. Dengan demikian keaneka ragaman pertenunan kain Silungkang telah bertambah dengan alat ATBM, yang dapat dijadikan permulaan untuk membangun industri pertenunan yang padat karya dan padat modal untuk sebelum masa kemerdekaan.

Konferensi Anak Silungkang Yang Pertama
Antara tanggal 18 hingga 23 Desember 1939 di Silungkang dilaksanakan Konferensi Anak Silungkang yang pertama. Konferensi ini bertujuan untuk mempersatukan pandangan dan kekuatan orang Silungkang yang berada di kampung dan di rantau.

Selain dari pada itu satu hal mengenai Konferensi Anak Silungkang Yang Pertama ini yang belum terungkap sebelumnya adalah bahwa konferensi itu diadakan karena Pemerintah Belanda (Ratu Wilhemina) akan menghadiahkan Bintang Jasa/Medali kepada YUSUF DATUK SATI, Kepala Nagari Silungkang pada waktu itu. Yang memiliki Ratu Belanda mengantarkan Medali itu adalah Gubernur Jenderal (GG) Belanda pada waktu itu (kalau sekarang GG itu sama dengan Presiden).

Jadi inilah pekerjaan luar biasa yang pernah dihasilkan oleh orang tua-tua kita dahulu yang mungkin belum tertandingi oleh generasi sekarang, meskipun besarnya kekayaan generasi Silungkang sekarang melebihi kekayaan orang tua-tua dahulu.

Konferensi ini melahirkan banyak hal, antaranya berdirinya di Silungkang Sekolah Dagang Islam (SDI) yang setingkat dengan Sekolah MULO. Pada waktu itu di Sumatera Tengah Sekolah MULO merupakan jenjang pendidikan yang tertinggi, yang baru terdapat di dua tempat, yaitu di Padang dan di Bukit tinggi.

Disamping menghasilkan berdirinya sekolah SDI di Silungkang, konferensi tersebut juga melahirkan keinginan-keinginan untuk :

  • Memasukkan listrik ke Silungkang
  • Membangun Sistim Air Ledeng dan Sistim Pemadam Kebakaran

Seperti kita ketahui aliran listrik ke Silungkang masuk pada tahun1947, yang mungkin merupakan Listrik Masuk Desa yang pertama yang ada di Indonesia. Pembangunan jaringan dan masuknya aliran listrik ke Silungkang ini adalah atas permintaan orang tua-tua kita yang dibuang (diinternir) Belanda ke Digul bersama dengan almarhum Bapak Drs. Moh. Hatta, Wakil Presiden Republik Indonesia yang pertama, yang pada tahun 1947 tersebut berkunjung ke negeri Silungkang.

Dalam konferensi itu juga terungkap suatu ratapan yang berjudul : “Kaum Ibu Silungkang” yang memberitahukan kepada kita bahwa segala kemajuan yang dicapai anak Silungkang adalah karena dorongan kaum ibunya.

Bunyi pantun tersebut adalah sebagai berikut :
Kaum Ibu Silungkang
Silungkang kekurangan sawah
Beras dibeli setiap pekan
Anak Silungkang sampai ke Jawa
Palantai induak nan mamajukan


Induak batanun kain jo baju
Dijua kain dibalikan ka bareh
Anak Silungkang manjadi maju
Turak jo sikek nan bakarajo kareh

Dan dengarlah pula sebuah pantun yang lain sebagai berikut :
Konferensi Silungkang Pertama
Rantau dan Kampung Satu Tenaga

Silungkang bapagaa bukik
Bukik hilalang nan banyak batu
Apo karajo indak basakik
Asal puteranyo tetap basatu


Silungkang bapaga bukik
Bukik bapaga si batu baro
Kok di Silungkang hiduik basakik
Mari marantau kito basamo


Badarak badiran-diran
Samalam di Koto Tuo
Kok dikona maso nan silam
Namun di hati batambah laruik juo


Badarak badiran-diran
Samalam di Koto Tuo
Guno dikoan maso nan silam
Kapaluciak nan mudo-mudo

Khotimah

Begitulah sekilas gambaran yang didapat dari orang tua-tua kita dahulu mengenai asal muasal kita pergi merantau. Untuk melengkapi riwayat ini saya harapkan sekali dari saudara-saudara sekalian, terutama dari kita-kita ini yang sudah berusia “senja”, hingga sebelum “mata hari tenggelam di ufuk barat”, ada kisah yang akan kita bacakan kepada anak, cucu, cicit kita untuk memacu semangat mereka berbuat yang terbaik bagi negeri leluhurnya.

Walluhu a’lam bissawaab.

Wassalam,

H. Munir Taher
Jakarta, akhir Juni 1999

Dimano Garubang Hilang,
Di Aia Tojun-manojun
Dimano Bujang Hilang,
Di baliak Asok Bukik Takobun.

Ka ili ka mudiak mancari Dompet
Dompet dapek kobek pinggang ilang
Dek talendo daun lado mudo
La ili kamudiak mancari ubek
Ubek dapek Nan Kanduang ilang
Ba tamba sansai badan ambo
Begitulah bunyi bait/syair Marungui
dan Ratok Silungkang Tuo

Seperti kita ketahui, Budaya Rakyat Minangkabau di setiap Nagari mempunyai ciri/kebiasaan dimasing-masing daerah, termasuk juga di Nagari Silungkang, mempunyai budaya yang sudah ada sejak zaman dahulu, sebahagian masih tetap dipakai sampai sekarang, seperti budaya kesenian Tak Tumbin (Rebana) yang dipakai atau dipertunjukkan pada setiap ada pesta Baroleh Kawin. Tapi ada satu Budaya Silungkang asli yang sudah ada sejak berabad-abad yang lalu yang terlupakan atau mungkin sudah dilupakan oleh masyarakat Silungkang, bahkan generasi muda Silungkang saat ini ada yang tidak tahu sama sekali tentang budaya tersebut, sehingga membuat mereka terheran-heran. Budaya tersebut adalah MARUNGUI, RATOK SILUNGKANG TUO SERTA RATOK INYIAK PORIANG. Budaya ini sangat unik sekali, karena Silungkang adalah satu-satunya yang mempunyai budaya ini di seluruh Minangkabau, sehingga mendatangkan decak kagum bagi masyarakat Minangkabau lainnya bahkan juga Negara Malaysia.

Budaya atau kesenian Marungui ini dimainkan oleh satu orang dengan cara berkelumun kain sarung, juga Ratok Silungkang Tuo dan Ratok Inyiak Poriang dimainkan oleh satu orang dengan diiringi musik Saluang dan Talempong Botuang. Dalam permainan Marungui ini, Ratok Silungkang Tuo dan Ratok Inyiak Poriang, si pemain menceritakan keadaan yang terjadi pada seseorang maupun yang dialami oleh Nagari, seperti seorang yang putus cinta, atau seseorang yang ditinggal pergi oleh orang-orang yang dicintainya, sehingga akan menimbulkan kesedihan serta keharuan bagi orang yang mendengarnya. Pada saat sekarang ini yang masih menguasai budaya ini, hanya tinggal satu orang lagi di Nagari Silungkang ini, yaitu Bapak UMAR MALIN PARMATO, Kepala Dusun Sawah Darek Desa Silungkang Oso, bahkan sampai saat ini belum ada satupun dari generasi penerus yang mewarisi budaya ini, beliau ingin sekali menurunkan atau mengajarkan budaya ini kepada generasi muda Silungkang, supaya budaya ini tetap lestari serta terpelihara dengan baik, sehingga akan menimbulkan kebanggaan bagi masyarakat Silungkang khususnya dan Sawahlunto pada umumnya, karena budaya ini adalah sebuah aset daerah yang sangat berharga sekali, dan nantinya juga bisa menunjang pariwisata di Kota Sawahlunto, terutama sekali wisatawan akan lebih mengenal lagi Nagari Silungkang, tidak hanya terkenal dengan tenunan songketnya, tapi juga dikenal sebagai Nagari yang mempunyai budaya yang sangat unik sekali.

Sewaktu SS (Suara Silungkang) berkunjung kekediaman Bapak Umar Malin Parmato di Sawah Darek, menanyakan sejak kapan budaya ini ada di Silungkang, beliau menjawab menurut cerita dari orang-orang tua dahulu, budaya ini sudah ada sejak Masyarakat Silungkang masih menganut agama Hindu dan Animisme, atau sebelum agama Islam masuk ke Minangkabau. Sewaktu ditanyakan siapa yang pertama sekali memperkenalkan budaya ini, beliau tidak tahu persis siapa orang yang pertama yang memperkenalkan budaya ini, yang jelas Bapak Umar MP ini sudah menguasai budaya ini sejak tahun 1942 yang lalu. Juga waktu ditanya, dengan siapa beliau mempelajari budaya ini, Bapak Umar MP mengatakan, dia belajar dari Inyiak SAURA Kampung Talak Buai yang tinggal di Sungai Cocang pada tahun 1940.

Bapak Umar MP juga mengatakan, bahwa pada tanggal 10-18 April tahun 2005 yang lalu, budaya ini pernah ditampilkan pada “Pesta Gendang Nusantara 8” di Banda Raya Melaka Bersejarah, Negeri Sembilan Malaysia sebagai utusan dari Pemerintah Kota Sawahlunto. Kita sebagai warga Silungkang patut bangga sekali karena budaya kita sangat dikenal di negeri orang, tapi sungguh sangat ironis sekali, kenapa tidak ada dari warga Silungkang yang ingin melestarikan serta menghidupkan kembali budaya ini, sehingga nantinya akan bisa menjadi salah satu kunjungan wisatawan ke Silungkang, kalau dapat budaya ini bisa dijadikan salah satu agenda bagi kita masyarakat Silungkang untuk mengelolanya secara profesional.

Diharapkan kepada PKS Jakarta, ke depan untuk bisa memperkenalkan secara rutin budaya ini ditingkat Nasional, mungkin bisa dimulai pada acara Halal bi Halal warga Silungkang Jakarta sehabis lebaran nanti, sehingga nantinya budaya ini akan tetap lestari dan tidak akan hilang ditelan waktu. Kedepan marilah sama-sama kita jaga aset budaya kita ini yang sangat berharga seklai, sehingga budaya ini tidak akan diambil oleh daerah lain.

Oleh Rizal F. Daniel

Tabloid Suara Silungkang – Edisi Ketiga September 2007

nikah-fotokeluarga1.jpg

Pada pokoknya cara mempersiapkan barolek (perayaan pernikahan) dengan balope hampir sama. Hanya untuk barolek pihak anak daro harus menghias rumah, menghias kamar anak daro, membuat kue-kue. Juga mengadakan “sandaran” untuk tempat duduk marapulai dan rombongannya.

Tempat duduk marapulai atau “sandaran” itu ialah sebuah kasur yang dialas dengan permadani dan di bagian belakangnya dihias pula. Dulunya tempat duduk marapulai itu harus menghadap ke kamar anak daro. Tidak boleh menghadap ke luar rumah, karena ada kepercayaan atau anggapan bila menghadap ke luar, maka marapulai itu tidak akan lama di rumah. Kepercayaan tahyul ini kini tidak ada lagi.

Rombongan marapulai biasanya terdiri dari Panungkatan, marapulai dengan 2 atau 3 temannya yang memakai soluak, serta pengiring 5 sampai 10 orang yang terdiri dari anak-anak muda dan tukang rabona kira-kira 5 orang.

Pakaian marapulai dan rombongannya sebagai berikut : panungkatan memakai pakaian biasa dengan sarung setengah tiang. Marapulai memakai celana batik, sarung bugis, baju jas warna kehitaman, kemeja lengan panjang soluak. Pakaian teman yang bersoluak hampir sama dengan marapulai, tetapi tidak memakai celana batik. Sedangkan pakaian pengiring ialah sarung, baju jas, kopiah. Tukang robana memakai teluk belanga, sarung setengah tiang, kopiah tenunan Silungkang.

Demikianlah yang berlaku sekarang jika baroleknya di Silungkang. Tetapi jika baroleknya di Jakarta tidaklah secara demikian. Baik yang upacaranya berlangsung di sebuah rumah, apalagi yang di gedung. Umumnya rombongan marapulai tidak memakai robana. Meskipun belakangan ini ada juga satu dua yang telah menggunakan robana, misalnya turun dari mobil sampai tiba di gedung, atau sampai ke rumah anak daro yang bersangkutan.

Mendudukkan tamu merupakan masalah tersendiri dalam barolek di rumah (yang dilakukan secara adat). Penerima tamu harus benar-benar orang yang mengerti akan tamu-tamunya. Salah mendudukkan tamu akan jadi bahan pergunjingan. Tidak sembarang orang bisa mendudukkan tamu, seperti pada pesta umum di gedung. Karena itulah maka pihak Sipangka (penyelenggara olek) senantiasa meminta maaf, jika tamunya tak terdudukan pada tempatnya.

Yang didudukkan di kepala rumah (bagian atas) ialah Penghulu Pucuk. Sesudah itu berurutan Datuk Kampung pihak olek, Nan Bajinih, Mamak kandung olek, Bapak olek. Kepala Desa Silungkang Khusus (dulu Wali Nagari) biasanya didekatkan dengan Penghulu Pucuk. Orang sumando yang dikeataskan ialah orang sumando pihak Olek, tetapi yang tidak seninik dengan sipangka. Kalau ada datang yang berdunsanak, maka yang tua didudukkan lebih dulu. Yang sangat penting dijaga jangan sampai terjadi orang yang barumik (ninik mamak dengan orang sumandonya) duduk bersebelahan atau sejamba (setempat hidangan).

Sedang yang mengatur tempat duduk bagi Marapulai dan rombongannya adalah Panungkatan. Sipangka telah menyediakan tempat khusus untuk itu. Orang sumando sipangka yang nantinya akan jadi sasaran untuk minta izin pulang, didudukkan di tempat yang akan tampak oleh Panungkatan. Dengan demikian memudahkan menuoknya (menyasarnya) bagi Panungkatan.

Baik Baroleknya di Jakarta, apalagi di Silungkang, tidaklah menjadi kebiasaan orang awak menjemput marapulai. Marapulai datang dibawa oleh Panungkatannya. Begitu rombongan marapulai tiba di halaman, tentu segera akan disambut dengan pidato adat, yang isinya antara lain berisi pengakuan atas kedudukan marapulai “kakanti ninik dan mamak”. Hal ini tercermin dengan jelasnya dari bait ini.

  • Bakukuak ayam Birugo
  • Bakukuak di ate botuang
  • Maambua ka dalam somak
  • Mangoke ke dalam padi
  • Ola la tibo rang sumando
  • Kakanti1) niniek jo mamak
  • Sumarak korong jo kampuang
  • Ola la suko hati kami

Artinya :

  • Berkokok ayam Birugo
  • Berkokok di atas betung
  • Menghambur ke dalam semak
  • Mengais ke dalam padi
  • Sudahlah tiba orang sumando
  • Kakanti ninik dengan mamak
  • Semarang korong dengan kampung
  • Sudahlahlah senang hati kami.

Peranan marapulai kakanti ninik-mamak ini terutama terhadap anak dan isterinya. Tetapi tidak itu saja. Ia juga berkewajiban membantu mengakurkan sanak keluarga isterinya, sekiranya terjadi silang sengketa. Juga untuk memberi petunjuk dan nasehat bila keluarga isterinya memerlukan dan sebagainya.

Bila Baroleknya di rumah (baik di Silungkang maupun di Jakarta) maka setelah rombongan marapulai masuk rumah dan duduk segera akan disusul dengan pidato penyembahan duduk dan carano. Setelah itu disusul pula dengan pidato persembahan makan, doa selamat dan disudahi dengan minta dirinya Panungkatan Marapulai yang ditujukan kepada orang sumando kampung tersebut. Dalam hal melepas rombongan marapulai dan tamu lain, peranan kakanti ninik-mamak telah dilakukan oleh orang sumando.

Akan tetapi bila baroleknya di sebuah gedung di Jakarta, maka sesudah pidato Sipangka menyambut kedatangan rombongan marapulai dan balasannya dari Panungkatan2) yang membawa marapulai telah menduduki tempat pelaminannya, segera akan disusul dengan pidato-pidato sambutan dari keluarga anak daro dan marapulai. Kadangkala pidato sambutan itu dilakukan oleh seorang saja atas kesepakatan kedua belah pihak. Pidato sambutan itu selain berisi ucapan selamat datang kepada para tamu, juga berisi beberapa nasehat kepada kedua mempelai. Kemudian akan dibacakan doa. Sesudah itu dipersilahkan tamu untuk memberi doa restu kepada kedua mempelai dan diikuti dengan menikmati hidangan yang disediakan. Selesai itu tamu pulang ke tempat masing-masing.

Tempo dulu benar di Silungkang rombongan marapulainya tidaklah komposisinya seperti yang telah dikemukakan di atas. Rombongan marapulai terdiri dari dubalang, panungkatan, marapulai, seorang anak kecil, teman basoluak, pengiring, tukang telempong (baru sesudah masuk Islam talempong diganti robana).

Pakaian yang dipakai rombongan marapulainya ialah bagi dubalang pakaian angkatannya : bagi panungkatan bercelana galembong hitam, baju teluk belanga hitam, sarung setengah tiang, pakai destar, membawa sokin (semacam rencong): bagi marapulai memakai celana hitam yang bersulam benang emas, kemeja, baju rompi bersulam emas, soluak yang memakai emas kulit, keris dan punjin (semacam pundi-pundi) : anak kecil berseragam hitam yang berhiaskan benang emas, membawa gobuak mangku berisi berseragam hitam yang berhiaskan benang emas, membawa gobuak mangkuk berisi perlengkapan sirih : bagi teman yang bersoluak sama dengan marapulai, tetapi tidak memakai ukiran benang mas, soluak biasa, tidak pakai keris dan tidak membawa punjin : pakaian pengiring sama dengan pakaian teman bersoluak, tetapi berkopiah : tukang talempong berseragam hitam.

Rombongan marapulai yang di depan sekali ialah dubalang dalam keadaan siap siaga. Sesampai di depan rumah anak daro, rombongan akan disambut dengan tari silat oleh dubalang pihak anak daro dan terjadilah sebentar pertunjukkan tari silat antara dubalang rombongan marapulai dengan dubalang yang menanti.

Menurut curaian yang diterima dari orang-orang tua sebabnya dubalang memakai pakaian angkatannya dan panungkatan memakai sokin ialah untuk menjaga kalau di jalanan ada yang mencegat rombongan dari pihak yang tidak menyetujui perkawinan itu. Karena itu panungkatan di samping mahir berpidato, juga harus pendekar.

Perlu juga diketahui bahwa tempo dulu makan di tempat barolek adalah bajambai dengan memakai dengan memakai dulang berkaki (seperti carano tetapi lebih lebar di bagian atasnya) : masing-masing hadir dalam olek akan diberi daun pisang untuk pembungkus sebagian hidangan, selain yang dimakan di tempat lauk pauk yang mutlak ialah dadieh dengan manisan.

Catatan Kaki :

  1. Mengatakan bahwa orang sumando itu “ka ganti Ninik-mamak”. Padahal sesungguhnya bukan “ka ganti” melainkan “kakanti”.Jauh bedanya antara “ka ganti” dengan “ka kanti”. “Ka ganti” berarti ia akan menjadi penukar sesuatu yang tak ada atau hilang. Padahal ninik mamak yang akan diganti masih tetap ada dan tidak hilang. Karena itu istilah “ka ganti” tidaklah tepat. Sedangkan “ka kanti” berarti ia kana menjadi teman, kawan atau rekan dari ninik-mamak. Itu adalah wajar. Mengenai hal in Chaidir Taher Sampono Mudo dan Rusli Taher Sampono Gagah dalam bukunya “Mambangkik Tareh Tarandam” mengatakan : “Nan sabananyo urang sumando tu bukan ka ganti niniek jo mamak do, cuma ka kanti (kawan) niniek mamak” (hlm. 12).
  2. Telah ada kejadian di Jakarta rombongan Marapulai berangkat ke tempat pesta pernikahannya tidak dipimpin (tidak memakai Panungkatan). Keberangkatannya Marapulai itu memang bukan “sendirian” melainkan bersama anak daro. Memang terasa kurang wajar jika rombongan Marapulai bersama anak daro setibanya di gedung (tempat pesta) disambut dengan pidato adat oleh ninik-mamak anak daro dengan mengatakan : “Ola la tibo – rang sumando ….”. Pada hal yang “tibo” (datang) itu bukan saja orang sumando, tetapi juga kemenakannya sendiri : anak daro. Pidato adat semacam itu memang tepat bila diucapkan dalam upacara perkawinan seperti di Silungkang, dimana yang “tibo” benar-benar rombongan Marapulai. Anak daronya sendiri berada di rumah.Tentu saja menggelikan bila Pidato Adat semacam itu diucapkan, padahal yang tibo Marapulai bersama anak daro.

Sumber : Silungkang & Adat Istiadat oleh Hasan St. Maharajo

Pulai nan bapongkek naiak, duo tiog pinang mudonyo, Gabuak mangkuak rang bori batali, kami marapulai olah ka nalak, sarato jo anak mudo-mudonyo, tuan datuak suko mananti.

Pengantar

Dialog atau percakapan ini berlangsung, saat rombongan mempelai pria tiba ditempat mempelai wanita.

Percakapan ini berlangsung, merupakan ucapan selamat datang kepada rombongan mempelai pria sekaligus menanyakan kenapa terlambat datang.

Tapi umumnya, dialog ini dilakukan karena mempelai pria datang terlambat.

  • Sipangka; la panek kami dek babansi, rabab tasanda di pamatang, lah panek kami dek nanti, apo sabab kok dek talambek datang.
  • Panungkatan; suto Aceh rang Palembang, ditanun anak rang Bangkulu, iyo talambek kami datang, jalan bakelok bake lalu.
  • Sipangka; olahlah kombang bungo inai, kombang satangkai di dalam taman, olahlah datang marapulai, togak sabanta di halaman.
  • Sipangka; siapo dulu !?
  • Panungkatan; ambo!
  • Sipangka; datang baiak pasumandan, dari ujuang lalu kapangka, dari pangka lalu katopi, dari serek kapuserek, lalu menyerong kahilaman. Bakukuk ayam birugo, bakukuk diateh batuang, mahambua dadalam somak, mengokeh kadalam padi, olahlah datang urang samondo, olah sumarak korong jo kampuang, kakanti ninjak jo mamak, olahlah suko hati kami. Lengkok jo palongkokpannyo, longkok jo tali tarujunyo, longkok jo palongkokpannyo, longkok jo kain lipek kodinyo, longkok jo palong-kokpannyo, longkok jo anak mudo-mudonyo. Guno rang umbuik bungo lado, urang ambiak kapananam sasak, guno di japuik urang sumondo, kakanti niniak jo mamak. Bukan toh kakanti niniak jo mamak, ka cahayo mande jo bapak, limpapeh biliak nan dalam, anak kunci amban puro. Biang nan indak kamanobuakkan, gontiang nan indak kammutuihkan, mangayiah kalubuak ampang pulai, dapek balanak duo tigo. Gabuak mangkuak rang bari batali, kami mamanggia anak marapulai, sarato jo anak mudo-mudonyo, tuan datuak suk mananti, sakian sombah bake datuak.
  • Panungkatan; lah sampai dek datuak … Apolah kato nan talimpah kabake ambo; Guno rang ambuik bungo lado, rang ambiak kapananam sasak, guno dijapuik urang sumondo, kagonti niniak jo mamak. Bukan toh kakanti niniak jo mamak, koh cahayo mande jo bapak, limpapeh biliak nan dalam, anak kunci amban puro. Biang nan indak kamanobuakkan, gontiang nan indak mamutuiahkan, mangayiah kalubuak ampang pulai, dapek balanak duo tigo. Gabuak mangkuak rang bori batali, kam mamangia anak marapulai, sarato jo anak mudo-mudonyo, tuan datuak suko mananti. Kan baituh bona, kato datuak !?
  • Sipangka; bona ….
  • Panungkatan; kajaweknyo saketek dari ambo; Pulau nan bapongkek naiak, duo tigo pinang mudonyo, Gabuak mangkuak rang bori batali, kami marapulai olah ka naiak, sarato jo anak mudonyo-mudonyo, tuan datuak suko mananti. Assalamu’alaikum warohmatullahhi wabaro-katuh
  • Sipangka; Wa’alaikumussalam … Naiaklah datuak !!!

Sumber : Bulletin Silungkang, Edisi Juli – Agustus 2002 

1.

Guruah potui panumbo limbek

Pandan tajamuah diate karang

Tujuah ratuih carikan ubek

Badan batamu makonjo sanang

 

2.

Sawah lunto bapaga bukik

Bukik bapaga si kayu jati

Sayang induak tidak sadikit

Dari mulut sampai ke hati

 

3.

Ba kilek-kilek cahayo intan

Intan terletak didalam mundan

Biar Ananda di sebrang lautan

Cinta Bunda ta’kan Padam

 

4.

Permata jatuh ke rumput

Jatuh ke rumput bilang-bilang

Hilang dimata tidak luput

Didalam hati tidak hilang

 

5.

Sungguh jauh urat melata

Tidak padi menjadi lalang

Sungguh jauh anak dimata

Didalam hati tidak hilang

 

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.