Juni 2007


mackup poster

MinangUSA Foundation Inc.,

Pulang Basamo
Visit West Sumatra 2008

Misi/Mission
Melihat keindahan alam dan budaya Minangkabau, untuk mempertebal rasa cinta kepada tanah-air./
To enjoy an Indonesia’s nature and beautyland, West Sumatra, as well as its cultures and traditions.

Waktu/Time
Awal Juni 2008. Mendarat di Bandara Internasional Minangkabau/BIM Senin, 2 Juni 2008. Selama seminggu di Sumatera Barat. Selanjutnya masing-masing peserta dapat meneruskan liburan masing-masing sampai kembali ke US (juga sendiri-sendiri). /
On June 5, 2008 arrive on Minangkabau International Airport. In a week exploring tourist resort, than continuing to other destination in small group or as individual until back-home to US also as individual.

Agenda:
4 hari disekitar Bukittinggi, menikmati wisata gunung dan danau serta kesenian tradisionil. 2 hari di Padang menikmati wisata pantai dan kesenian. Akan dikunjungi juga sentra kerajinan rakyat/
4 days in mountain area and 2 days in beach resort. Crafts center and traditional arts/culture performances are included.

Peserta/Participants
Terbuka untuk siapa saja yang tertarik
/ Open for public

Biaya (perkiraan sementara)/Cost (estimation)
Lk $2000/orang, termasuk tiket penerbangan pp, hotel (perkamar 2 orang), transport lokal dan makan 3 kali. Tidak termasuk tiket penerbangan domestik di Indonesia/ Around US$ 2000.,airline ticket vv, hotel (2 pax/room), local transport and meals are included. Not included domestic airline ticket for continuing travel. Fixed cost will be publish 6 months before departure.

Pendaftaran & Informasi/Registration & Information
Ida Hasan. idahasan@hotmail.com, 202-772-5997.
Vero Iskandar, samuelson18@yahoo.com, 301-408-8285.
D. Umar, duta@dumars.us, 703-371-2229 or www.west-sumatra.com

Post edited by: ajoduta, at: 2007/02/16 00:52

Post edited by: ajoduta, at: 2007/04/17 02:26

wstourism

Tour Schedule

Pulang Basamo/Touring Together to West Sumatra

Visit West Sumatra June 2008

 

WEST SUMATRA GROUP TOUR SCHEDULE

(see tour map: http://www.indonesia-tourism.com/west-sumatra/map/west_sumatra_high.png )

 

 

June 7, 2008 Departure from Newark, NJ or Los Angeles, CA to Jakarta Indonesia

June 9, 2008. Arrive in Jakarta. ETD To Padang 12.00 noon ETA 1.30pm

Day One June 9th. 2008 of the Tour Package Pulang Basamo

PADANG-PADANG PANJANG-BUKITTINGGI

 

Minangkabau International Airport

 

Our Pulang Besamo visitors will land at the Minangkabau International Airport/Bandara Internasional Minangkabau (BIM) which is located in the suburban of the capital city of the Propinsi West Sumatra- Padang. Visitors will be transported to the Padang Train Station, and from here the train will take visitors to Padang Panjang. This northward journey normally takes two hours. This private charted train journey will take us meanders through the majestic heartland of the Minangkabau landscape and the vast natural forest sanctuary that still unspoiled and vigilantly supervised by the Forestry Department. One of these is the peculiar natural beauty of the air terjun Lembah Anai/the natural waterfalls of the valley of the Termites. Our first group everything native lunch will be served once we reach Padang Panjang. Our journey continues by bus to Desa Pandai Sikek, a village located at the foot of the volcano Gunung Singgalang. Desa Pandai Sikek is very well known for its traditional Songket weaving, wood carving and embroidery. From Desa Pandai Sikek it takes half an hour to reach our last leg of today http://www.indonesia-tourism.com/west-sumatra/map/west_sumatra_high.pngitinerary, Bukittinggi. Group members will be staying in a hotel and dinner is served while visitors are entertained with Minang cultural show.

 

Tourist Train on The Anai Valley

 

Day Two June 10th. 2008 of the Tour Package

BUKITTINGGI-BATU SANGKAR

 

This is our first day group tour. We will spend the whole day visiting popular sites of tourist attraction around Greater Batu Sangkar, a beautiful city of the Kabupaten/District Tanah Datar and it is only an hour drive and eastward from Bukittinggi. Our tour starts by stop, first at the Tabek Patah Kaki Gunung Merapi, one of the best places to view the scenic Grand Canyon of Indonesia with the majestic volcano Gunung Merapi in full view. Our group lunch is served at the Hotel Restaurant Pondok Flora, Batu Sangkar. This restaurant is selected due to its strategic location of having scenic panorama the surrounding rice (padi) fields. Our group evening events will spend at another three centers of attraction: the Istana Silinduang Bulan/Royal Palace of the State of Pagaruyung, the Batu Bersurat/the Written Stone (written in Sanskrit and lastly the majestic Danau Singkarak/Singkarak. By the evening every one of us will be back to our Bukittinggi hotel. Dinner is served while we are being entertained: watching one particular contemporary Minang folksong musical program called KIM PANTUN.

 

Day Three June 11th 2008 of the Tour Package

BUKITTINGGI-LEMBAH HARAU

 

Today, it is our group’s “royal” tour. We are transported northeastern to Payakumbuh, literally means swamp of kumbuh or grassy swamp. We spend the whole morning till 3.00 PM, visiting the Rumah Godang/the traditional Minang Grand House, situated at the Sungai Baringin/River Baringin. Once in the yard of Rumah Godang we are welcomed with full Minang traditional welcoming dance ceremony- Tari Pasambahan/Tari Selamat Datang. This is a very decorative and elaborate traditional dance ceremony that truly replicates Minang local customs and mannerism of welcoming visitors. Perhaps, it worth to mention “get ready with your camcorder, digital and regular camera to record this event.” Our group lunch is traditionally served and it is uniquely very Minang.

 

There are many events that are very popular with visiting tourists at Payakumbuh: kincir air/waterwheels, kipang jagung/a uniquely local pop corn, pandai besi/craftsmanship producing lethal and no lethal weapons from smelted iron, pertunjukan Debus/magic-based martial arts performed on special stage, pacu itik/flying duck race, monyet memetik kelapa/monkeys plucking young coconuts show, pencak silat/martial art, and traditional Minang dance troupes performing live.

 

To complete our groups ‘royal” tour of the day, we proceed to the majestic panoramic Lembah Harau/ the Valley of Harau. Lembah Harau is in Kabupaten Lima Puluh Kota /District of Fifty Cities. Two words that fully describe the experience at Lembah Harau, a Cagar Alam or Strict Nature Reserve: very extraordinary. The ever fresh and refreshing mountain air and atmosphere, and the steeped rock terrain contours served as the decorative backdrops to waterfalls and its rainbow mists and vapors surely put us into an uplifting soothing experience of serenity and tranquility. To those mountain climbers, this Valley promises cool physical challenges.

 

Ending our “royal” tour of the day is to have and to enjoy a traditional dinner at our Bukittinggi hotel with live performances by traditional Minang musicians and dance troupes.

 

Day Four 12th 2008 of the Package Tour

BUKITTINGGI-MANINJAU

 

Today, we are done in Bukittinggi. We pack and check out and ready to visit Maninjau, northwestern to Bukittinggi. Before leaving the group will have a city tour of Bukittinggi and its vicinity. First, the renown Panorama at Ngarai Sianok, then Lubang Jepang/Japanese Hole, the fortress Fort De Kock, and the Grand Clock Tower of Jam Gadang Pasar Atas. The tour is then directed to tour Koto Gadang/ Grand Fortress. This Koto Gadang is very well known for its silver craftsmanship – traditional and contemporary silver embroidery. It is the only of its kind in Minang.

 

 

 

 

Our group overnight lodging in Maninjau will be at Hotel Maninjau Resort. As usual, dinner is served at the Hotel restaurant and KIM PANTUN is also performance for the visitors.

 

Day Five 13th 2008 of the Package Tour

MANINJAU-PARIAMAN-PULAU SIKUAI PADANG

 

 

After breakfast and check out, the group will be taken to Danau Maninjau/Maninjau Lake. http://en.wikipedia.org/wiki/Image:Maninjau.jpg Before reaching Maninjau Lake, also locally known as Crystal Lake, first we have to survive the daunting downhill journey by meandering through the steep 44 hairpin bends (a lots of sharp z-turns), locally known as Kelok 44. The Lake is simply gorgeous and its splendor is simply breathtaking. After survives the Kelok 44 and enjoy the splendid morning at Maninjau lake, we proceed to Padang via Pariaman, a well-known seaport that serve the hinterland of Minagkabau and also known for its Tabuik festival. How about enjoying our lunch while cross-legged (baselo) at any of the Pariaman beaches facing the South Indian Ocean. You will never forget this particular impromptu. Please record this particular impromptu with your camcorder or camera!

 

 

 

From Pariaman, we take train to Padang-the provincional city of West Sumatra. Once reach Padang, we have to board a ferry to take us to the Pulau Sikuai, A pearl in the Indian Ocean. There is a beautiful and sophisticated island off West Sumatra, Indonesia name Sikuai. A private island which shines like a pearl with a beautiful white sand beach. Here you can find tropical weather all year long, with beautiful untouched virgin forest leading to the white sandy beaches around the island. 40 hectares in size, with 21 cottages, restaurant, conference hall, swimming pool and jogging track, this is the perfect family holiday or team building location. The nature here is simply, well, indescribable. We have to be here in order to experience it. It is the earthly heaven at the Sumatran rim of the Indian Ocean. At a reserved hotel, we are being served a traditional dinner with traditional Minang music.

(see: http://sikuaiislandresort.wordpress.com/ )

 

Day Six, 14th June 2008

SIKUAI ISLAND-PADANG

 

We are going to have a Padang city tour. Of, course it starts with another good breakfast. This city tour includes visiting Teluk Bayur/ the Bayur inlet, the olde Padang harbor, the Siti Nurbaya Bridge and of course, without question, the Grand Market of Padang/ Pasar Raya Padang. You name it, it has it. Of course, every thing is native.

 

Lunch is served at the reserved hotel and no more formal group schedule. Every one can pursue personal informal program of their own.

 

Sikuai Island is one of the many islands that serve Padang.

 

Day Seven, 15th June 2008

HOTEL PADANG-THE MINANGKABAU INTERNATIONAL AIRPORT/Bandara Internasional Minangkabau (BIM)

 

Our last group breakfast is served. Transportation is provided to our visitors to the BIM

GOOD LUCK.

 

In Bahasa

 


Day

07Hari/06Malam MINANGKABAU TOUR

01

09 Jun 08

PADANG – PADANG PANJANG – BUKITTINGGI (L–D)

Rombongan dijemput di Bandara Internasional Minangkabau. Dengan KA Wisata menuju Padang Panjang. dimana keindahan alam Minangkabau terbentang, seperti hamparan sawah, hutan lindung dan Air Terjun Lembah Anai. Di Padang Panjang makan siang, kemudian pejalanan dilanjutkan menuju Desa Pandai Sikek di kaki Gunung Singgalang yang terkenal dengan Tenunan Songket, Ukiran Kayu dan Sulaman. Selanjutnya menuju Bukittinggi, check in dihotel, makan malam di hotel sambil menikmati kesenian tradisionil.

02

10 Jun 08

BUKITTINGGI – BATU SANGKAR (B–L–D)

Setelah sarapan pagi di hotel, tour hari ini menuju Batu Sangkar diperjalanan berhenti di Tabek Patah kaki Gunung Merapi sambil menikmati pemandangan alam yang indah, berhenti di Kiniko terkenal dengan makanan khas Kabupaten Tahan Datar seperti Kopi, Pisang Sale, Kawa daun, dan bermacam makanan lain nya. Makan siang di Restauran Pondok Flora Batu Sangkar yang di kelilingan sawah padi. Setelah makan siang menuju Istana Silinduang Bulan, Batu Bersurat yang ditulis dalam Bahasa Sangsekerta, Danau Singkarak merupakan Danau terbesar di Ranah Minang, sore kembali ke Bukittinggi. Makan malam di hotel dengan permainan KIM Pantun dan Lagu

03

11 Jun 08

BUKITTINGGI – LEMBAH HARAU (B–L–D)

Tour hari ini, menuju Rumah Godang di Sungai Baringin Payakumbuh disambut dengan Tari Pasambahan (Tari Selamat Datang) atraksi Pariwisata seperti Kincir Air, membuat Kipang Jagung (Pop Corn), pandai besi, pertunjukan Debus, Pacu Itik, Monyet memetik kelapa, Pencak Silat, Tari tarian Mianangkabau Kemudian rombongan di pandu menuju ke dalam Rumah Godang di iringi Mara Pulai dan Anak Daro, makan bajamba yang diselingi Pepatah petitih dalam bahasa Miangkabau (Ba alua), sorenya perjalanan menuju Lembah Harau, jalan kaki di lembah harau sambil menikmati udara segar pegunungan, tebing batu yang dikelilingi Air terjun, sore kembali ke Bukittinggi. Makan malam di hotel diantar dengan musik tradisional.

04

12 Jun 08

BUKITTINGGI – MANINJAU (B–L–D)

Check out hotel, city tour mengunjungi Panorama Ngarai Sianok, Goa Jepang, Benteng Fort De Kock, Jam Gadang Pasar atas, selanjutnya perjalanan menuju Koto Gadang terkenal dengan Pengrajin perak, makan siang di hotel Nuansa Maninjau Resort / Restaurant Lokal, Gala Dinner (permainan KIM Pantun dan Lagu)

05

13 Jun 08

MANINJAU – PARIAMAN – PULAU SIKUAI PADANG (B–L–D)

Setelah sarapan pagi di hotel / check out, perjalanan menuju Danau Maninjau via kelok 44, tiba di Maninjau, berhenti di Danau Maninjau sambil menikmati keindahan danau di pagi hari. Perjalanan dilanjutkan menuju menuju Padang via Pariaman. Makan siang baselo dipinggir pantai Pariaman. Dari kota Tabuik ini perjalanan dilanjutkan dengan KA Wisata menyusuri pantai Samudera Hindia menuju Padang. Sampai di Padang naik kapal menuju Pulai Sikuai, check in hotel, makan malam di hotel ditemani musik tradisional.

06

14 Jun 08

SIKUAI ISLAND – PADANG (B– L–D)

Setelah sarapan pagi di hotel kembali ke Padang, city tour mengunjungi Teluk Bayur, Pelabuhan Lama Padang, Jembatan Siti Nurbaya, dan Pasar Raya Padang, setelah makan siang check in hotel, Program bebas.

07

14 Jun 08

HOTEL PADANG – AIRPORT (B)

Setelah sarapan pagi di hotel, program bebas / bersiap siap sampai tiba saatnya untuk di transfer ke Airport untuk menuju Bandara untuk pulang ke tempat masing masing dan acara tour selesai.

Keterangan: (B-Breakfast L-Lunch D-Dinner)

 

Tour Budget

 

Total Budget

Adult US $ 1770+airport taxes

Children 2 – 11 year-old US$ 1515 + airport taxes.

Infant 0 – 2 years-old US$ 575+ airport taxes

If join-in in Jakarta US$ 685, children US$ 595, infant US$ 230 (all +tax)

If join-in in Padang US$ 530, children US$ 450, infant US$ 195 (all +tax)

 

Included: 

Round-trip air-ticket Newark, NJ or Los Angeles, CA to Jakarta

Round-trip air-ticket Jakarta to Padang  

6 nights in 3 or 4 star hotels in West Sumatra, two persons per room 

All local transportation, includes train and ferry and group entertainment and parks

Breakfast, lunch and dinner

 

Not included: 

Any US domestic ticket 

All expenses of individual/small group’s extension program

Visa fees, tips, personal expenses

 

Booking and Reservation: 

Worldwide Travel Agency, MAS Consolidator

Nani Afdal  Email: nani@wwt-usa.com 

Tel. # 202-659-6430 or 1-800-343-0038  or

Travel KITA, Anthony Kadir Tel. # 301-949-9400

or 866-866-9449 Email: kadir99@yahoo.com

Tedjo Express Travel

Lea Hartono,Phone (847) 394-4478

e-mail TedjoExpressTravel@yahoo.com

 

Airlines

Malaysia Airlines and Garuda Indonesia Airlines

Binjek; ambil (sedikit)

Kicok; coba

Imek-baimek; hemat (ber)

Gora-bagora; canda (ber)

Moncik; tikus

Gadubang; parang

Ponokok; martil

Lipe; kecoak

Tabarendong; terbawa-bawa

Pangku; pacui

Katupek; ketupat

Lomboik; lembut

Lombok; lembab

Ondam; rendam

Ondan; rakit dari batang pisang; biasanya digunakan anak-anak Silungkang saat air pasang/banjir.

Sipangkiang; nyamuk

Nenong; nanar

Damai; kemiri

Boundu; tidak bertegur sapa

Sampilik; pelit; kikir

Bakaluang; jelas

Olum bakaluang; belum jelas

Lulu; telan

Simangkuang; orang bloon

Takojuik; kaget

Sikojuik; jenis tumbuhan yang biasa disebut putri malu (bila disentuh, daunnya akan menutup)

Bagalentong; bergelayutan

Sikek; sisir

Sorowa; celana

Sorowa golembong; celana longgar, biasanya untuk main silat

Sosa Manyosa; cuci mencuci

Sosai; sesal; manyosai; menyesal

Togalucui; melorot

Manggalucui; pergi tanpa pamit/izin

Padusi; perempuan

Djawi; topi

Kobou; kerbau

Ulai; ular

Kaili-kamuduik; hilir mudik tidak karuan; ngalor ngidul

Somek; peniti

Oban; kandang aya

Toban; longsor/tumbang

Tabusai; berserakan; porutnyo tabusai; isi perutnya berserakan setelah kena tusuk

Gulang pantiang; alat pemintal benang dengan tangan

Locuik; memarahi anak dengan sapu lidi

Bagaduru; ramai, tidak beraturan

Goduak/bongok; sombong/congkak

Lutuik; dengkul

Disarikan Sabirin Sarin dan Akmam Burhan

By Oim D. Ismael PillBars

 

Ilmu yang tidak diamalkan, sama seperti pohon rindang yang tidak berbuah, pada akhirnya digunakan sebagai kayu bakar (Amri Marzali)

 

Dulu, Amri dan teman-temannya pernah bikin buku dari kali lima menjadi profesor, dengan nama Marzali Ibrahim, yang diambil dari nama kakeknya Ibrahim, kata Icang adik Amri Marzali.

 

“Pinjam dong bukunya,” pinta Oim pada Icang ketika perhelatan perkawinan anak Haji Maswardi dengan anak Haji Marwin.

 

“Wah dipinjam sama Abdul Majid. Orang PDIP”. Yah, udah, gumam si Oim dalam hati, sebab dulu pun ketika pengukuhan Amri Marzali jadi guru besar tetap UI tanggal 6 April, juga sudah bilang memang sedang dipinjam sama orang PDIP.

 

Apakah Amri pernah dagang kaki lima ? Pertanyaan in berkaitan setelah 11 tahun barulah Amri meraih S1-nya. Amri membutuhkan jangka waktu yang panjang sekali 1962 – 1973. Kenapa begitu lama ? Sempat terhenti kuliah. Itu gara-gara pergolakan politik 1965 – 1966. Amri terkena imbasnya. Amri mengembara membawa untungnya ke Yogyakarta. Begitulah bagi Amri, meraih S1 butuh 11 tahun melalui dua universitas, Universitas Indonesia dan Universitas Gajah Mada.

 

Mungkin saja selama kurun waktu 11 tahun ini, Amri pernah menjadi pedagang kaki lima, mungkin juga tidak pernah. Tapi nasibnya memang mirip dengan judul bukunya “Dari kaki lima jadi Profesor”. Oke-lah ! Kenapa Amri bisa menjadi Profesor ? “Pisau tajam,” kata Drs. Asri Rukun (Ketua Lembaga Amil Zakat PKS). Tapi Drs. Asril Amri, konglomerat Silungkang, melihatnya dari sudut berbeda. “Tak lepas dari ini,” sembari Asril menggurat-gurat telapak tangannya. Maksudnya tak lepas dari suratan-takdir.

 

Takdir apakah gerangan yang mengiring Amri Marzali masuk jurusan Antropologi UI ? Sebuah jurusan yang tak pernah diunggulkan, jurusan pas-pasan atau jurusan balak-onam istilah bagi orang yang mancondu main domino. “Bisa jadi apa setelah lulus sarjana Antropologi ?” Di Fakultas Sastra Indonesia 1962, Amri Marzali ditanya oleh Dekan FSUI waktu itu, Prof. Soetjipto Wirjosoeparto, tentang tujuan Amri Marzali belajar di jurusan Antropologi. Amri Marzali menjawab sekenanya “Saya mau belajar tentang budaya bangsa primitif di Indonesia”.

 

“Lalu setelah itu ?”. Pertanyaan lanjutan Profesor itu membuat Amri Marzali takumbek (tersekat kerongkongannya). Amri KO !

 

Dan Profesor memberi petuah bak seorang ayah kepada anaknya. “Lalu setelah itu, kamu berkewajiban membawa bangsa primitif itu ke dunia kemajuan, karena mereka adalah juga bagian dari bangsa Indonesia”.

 

Amri Marzali yang berasal Dalimo Kosiek ini, mengingatkan Oim (Penulis) yang berasal dari Paliang Baru, juga pernah mengajukan pertanyaan yang sama pada Amri ketika sama-sama jadi anggota Ikatan Mahasiswa Silungkang tahun 1960-an : “Untuk apa mengambil jurusan Etnologi ? (waktu itu dikenal sebagai jurusan ilmu bangsa-bangsa)”.

 

Ternyata Amri terjun ke jurusan yang mahasiswanya “bukan yang berpisau tajam”, sebagian besar mahasiswa yang diterima di jurusan Antropologi UI saat itu adalah mereka yang mempunyai nilai NEM relatif rendah.

 

Hal ini berbeda sekali dengan calon mahasiswa yang mendaftar untuk masuk Fakultas Kedokteran, Teknik, Ilmu Komputer, Ekonomi, bahkan Ilmu Hubungan Internasional yang sama-sama dibawah FISIP dengan Antropologi. Apakah Amri termasuk ke dalam sebuah pepatah Melayu “di negeri orang buta yang matanya picak menjadi raja” ? Sebab tak mungkin Amri meraih Ph.D di Boston University USA kalau IQ-nya jongkok ! Ya, kan ? Baiklah, mari kita hayati kutipan berikut.

 

“Dalam pengalaman banyak dosen Antropologi, lebih mudah mengajarkan mahasiswa jurusan Hubungan Internasional tentang topik “budaya” dibandingkan dengan mahasiswa jurusan Antropologi.

 

Kemudian, dalam kelas-kelas campuran, nilai rata-rata mahasiswa jurusan Antropologi untuk pelajaran tertentu selalu lebih rendah daripada mahasiswa jurusan lain dalam lingkungan FISIP, bahkan lebih rendah dari mahasiswa Fakultas Ilmu Komputer. Saya terpaksa mengungkapkan hal ini, meski menyakitkan dan mengecewakan bagi sebagian orang.

 

Walaupun masuk jurusan yang tidak tergolong berpisau-tajam, toh Amri Marzali sukses menjadi seorang intelektual-akademik. Nasib telah berpihak kepada dirinya walaupun dengan liku-liku kehidupan yang penuh dengan kegetiran.

 

Kesuksesan “Anak Tanah Abang ini”, yang dulu pernah tinggal di Kebon Melati sebelah pasar kambing, sekarang bersebelahan dengan Gang Kubur Lama (Jl. Haji Sabeni, Tanah Abang), tak lepas dari pergulatan situasi batin yang pada awalnya memang penuh dengan ketidak pastian.

 

Ada kepasrahan yagn terselip atau mungkin bahkan pernah menyelinap perasaaan kehilangan arah. Ada ketegangan syaraf atau ketegangan psikologis dalam perjalanan karir Amri.

 

“Ketika saya bergumul menyelesaikan skripsi S1 dengan sebuah mesin tik butut pinjaman keluarga di sebuah rumah gubuk tanpa listrik di sebuah kampung MHT di Jakarta sepanjang tahun 1971. Saya didampingi oleh istri saya yang cantik dr. Zarni yang baru saja lulus dari FKUI”.

 

Berhasil menggaet seorang cewek Fakultas Kedokteran adalah suatu prestasi yang mencengangkan, mengingat Amri dari jurusan yang masa depannya gurem.

 

Sebab itu tidak heranlah kalau Dr. Usman Chatib Warsa, pejabat sementara yang mengukuhkan Amri Marzali sebagai profesor tetap, dengan nada mesra bercanda, “Kok anak jurusan yang tidak ada apa-apanya bisa menggaet anak kedokteran. Saya jadi cemburu” (anekdot yang lucu ini berhasil memancing gelak-tawa hadirin).

 

Adapun Amri sendiri berkomentar begini, “Mau-maunya dokter ini kawin dengan mahasiswa antropologi yang masa depannya tidak jelas entah dimana.”

 

Dengan masa depan yang tidak jelas entah dimana ini, toh akhirnya Amri berhasil meraih posisi sebagai profesor tetap.

 

Pantaslah, Amri merasa sangat berhutang budi pada sosok-sosok yang telah mengulurkan tangan dan mempermudah perjalanan karirnya selama 40 “ngelmu” untuk menjadi seorang intele akademik.

 

Dalam “ngelmu” ini, akibat pergolakan politik 1965 – 1966 Amril sempat putus kuliah, seolah seperti orang sudah sempoyongan, datanglah uluran tangan. Sosok pertama adalah Prof. Dr. Kodiran dari UGM menyuntikkan semangat hidup untuk kuliah kembali.

 

Kilas balik ini dapat kita ikuti dari kutipan berikut. “Yang pertama adalah Prof. Dr. Kodiran dari UGM menghidupkan kembali minat studi saya di perguruan tinggi, setelah terhenti sekian tahun karena gejolak politik 1960-an.”

 

Hutang budi pada Prof. Dr. Kodiran itu akhirnya menghasilkan skripsi dengan judul Latar Belakang dan Fungsi Konflik dalam Sistem Kekerabatan Orang Silungkang di Jakarta, UGM, Yogyakarta, 1973.

 

“Masalah yang dihadapi orang Silungkang di Jakarta”, adalah artikel Amri yang seirama dengan skripsinya dalam majalah Intisari November 1972. Demikianlah, nasib Amri pernah pernah ibarat perahu di tengah lautan. Layar robek, dayung patah, perahu pecah, terapung-apung di tengah lautan, tenggelam tidak hanyutpun tidak. Tiba-tiba ada orang yang mengulurkan tangan.

 

Uluran tangan lainnya dalam meniti karirnya sebagai intelektual akademik adalah sosok yang memberikan landasan meraih dunia intelektual akademik. Amri belajar metode penelitian antropologi pada tahun 1970 – 1971 kepada Prof. Dr. Jacob Vredenbregt, kemudian menjadi asisten beliau, sampai tahun 1974.

 

Menjadi asisten dosen selama 3 tahun dengan tulus hati, sang Prof. Dr. dari Belanda ini sekali lagi mengulurkan tangannya dalam menghantarkan Amri meniti dunia intelektual akademik.

 

“Lebih dari sekedar dosen, lebih dari sekedar sumber mata air bagi kehidupan intelektual saya, Pak Vredenbregt adalah patron saya, yaitu orang yang tanpa diminta pada suatu telah membisiki Prof. Koentjaraningrat agar saya diangkat sebagai dosen jurusan Antropologi Fakultas Sastra Indonesia. Dengan demikian beliau telah mengalihkan jalan rel kehidupan saya, dari jalan yang menuju entah kemana ke jalan yang terang menuju dunia intelektual akademik”.

 

Prof. Dr. Koentjaraningrat yang dibisiki adalah “tokoh sentral” dalam kehidupan Amri sendiri. Mengutip kalimat Amri : “Lebih dari seorang guru, pembimbing, patron, Pak Koentjaraningrat seorang dewa penolong kami sekeluarga. Semoga arwah beliau, Profesor Doktor Kanjeng Pangeran Hario Haji Koentjaraningrat didudukkan di tempat terhormat di sisi Tuhan, Amin”

 

Sepertinya “Pak Koen is everything” bagi Amri. Amri tidak punya banyak kosa kata untuk mengungkap rasa terima kasihnya. Sebagian kecil sudah pernah Amri ungkapkan dalam jurnal antropologi Indonesia no. 57 tahun 1998.

 

Sebagian besar yang lain akan Amri bawa terus ke akhir hayat. Kami berasal dari dua lingkungan sosial yang bertolak belakang, tapi kami, kalau Amri diperkenankan untuk mengakui adalah guru dan murid yang saling pengertian, patron dan client yang paling setia.

 

Beliau adalah kekasih sebagian antropolog, pembimbing sebagian besar antropolog, dan guru semua antropolog Indonesia. Kami diikat oleh satu benang cita-cita yang sama kerasnya yaitu kemajuan antropolog Indonesia.

 

Kemudian, 7 tahun setelah menjadi dosen tetap, Amri mendapat berkah memperoleh peluang untuk mengasah otaknya mengambil Master (1981 – 1983). Peluang ini menghasilkan Thesis master of art in anthropology, the dilemma of development. The relations between Local Community and Supralocal Institunions, Australian National University, Canberra, Australia 1983.

 

What’s next ? Mestinya bisa langsung meneruskan mengambil S3. Yang terjadi sebaliknya. Amri tidak diperkenankan melanjutkan studi mengambil program Ph.D. Amri sempat pasrah; “Beliau (Prof. Dr. James Fox) menyuruh saya pulang ke Indonesia”

 

Tamatlah karir intelektual akademik Amri ? Saya patuh saja. Mungkin kemampuan saya memang hanya sampai disitu.

 

Mentok ? Tak mungkin lagikah Amri mempertajam otaknya agar menjadi intelektual akademik yang sempurna ? Cuma sampai S2 ? Jalan ditempat ? Menyelesaikan program MA di ANU Canberra 1983 adalah titik akhir perjalanan karir sebagai intelektual akademik Amri ?

 

Ternyata 2 tahun kemudian, tahun 1985 Prof Dr. James Fox mengulurkan tangan membawa berkah dalam kehidupan Amri. Ternyata Amri memperoleh peluang menyempurnakan teori-teori mencapai karir puncak sebagai seorang intelektual akademik.

 

Tahun itu Prof. Dr. James Fox menelepon Amri dari rumahnya yang berada di Jakarta, mengajak untuk makan siang bersama di Restoran Padang. Sampailah pembicaraan tentang kelanjutan studi Amri. Prof. Dr. James Fox menganjurkan Amri studi antropologi untuk S-3 di Amerika.

 

Dan ini bukan bohong-bohongan. Besoknya Amri langsung diajak ke kantor Ford Foundation, minta dukungan bea siswa untuk studi doktoral di Amerika. Permintaan langsung diterima oleh pejabat Ford Foundation, Dr. Mark Poffendberger. Dengan hanya meminta Amri mengirimkan Curriculum Vitae. Saat itu Amri sudah berusia 43 tahun.

 

Disinilah Amri menyadari betapa pengaruhnya Prof. Dr. James Fox dikalangan intelektual akademik dunia, dan betapa perhatian beliau terhadap dirinya. “Hanya sebagian kecil orang yang beruntung memperolehnya”

 

Di Boston University tahun 1986 – 1992, perjalanan intelektual Amri dibina oleh dua guru besar yaitu Prof. Dr. Allan Hoben dan Direktur African Studies Centre Boston University. Dengan lemah lembut dan bijak bestari, Prof. Dr. Robert Hefner, seorang Indonesianist yang brilian dan energik, usianya saat itu lebih muda 10 tahun dari Amri. Keduanya guru besar tersebut tidak hanya menaruh perhatian atas nasib pendidikan Amri tapi juga keadaan keluarga Amri yang hidup sederhana sebagai mahasiswa.

 

Ungkapan terima kasih yang tulus terutama untuk Prof. Dr. Hefner. Pak Bob dan istri beliau ibu Nancy yang sering mengundang keluarga Amri ke rumah beliau. Mereka berdua terus memberikan kata-kata penawar serta pendingin bagi Amri yang sering dilanda ketegangan psikologis dalam menyelesaikan studi.

 

Dengan disertasi Amri dengan judul In Anthropology the Urang of West Java. A study of Peasant’s Responses to Population Pressure Boston, 1992, berakhirlah pergulatan mental berjuang mental berjuang meraih S3 dalam kurun waktu 30 tahun. Ditambah 10 tahun kemudian Amri Marzali mendapat berkah dikukuhkan menjadi Profesor tetap pada FISIP UI.

 

Menyabet posisi sebagai seorang Profesor tetap, berkat uluran tangan dari begitu banyak intelektual akademik yang berpengaruh. Semua uluran tanan manusia dalam perjalanan intelektual Amri pada hakekatnya adalah uluran tangan Tuhan.

 

Artinya Tuhan punya rahasia dan diantara rahasia Tuhan adalah lika-liku kehidupan seseorang yang penuh dengan kontradiksi dan berlarut-larut berada dalam situasi depresi mental yang melelahkan.

 

Penulis (Oim) teringat ucapan seorang Sersan Mayor Pusdikzi di Gunung Pancar, Sentul, 6 km mendaki, tentang taqdir : “Pertemuan kita tidak ada yang kebetulan, semuanya adalah perencanaan Tuhan”

 

AYAH BUNDA, ISTRI BESERTA ANAK-ANAK

 

Haji Marzali Rangkayo Sati dan Hj. Sarah, mereka tidak pernah berbicara tentang akan jadi apa anaknya nanti, karena dunia mereka hanyalah seluas dunia orang desa dengan tingkat pencapaian sekolah desa.

 

Meskipun mereka jarang menasihati anak-anaknya secara langsung, tapi saya yakin bahwa apa yang dicapai sekarang sebagian adalah hasil dari keampuhan doa orang tua komat-kamitkan setelah Isya. Tidak terbayangkan kegembiraan yang Amri capai hari ini terwujud dengan dukungan isteri dan anak-anak.

 

Setelah itu, kemana Amri pergi mengajar di Univesiti Malaya tahun 1974 – 1977, belajar di Canberra 1981 – 1983, belajar di Boston 1986 – 1992, jadi Fellow di Leiden 1998, selalu didampingi oleh anak dan istri sebagai penenang dan pemberi semangat kerja.

 

 

Penulis (Oim)

Istri adalah partner yang paling ideal, bisa dihubungi 24 jam.

 

Alries : horse sense, the key to success is finding horse to ride

Sumber : Bulletin Silungkang, edisi Juli-Agustus 2002

Telah direvisi oleh Admin “Silungkang Dalam Sejarah” tapi tidak menghilangkan makna dari tulisan aslinya

• Prof. Dr. Amri Marzali, MA.
Pengajaran :
Etnografi Asia Tenggara
Analisa Faktor-Faktor Sosial Budaya Dalam Pembangunan
Masyarakat Pedesaan Indonesia
Dampak Pembangunan Terhadap Masyarakat & Kebudayaan Daerah
Antropologi Indonesia
Antropologi Politik
Metodologi Ilmu Sosial
Kebudayaan dan Institusi Lokal
Antropologi dan Kebijakan Publik.

Publikasi :
Menulis buku, judul: Kekerasan Sosial di Kalimantan Sebuah analisis Antropologi Sosiokultur dalam Majalah Analisis CSIS Tahun XXX/2001 No.3. Tahun 2001.

Menulis buku, judul: Hukum Adat dan Komersialisasi hutan di Luar Jawa pada Masa Orde Baru dalam Buku Menuju Keadilan Agraria. ISBN: 979-8589-40-8 Tahun 2002.

Menulis buku, judul: Perbedaan etnis Dalam konflik Sebuah Analisis Sosio-Ekonomi terhadap Kekerasan di Kalimantan dalam buku Konflik Komunal di Indonesia saat ini. ISBN: 979-8116-64-X Tahun 2003.

Menulis, judul: disintegrasi Nasional: Sebuah Warisan Ekonomi-Politik Orde Baru dalam Majalah Ilmu-Ilmu Sosial Indonesia Masyarakat Indonesia jilid XXIX No.2 2003 ISSN: 0125-9989.

Menulis buku, judul: Strategi Peisan Cikalong dalam Menghadapi Kemiskinan diterbitkan Yayasan Obor Indonesia ISBN: 979-461-462-2 Tahun 2003.

Menulis dalam jurnal Hukum FORKAPHI, judul: Tidak Semua Orang Aceh Pro GAM, Vol.1 No.1 Bulan Mei 2003 ISSN: 1693-2676.

Menulis, judul: Persaingan dalam Industri Ilmu dalam Harian Kompas, tanggal 11 Desember 2003.

Menulis dalam jurnal Antarbangsa Dunia Melayu “MELAYU” ISSN 1675-6440 jilid 1 bulan 2 Desember 2004, judul: Komplek Minangkabau.

Menulis, Majalah: Leadership Park, judul: Pemimpin/Dewa, Pemimpin=Orang Biasa Bulan Desember 2004 ISSN: 1829-9849.

Menulis buku, judul: Antropologi dan Pembangunan Indonesia diterbitkan Kencana Prenada Media Group ISBN: 979-3925-16-7 Tahun 2005.

Menulis buku Referensi Sistem Penjamin Mutu Akademik Universitas Indonesia tahun 2005.

Penelitian :
Makalah yang sampaikan pada Seminar Internasional dengan Tema: The Progress of Quality Assurance Management in the University of Indonesia” pada Regional workshop on “Sharing Information and Experience on Quality assurance Procedures at the University Level in ASEAN, held in Naresuan University Phitsanulok Thailand, 23-25 Juni 2004.

Makalah dengan tema: Konflik Tanah Hutan di Pedalaman Kalimantan Kasus Desa Tumbang Koburai disampaikan pada Konferensi sebumi di University Kebangsaan Malaysia, 15 Desember 2005.

Makalah yang disampaikan pada Bengkel Penyelidikan Bersama Malaysia-Indonesia: Perbandingan Pembangunan Komiti dengan tema: Peran serta Masyarakat Desa dalam Pembangunan di Indonesia disampaikan di University Kebangsaan Malaysia, 17 Desember 2005.

Pengabdian masyarakat:
Sebagai Pembicara dalam Simposium Pendidikan Seri II dengan Tema: Konteks Sosiokultural dari Pendidikan Dasar di Indonesia: suatu Tinjauan dari Perspektif Gender. Bandung. 26 Mei 2001.

Memberikan Ceramah, judul: Sustainable Development in Traditional Communities disampaikan di Lead Bali. 5-10 Agustus 2001.

Sebagai Pembicara pada Pekan Budaya Betwai 2001 dengan tema: Pengembangan Kultur Lokal Dalam Konteks Masyarakat Multikultural Indonesia, Jakarta, 6 Oktober 2001.

Sebagai Pembicara pada Pelatihan Metode Penelitian Kualitatif yang diselenggarakan Lab. Sosiologi FISIP-UI bekerjasama dengan Diklat Kompas, Jakarta, 30 Oktober s/d 15 Nopember 2001.

Sebagai Narasumber pada Pelatihan Singkat Program Community Development (COMDEV) dengan Tema: Teknik-Teknik Identifikasi Kebutuhan & Peran Serta Masyarakat Dalam Program Program Community Development, Jakarta, Departemen ESDM-RI, 30 Oktober 2001.

Memberikan Ceramah pada Pelatihan Community Development Short Course For Oil, Gas, and Mines Industri dengan Tema: Teknik Mengembangkan Partisipasi Masyarakat, Jakarta, 20 Juni 2002.

Sebagai Instruktur pada Pelatihan Penelitian Sosial yang diselenggarkan oleh Pusat Pengkajian Indonesia Timur (PPIT), Jakarta, 24 s/d 31 Juli 2002.

Sebagai Pembicara pada Sarasehan Cagar Budaya dan Museum Sebagai Aset Pariwisata Propinsi DKI Jakarta dengan tema: Menghidupkan Unsur Budaya Lokal dalam Cagar, Program DIII Pariwisata FISIP-UI, 6-7 Agustus 2002.

Sebagai Pembicara dalam Lokakarya Pengembangan Sistem Penjamin Mutu dan Sistem Manajemen Mutu di Universitas Indonesia Dalam Pengembangan Mutu Akademik, 30-31 Oktober 2002.

Sebagai Narasumber pada Seminar Nasional dan Dialog Interaktif Lingkungan Hidup dan Nasib Suku Asli Minoritas Riau dengan Tema: Memikirkan Nasib Suku Asli Riau. 28 Desember 2002.

Memberikan Ceramah pada Temu Nasional Penyelenggara Pendidikan Kosgoro dengan Tema: Peningkatan Mutu Pendidikan tinggi, Jakarta 20-23 April 2003.

Memberian Ceramah, judul: “Kajian Terjadinya Konflik Masyarakat dilihat dari Perspektif Budaya. Badan Pengembangan Kebudayaan dan Pariwisata, 23 Mei 2003.

Memberikan Ceramah, judul: Local Knowledge: Untuk Materi Muatan Lokal Pendidikan dasar disampaikan pada Lokal Knowledge untuk Materi Muatan Lokal Pendidikan Dasar, Balitbang Depdagri Jakarta, 16-18 Juni 2003.

Sebagai Pemakalah pada Lokakarya dengan Tema: Menggali, Mengkaji, Memahami dan Mensosialisasikan Nilai-nilai Adat dan Budaya Minangkabau dengan judul: Kompleks Minang. ITB Bandung, 23-24 Agustus 2003.

Memberikan Ceramah, judul: “Quality Assurance dan Kelangsungannya di Universitas Indonesia disampaikan pada Konferensi ASAIHL, Jakarta, 9-11 Desember 2003.

Sebagai Pembicara pada Seminar Dalam rangka Peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional ke-9 Kementrian Riset & Teknologi RI dengan Tema: IPTEK dan Peradaban Indonesia, Jakarta, 2 Juni 2004.

Memberikan Ceramah, judul: Sikap Mental Orang Melayu Betawi Menurut Orang Non Betawi disampaikan pada International Conference on Social Sciences and Humanities (ICOSH 04), Malaysia, 14 s/d 15 Desember 2004.

Memberikan Ceramah dengan Tema: Kerjasama Universitas Regional Dalam Rangka Menghadapi Globalisasi pada Simposium Kebudayaan Indonesia & Malaysia di Bandung 10-12 Mei 2005.

Memberikan Ceramah dengan Tema: The Relevance of Antropology to Indonesia pada Simposium Internasional of The Journal Antropologi Indonesia, FISIP-UI Depok, 12 s/d 15 Juli 2005.

Memberikan Ceramah, dengan judul: Kearifan Budaya Lokal dan Kerukunan Bangsa, disampaikan pada Seminar Pengembangan Kerukunan Beragama Melalui Revitalisasi Kultur dan Kearifan Lokal guna Membangun Budaya Nasional. Balitbang Agama dan Diklat Keagamaan Dep. Agama RI Jakarta, 25 Agustus 2005.

Memberikan Ceramah, dengan judul: Sumber Informasi Tentang Masyarakat Hukum Adat pada Praseminar “Hubungan Struktural antara Masyarakat Hukum Adat, Suku Bangsa, Bangsa dan Negara. Jakarta, 12 September 2005.

Sumber : FISIP UI

Pulai nan bapongkek naiak, duo tiog pinang mudonyo, Gabuak mangkuak rang bori batali, kami marapulai olah ka nalak, sarato jo anak mudo-mudonyo, tuan datuak suko mananti.

Pengantar

Dialog atau percakapan ini berlangsung, saat rombongan mempelai pria tiba ditempat mempelai wanita.

Percakapan ini berlangsung, merupakan ucapan selamat datang kepada rombongan mempelai pria sekaligus menanyakan kenapa terlambat datang.

Tapi umumnya, dialog ini dilakukan karena mempelai pria datang terlambat.

  • Sipangka; la panek kami dek babansi, rabab tasanda di pamatang, lah panek kami dek nanti, apo sabab kok dek talambek datang.
  • Panungkatan; suto Aceh rang Palembang, ditanun anak rang Bangkulu, iyo talambek kami datang, jalan bakelok bake lalu.
  • Sipangka; olahlah kombang bungo inai, kombang satangkai di dalam taman, olahlah datang marapulai, togak sabanta di halaman.
  • Sipangka; siapo dulu !?
  • Panungkatan; ambo!
  • Sipangka; datang baiak pasumandan, dari ujuang lalu kapangka, dari pangka lalu katopi, dari serek kapuserek, lalu menyerong kahilaman. Bakukuk ayam birugo, bakukuk diateh batuang, mahambua dadalam somak, mengokeh kadalam padi, olahlah datang urang samondo, olah sumarak korong jo kampuang, kakanti ninjak jo mamak, olahlah suko hati kami. Lengkok jo palongkokpannyo, longkok jo tali tarujunyo, longkok jo palongkokpannyo, longkok jo kain lipek kodinyo, longkok jo palong-kokpannyo, longkok jo anak mudo-mudonyo. Guno rang umbuik bungo lado, urang ambiak kapananam sasak, guno di japuik urang sumondo, kakanti niniak jo mamak. Bukan toh kakanti niniak jo mamak, ka cahayo mande jo bapak, limpapeh biliak nan dalam, anak kunci amban puro. Biang nan indak kamanobuakkan, gontiang nan indak kammutuihkan, mangayiah kalubuak ampang pulai, dapek balanak duo tigo. Gabuak mangkuak rang bari batali, kami mamanggia anak marapulai, sarato jo anak mudo-mudonyo, tuan datuak suk mananti, sakian sombah bake datuak.
  • Panungkatan; lah sampai dek datuak … Apolah kato nan talimpah kabake ambo; Guno rang ambuik bungo lado, rang ambiak kapananam sasak, guno dijapuik urang sumondo, kagonti niniak jo mamak. Bukan toh kakanti niniak jo mamak, koh cahayo mande jo bapak, limpapeh biliak nan dalam, anak kunci amban puro. Biang nan indak kamanobuakkan, gontiang nan indak mamutuiahkan, mangayiah kalubuak ampang pulai, dapek balanak duo tigo. Gabuak mangkuak rang bori batali, kam mamangia anak marapulai, sarato jo anak mudo-mudonyo, tuan datuak suko mananti. Kan baituh bona, kato datuak !?
  • Sipangka; bona ….
  • Panungkatan; kajaweknyo saketek dari ambo; Pulau nan bapongkek naiak, duo tigo pinang mudonyo, Gabuak mangkuak rang bori batali, kami marapulai olah ka naiak, sarato jo anak mudonyo-mudonyo, tuan datuak suko mananti. Assalamu’alaikum warohmatullahhi wabaro-katuh
  • Sipangka; Wa’alaikumussalam … Naiaklah datuak !!!

Sumber : Bulletin Silungkang, Edisi Juli – Agustus 2002 

Dari pergaulan dapat diketahui bahwa orang awak ada yang mempunyai penglihatan tajam serta jauh pandangannya ke depan dan mampu pula menelusuri jauh ke belakang. Karena itu tidaklah luar biasa bila ia cukup bijaksana dan ayunan langkahnya ke depan banyak yang tepat. Orang tersebut disebut “panjang akal”.

Sementara itu orang awak yang lain ada pula yang disebut “banyak akal”. Dia dapat memecahkan dengan baik persoalan-persoalan yang muncul di depannya, meskipun soal itu rumit dan pelit. Adanya saja akalnya untuk mengatasi persoalan yang timbul.

Tak bisa pula disangkal ada pula sementara orang awak yang “akalnya berbelit-belit”. Dengan akalnya ia berusaha untuk menang sendiri. Jika ada kerja yang berat, supaya orang lainlah yang mengerjakannya. Sedang bila untung yang bakal datang, maka harus lebih banyak pembagian untuk dirinya. Orangnya yang akalnya berbelit itu sering disebut “licik”.

Beberapa orang diantara orang awak ada pula yang disebut “berakal pendek”. Pikirannya paling banyak sejauh yang lihat dan dirasanya. Ia tak mempunyai kemampuan untuk memikiri sesuatu secara mendalam dan meluas.

Itulah kategori akal yang terdapat di kalangan orang awak : akal panjang, akal banyak, akal berbelit dan akal pendek. Panjang, banyak, berbelit dan pendek itu serupa saja dengan akar yang terdapat pada pohonan. Pohonan itu ada akarnya yang panjang, ada yang banyak, ada yang berbelit dan ada yang pendek. Seperti diketahui “aka” dalam bahasa awak bisa berarti “akal” dan bisa juga berarti “akar”. Mungkin dari istilah “aka” itulah lahirnya kategori “akal yang 4” itu. Ya, Minangkabau terkenal dengan “alam terkembang jadi guru”.

Terhadap orang yang berakal pendek ini di Silungkang ada istilah “ompek sennyo nu” (empat sennya itu). Maksudnya pikiran orang itu tidak lengkap, tidak genap, kurang. Yang genap, lengkap ialah 5 sen (1 kelip uang Hindia Belanda). 4 sen belum cukup 1 kelip. Ungkapan “ompek sennyo nu” sama dengan mengatakan akalnya tidak lengkap, tidak genap alias bodoh.

Ungkapan lain sekitar angka 4 ini ialah “Inyo indak tau jo ompek do” (Dia tak tahu dengan 4 itu). Tidak tahu dengan 4 bukan dalam arti ia tidak tahu 2 + 2 = 4, atau 2 x 2 = 4. tidak tahu dengan 4 ini biasanya dihubungkan dengan tingkah lakunya dalam pergaulan. Bagi dia sawah tidak berpematang. Sama saja cara menghadapi orang yang lebih tua (baik dalam artian usia atau keahlian) dengan orang sebaya dengan dirinya, atau dengan orang yang disegani (seperti dengan menantu atau mertua).

Padahal di kalangan orang awak terkenal “langgam kato nan 4, yakni : kata mendaki (terhadap orang yang lebih tua atau murid kepada guru) : kata melereng (terhadap orang yang segan menyegani) : kata mendatar (terhadap orang yang status sosialnya sama) : kata menurun (terhadap yang lebih muda). Jelasnya cara berbicara dengan orang yang lebih tua tidak sama dengan cara berbicara dengan orang yang lebih muda. Cara berbicara dengan orang yang disegani tak sama dengan cara berbicara sesama besar.

Istilah “kata mendaki, kata melereng, kata mendatar, kata menurun” nampaknya juga diinsipirasi oleh alam terkembang. Seperti diketahui nagari Silungkang bukanlah sepenuhnya bertanah datar. Di sekelilingnya adalah bukit-bukit. Antara bukit dengan bukit terdapat lurah. Bila orang hendak ke bukit, dia harus mendaki. Mendakinya bisa secara tajam atau tegak, tetapi bisa juga secara melereng. Sedang dari bukit bila hendak ke bawah (ke tempat yang datar) harus dengan menurut. Di tanah datar jalannya bukan mendaki, melereng atau menurun, tetapi ia mendatar saja.

Ungkapan “dia tidak tahu dengan 4” bisa juga dalam arti dia tak bisa membedakan antara Adat yang sebenar Adat (hukum alam) dengan Adat yang teradat (peraturan yang lahir dari mufakat atau konsensus), dengan Adat yang diadatkan (undang-undang atau hukum yang berlaku), dengan Adat Istiadat (kebiasaan yang berlaku di kalangan masyarakat). Atau tak bisa membedakan tugas “4 jinih” (Penghulu, Monti, Malin dan Dubalang).

Penilaian “ompek sennyo nu” serta “Inyo indak tau jo ompek” tentu tidak langsung dikatakan kepada yang bersangkutan. Bila dikatakan secara langsung, hatinya bisa tersinggung dan naik darah. Perkelahian bisa terjadi. Kecuali jika yang menilainya begitu kuat dalam segala hal. Penilaian yang “menghina” itu bisa saja diucapkannya secara langsung.

Dengan tidak diucapkan secara langsung kepada yang bersangkutan pada pokoknya dapat dihindarkan perkelahian tetapi orang yang dinilai “kurang” itu tak akan mengerti tentang dirinya yang sesungguhnya (tentu saja menurut pandangan si penilai). Dengan tidak mengenal diri, sukar bagi yang bersangkutan untuk memperbaiki atau melengkapi diri.
Di sinilah pentingnya dituntut dari setiap hari untuk mengenali diri sendiri : apakah cemoohan atau penghinaan “ompek sennyo nu”, atau “Inyo indak tau jo ompek” mengenai dirinya atau tidak. Dengan mengenal diri, kita akan dapat mengembangkan hal yang positif terdapat pada diri dan membuang jauh-jauh hal-hal yang negatif (misalnya bodoh) yang terdapat pada diri (Est).

April 1986

Sumber : Silungkang & Adat Istiadat oleh Hasan Sutan Maharajo

Beberapa masalah jang bersangkoet dengan masjarakat negeri kita Siloengkang jang sangat benar besar gelombangnja sekarang dalam dada rata-ratanja anak negeri Siloengkang jang tinggal di kampoeng, lebih-lebih jang tinggal di rantau.

Masalah itoe menoeroet garis besarnja, adalah :
1. Jang bersangkoet dengan masalah air boeat mandi. Oleh karena kekoerangan tempat mandi, maka ntjata-ntjata tersinggoeng kesoetjian dan kesopanan negeri kita Siloengkang :

  1. Lihatlah tapian mandi indoek-indoek kita di batang air, dengan terang kelihatan oleh orang banjak waktoe mandi dan boeang air.
  2. Dengan mandi di batang air, maka gampang sadja penjakit menoelar menghinggapi badan kita, lebih-lebih badan anak-anak. Dan penjakit t.b.c serta decentry gampang benar berdjangkitnja.
  3. Dan karena kekoerangan air, maka apabila ada kecelakaan roemah jang terbakar, amat soesah sekali oentoek memberi pertolongan ditempat jang soelit-soelit.

2. Jang bersangkoet dengan masalah kesoetjian nama negeri Siloengkang. Oleh karena kelalaian kita anak negeri Siloengkang, maka dengan leloeasa sadja soerat-soerat kabar menjiarkan kabar jang boekan-boekan oentoek memboesoekkan nama negeri kita.

3. Jang bersangkoet dengan pendidikan anak-anak. Oleh karena kita anak negeri Siloengkang selama ini tidak mengatjoehkan tentang pendidikan anak-anak kita, maka sekarang terasalah bagi kita bersama betapa roeginja bagi kita anak negeri Siloengkang. Betapa lagi sekarang orang dirantau sangat bersoebhat dengan keadaan sekolah agama jang ada di Siloengkang sekarang, tentang boeah pendidikannja. Dan dimanakah tersimpangnja sikroep itoe, entah digoeroe-goeroe entah pada anak negeri Siloengkang sendiri.

4. Soal jang bersangkoet dengan kain tenoenan Siloengkang.

  1. Sebahagian besar penghidoepan indoek-indoek kita di Siloengkang tergantoeng dengan kain tenoenan Siloengkang. Djika kain tenoenan Siloengkang koerang lakoe, tentoelah hal-hal jang tidak baik, moengkin akan terdjadi di dalam negeri kita.
  2. Oleh karena banjak anak negeri Siloengkang jang dalam soesah hidoepnja di rantau, karena itoe oeang Belandja boeat indoek-indoek, koerang poela datangnja. Dan djika koerang poela lakoenja kain tenoenan Siloengkang, tentoe bahaja akan lebih besar mengantjam negeri Siloengkang.
  3. Oleh karena K.O.T.S. tidak diberi bantoean oleh anak negeri Siloengkang, sedangkan bantoean dar oeang Leenfonds soedah dikembalikan, maka akan perdjalanan K.O.T.S. jang soedah ditangah djalan sekarang, akan dihidoepkan teroes, amatlah soesahnja, dan kalaoe dimatikan sadja amat sajang kita.

5. Soal jang bersangkoet dengan perantaun anak negeri Siloengkang.

  1. Oleh karena kebanjakan anak negeri Siloengkang jang berjalan ke rantau, djarang sekali jang berdjalan dengan membawa pokok, maka tak heran lagi kita, tentoe hidoepnja berkoetjar-katjir, betapa lagi jang djadi personel toko oerang awak djoega, djarang sekali jang berketjotjokan. Personel tadi tentoe terpaksa bertjerai kembali. Gadjinja terpaksa ditjari orang negeri lain, dan dengan ini penganggoeran anak negeri Siloengkang bertambah banjak, sedangkan pengharapan dari kampoeng dari iboe bapaknja dan anak istrinja, merekalah jang diharapkan akan mengirimkan oeang Belandja tiap boelan. Djangankan oeang jang akan dikirimkannja, malahan kabar kesoesahan hidoepnja di rantau jang hanja 100 dapat dikirimkannja ke kampoeng.
  2. Di beberapa tempat ada jang banjak sekali anak orang awak jang menganggoer, padahal dibeberapa tempat masih banjak lapangan oentoek mentjari penghidoepan. Dan karena tak ada persatoean kita, maka banjaklah lapangan rantau oerang awak jang telah direboet orang lain.

—oOo—

 

LAMANJA CONFERENTIE

Conferentie diadakan seboelan lepas poeasa jaitoe dari 15 sampai 22 Desember 1939.

HARI PERTAMA, Senin 15 – 12 – ’39

Receptie
Bertempat dalam Loods kajoe
el 3.30 sore

Tentoonstelling diboeka dari poekoel 10 pagi sampai djam 12
Boeat laki-laki

Agenda :

  1. Lagoe Conferentie dari anak-anak
  2. Pembitjaraan dari voorzitter C.v.O
  3. Pidato dari secretaris C.v.O
  4. Soembangan pembitjaraan dari hadirin
  5. Djawaban dari C.v.O

MALAMNJA
Besloten vergadering oetoesan
Bertempat di Taman Pembatjaan
moelai poekoel 8 malam

Agenda :

  1. Menerima pendapatan-pendapatan dari oetoesan tentang Conferentie.
  2. Memperbintjangkan soal Waterleiding.

HARI KEDUA, Selasa, 19-12-’39

Besloten vergadering dari orang jang diundang special
Bertempat di roemah sekolah agama moelai poekoel 8 pagi

Tentoonstelling diboeka moelai poekoel 9 pagi sampai jam 12

Agenda :

  1. Pengoemoeman dari Secretaris C.v.O
  2. Menerima pemandangan-pemandangan
  3. Memperbintjangkan soal memperloeas toean Textiel lakoenja tenoenan Siloengkang

MALAMNJA
Besloten vergadering oetoesan
Bertempat di Taman Pembatjaan
moelai poekoel 8 malam

Agenda :

  1. Memperloeas rantau anak Siloengkang
  2. Menjaga kesoetjian nama negeri Siloengkang

HARI KETIGA
Rebo 13-12-’39

Openbare vergadering
Bertempat dalam Loods Kajoe
moelai poekoel 8 pagi

Agenda :

  1. Lagoe Conferentie anak-anak
  2. Pidato dari Comite van Ontvangst
  3. Memperbaiki sangka antara orang di rantau
  4. Pidato dari oetoesan dari rantau
  5. Pidato toean Textiel

Tentoonstelling diboeka dari poekoel 12 siang sampai poekoel 2 sore.

Pemeriksaan anak-anak dari oemoer 1 sampai 6 boelan oleh 2 dokter serta dapat hadiah mana jang bagoes didikannja

Di Fort de kock dalam tahoen 1906, sesoedah itoe di Djawa djuga pasar tahoenan di Brussel dalam tahoen 1910 dikoenjdoengi oleh kaoem iboe Siloengkang jang banjak kemaoean itoe, gambar mana dari mereka ada tergantoeng di bangsal ini, adalah menolong besar atas perniagaan dari tenoenan Siloengkang ini.

Lakoenja tenoenan itoe mendjadi besar, jang mendjadikan perkakas tenoenan jang moelanja sangat sederhana. Ta’ sanggup lagi mengisi permintaan orang jang mana orang moelailah membeli perkakas jang lebih bagoes, ditolong dengan wang getah. Selandjoetnja benang-benang sendiri makin lama makin banjak ditoekar dengan benang-benang dari negeri-negeri loearan, poen begitoe dari hal mentjeloep.

Lebih-lebih diwaktoe getah masih mahal kira-kira dari tahoen 1926 sampai 1929, lakoenja tenoenan Siloengkang ta’ terkira-kira banjaknja, seperti ke Koentan dan Djambi, djoega kelain-lain tempat, waktoe mana boleh dibilang waktoe mas bagi negeri Siloengkang, dan jang dikenang-kenang oleh anak negeri dengan sedih itoe.

Diwaktoe itoe perlawan dengan barang-barang Japan moelai poelalah perdjuangan mana masih teroes ada.

Selandjoetnja djoega moelai naiknja peroesahaan saroeng Djawa dan perlawanan tenoenan negeri-negeri Minangkabau jang lain-lain, beserta bikin koerang madjoenja pertenoenan Siloengkang dalam beberapa tahoen, jang berkesoedahan Siloengkang hanja tinggal memakai nama sadja lagi.

Perlawanan ini dilawan teroes, soenggoehpoen sebeatas oleh pertenoenan Siloengkang dengan mengeloearkan barang-barang jang kwaliteitnja lebih rendah, jang mendjadikan perniagaan tenoenan Siloengkang bertambah ketjil.

Kedjadian jang sekarang itoe memaksa pendoedoek Siloengkang memboeat barang jang soekar-soekar didapati, jang tidak dikeloerkan oleh fabriek-fabriek djoega tanoenan tangan jang mahal-mahal.

Karena tenoenan Siloengkang sekarang telah mendjadi barang lux dan tidak djadi barang pakaian lagi, Siloengkang memang dalam kemadjuan tiap-tiap economic, tetapi kalah dalam tiap-tiap ketoeroenan harga. Dari sebab itoe perniagaan tenoenan Siloengkang sedjak tahoen 1929 sangat koerangnja, dan berada sekarang ditempat jang rendah. Hanja dengan pertoekaran perkakas berdikit-dikit, dengan jang baroe-baroe, djoega dengan bekerdja bersama dari segala pihak jang bersangkoetan dengan peroesahaan ini, akan memberi Siloengkang kesempatan oentoek merampas kedoedoekannja dahoeloe itoe.

Inilah sebabnja, padoeka Njonja Besar, maka pendoedoek Siloengkang dengan penghoeloe-penghoeloe serta kantor jang didirikan oleh beberapa handelaar-handelaar jang berkemaoean menjamboet kedatangan padoeka Njonja Besar seperti tanda, dimana pengharapan mereka terletak.

Moga-moga kedatangan padoeka Njonja Besar itoe beserta menoloh perhatian besar berbalik lagi ke Siloengkang moelai lagi mengeloearkan tenaganja, agar perhatian padoeka Njonja Besar itoe tetap hendaknja.

Sumber : Bulletin Silungkang, Edisi 001/SM/JUNI/1998

conferentie-silungkang-1939-1 conferentie-silungkang-1939-2

Keterangan Gambar : 

Conferentie Pertemoean Anak Siloengkang I, Tahoen 1939 di Los Kayu Silungkang.

Koleksi : Bp. Alwis Munaf (Dalimo Jao), Jl. H. Soleh II / 6 Jakarta.
Disampaikan oleh: Bp. Azhari Boerhan, via email.

Perantau Silungkang di Batavia, tahun 1935 berfoto di halaman rumah seorang warga Silungkang di Jl. Kramat.

Sumber : Bpk. A. Murad Rivai (Dalimo), Silungkang.
Koleksi : Bpk. Alwis Munaf (Dalimo Jao) Jl. H. Soleh II / 6, Jakarta
Disampaikan oleh: Bp. Azhari Boerhan

cikalbakalPKS

Beberapa Ande di Silungkang dalam acara penyambutan Gubernur General dari Batavia Tjarda Van Stkenborg waktu berkunjung ke Silungkang tahun 1938.

Koleksi : Bp. Alwis Munaf (Dalimo Jao), Jl. H. Soleh II / 6 Jakarta.
Disampaikan oleh: Bp. Azhari Boerhan, via email

kunjungan gubernur Jenderal Batavia

Pertemoen di roemah engkoe kepala negara kita di Siloengkang pada petang Sabtoe tanggal 12 Agustus ’39 malam moelai poekoel 7.30.

Yang hadir waktoe itu : engkoe Kepala Negara kita – engkoe Ondo Podo Kajo – engkoe A. Datoek Kajo – engkoe H. M. Zen – engkoe H. Joenoes – engkoe Abi Soetan Palindih – saudara Salih Baginda Ratoe – saudara Haroen Radjo Sampono – saudara Noerdin Muchammad – dan saudara M. Dalil.

Dalam pertemoen itoe, lain tidak kami mentjari LOEBOEK perasaan dari semoe anak negeri Siloengkang, jang soedah sekian lama menjoesoek djantoeng dan hatinja anak negeri Siloengkang biar jang di kampoeng. Lebih-lebih jang di rantau.

Boeah perasaan jang soedah sekian lama terkandoeng itoe, jang selama ini beloem koendjoeng dapat djalanja oentoek melimpahkannja.

Teringat poela akan kata pepatah orang toco kito :
“Oemoem membinasoi, sanding melukai”.

Dan beloem lama ini, Sanding “itoe telah diperoentjingnja oleh soerat kabar Tjerdasjang keloear di Pematang Siantar dekat Medan.

Tak dapatlah rasanja kami meloekiskan disini, betapa hantjoer loeloehnja djantoeng dan hatinja rata-ratanja anak negeri Siloengkang, karena roedjingnja sanding soerat kabar Tjerdas terseboet.

Dalam pertemoen kami malam itoe soedah kami perdapat obatnja jang akan djadi sitawar sidingin bagi loeka pada hati dan djantoeng anak negeri jang terasa selama ini. Dengan obat jang kami dapatkan itoe, bisalah keloear semua penjakit terseboet, terobatlah loeka itoe sekali.

Obat itoe jang paling moedjarab sekali. Lain tidak dengan djalan Conferentie. Jaitoe permoefakatan jang teroentoek dari semoea anak negeri Siloengkang dimana jang ada banjak orang awak tinggal.

Oetoesan-oetoesan itoelah jang akan mengeloearkan segala perasaan hati jang terkandoeng selama ini, di dalam Conferentie terseboet dan dengan oetoesan itoe poelahlah akan ditjari oentoek menjoesoen kerdja bersama, soepaja segala jang berat mengerdjakannja selama ini, bisa dengan gampang melakoekannja. Begitoe djoega dengan djalan permoefakatan itoe, jang soelit djadi moedah, jang sempit djadi lapang, jang berat djadi ringan, jang soesah djadi moedah.

Djoega dengan djalan Conferentie itoe, dapatlah kita kesemoeanja mengoekoer semangat anak negeri Siloengkang jang selama ini banjak benar jang mengatakan dirinja ada petjinta negeri. Diwaktoe Conferentie itoe dapat dioekoer barapa graat tinggi tjinta tanah air itoe.

Sekarang tinggal lagi sjarat-sjarat oentoek mangadakan Conferentie itoe, lebih dahoeloe akan didapatkan persetoedjoen dari semoea anak negeri Siloengkang jang tinggal dirantau serta soeka menjokong dengan boeah pikiran, tenaga dan sokongan oeang sekali.

Sokongan ini sangat perloe benar, sebab disinilah semoea tergantoeng sjaratnja semoenja. Sokongan itoe ada tiga matjamnja.

A. Beroepa pikiran
Pikiran dari semoea anak negeri Siloengkang, tentang tjara oentoek mentjari kemoeslihatan dalam negeri kita.

B. Beroepa tenaga
Diharapkan dimana jang banjak oerang awak, akan soeka mengirimkan satoe atau doea orang oetoesannja ke Conferentie terseboet.

C. Beroepa oeang
Oentoek penoetoep ongkost-ongkost mangadakan Conferentie, diharapkan tiap-tiap soatoe oetoesan memberi sokongan oeang.

Dengan beroepa bantoean jang tiga matjam diatas, terbajang nampaklah soedah hasil apa jang akan kita perdapat nantinja, goena keselamatan negeri kita.

Kemoedian dari itoe, oentoek melangsoengkan segala tjita-tjita jang moelia, lebih-lebih tjita-tjita kita sekarang ini, maka karena itoe perloelah kita kerdjakan semoeanja dengan :

KEBIDJAKSANAAN

Karena Toehan ALLAH soedah memberi peringatan pada kita dalam Qoer’an dalam soerat Al-Baqarah ajat No. 269 :
Maksoednja kira-kira :
Kebidjaksanaan itoe diberikan kepada siapa jang dikehendaki oleh Toehan dan barang siapa jang soedah diberi kebidjaksanaan, dialah jang mendapat kebaikan jang banjak. Akan tetapi orang tidak ingat, ketjoeali jang sama mempoenjai pikiran.

Djadi tiap-tiap pekerdjaan moestilah didapatkan kepada kebidjaksanaan, baik pekerdjaan haloes maoepoen kasar, baik pekerdjaan doeniawi atau semata-mata achirat. Tidak boleh tidak dasar kebidjaksanaan itoe akan mendjadi pokoknja. Dan kebidjaksanaan itoe hendaklah jang bertali dengan kehendak Allah atau agama Islam, sebab djika tidak begitoe boleh djadi djoega ada pekerdjaan ma’siat jang dilakoekan oleh orang dengan didasarkan kebidjaksanaan sadja. Tetapi jang dimaksode, jaitoe kebidjaksanaan jang dilarang Allah.

Segala toedjoen maksoed C.v.O terseboet oentoek mengadakan Conferentie itoe, soedah disepakati oleh penghoeloe-penghoeloe kita nan gadang basa batoeah pada petang Minggoe tanggal 27 Agustus ’39 di roemah engkoe Kepala Negeri kita. Dan soedah poela seizin ninik mamak kita dalam negeri Siloengkang keempat djininja, dalam kerapatan diatas balai-balai adat kita pada petang djoem’at tanggal 1 September 1939.

Begitoepoen dari pihak badan Pemerintah Sawah Loento, soedah poela dapat berkenan oentoek mengadakan itoe Conferentie nantinja.

Sumber : Bulletin Silungkang, Edisi 001/SM/JUNI/1998

Oentoek menjediakan segala keperloean Conferentie, terseboet telah ditanam satoe badan, seperti pepatah kita djoega, silang bapangka karadjo badjoedjoeng, karena itoe kami soedah tanam satoe badan jang mengoeroes itoe persediaan jang dinamakan Comite van Ontvangst atau kependekan C.v.O.

C.v.O ini jang akan mengatoer segalal persediaan sampai langsoengnja Conferentie terseboet, serta segala hal jang bersangkoet dengan oeroesan Conferentie terseboet bolelh beroeroesan dengan V.c.O terseboet.

Badang C.v.O terseboet adalah tersoesoen seperti terseboet di bawah ini :

Voorzitter A.Datoek Kajo

Secretaris I : Haroen Radjo Sampono
Secretaris II : M. Dalil
Secretaris III : Noerdin Moehammad

Penningmeester I : A. Fatah Soetan Malano
Penningmeester II : A. Moerad Begindo Tan Pakih PADANG
Penningmeester III : Oesman Mangkoeto SoetanComissaris terdiri dari :

  1. H. Joenoes Air Molek
  2. Abi Soetan Palindih
  3. H.M. Zen
  4. M. Dalil dan Noerdin Moehamad
  5. Salih Bagindo Ratoe

Kemoedian soepaja kerdja mengoeroes Conferentie bisa teratoer kerdjanja, maka C.v.O ini dibagi poela beberapa sub-subnja atau bahagian-bahagiannja.
Abi Soetan Palindih Voorzitter dari oeroesan memperloeas lakoenja kain tenoen Siloengkang.
M. Dalil dan Noerdin Moehamad Voorzitter dari oeroesan pendidikan.
Salih Bagindo Ratoe Voorz dari oeroesan mendjaga kesoetjian nama negeri Siloengkang.
Bahagian propagandist H.M. Zen
Bahagian pengoeroes sidang
Bahagian mendjaga peroesahaan waktoe Conferentie
Comitie van Ontvangst seperti terseboet diataslah jang akan mengatoer kerdja dengan bahagian sub-subnja.
Segala hal jang bersangkoet dengan segala matjam tjabang kerdja oeroesan Conferentie, boleh beroeroesan dengan pengoeroesnja satoe-persatoe.

Sumber : Bulletin Silungkang, Edisi 001/SM/JUNI/1998

Tungganai juga disebut “Mamak Kaum” atau “Mamak Kepala Waris”. Dari nama sebutan itu sudah bisa diketahui bahwa Tungganai terdapat pada setiap kaum atau famili. Kaum atau famili itu pada mulanya tentu berdiam di satu rumah, tetapi karena kemudian famili itu berkembang biak, maka telah berdiam di beberapa rumah. Dalam satu kampung terdapat beberapa Tungganai.

Yang menjadi Tungganai ialah seorang pria yang tertua dalam lingkungan kaumnya. Bukan saja tua dalam usia, tetapi juga tuga dalam status. Walaupun usianya lebih tua tetapi statusnya baru kemenakan yang masih ada Mamaknya, tidaklah dapat dijadikan Tungganai. Demikian wakil KAN dalam Seminar Adat Silungkang di atas.

Timbul pertanyaan : bagaimana bila dalam satu kaum atau famili anak-anaknya hanya wanita saja ? Apakah anak wanita yang tertua dari kaum atau famili itu dapat ditetapkan sebagai Tungganai ? Melihat keterangan wakil KAN di atas, jawabanya sudah pasti “tidak”.

Dalam situasi dan kondisi yang serupa itu maka kaum atau famili yang bersangkutan harus mencari Mamak yang terdekat di antara Mamak-mamak yang terdapat dalam kampung. Dari sinilah munculnya istilah “Bermamak ke mamak orang”.

Bermamak ke mamak orang ada kalanya seperti bermamak kepada mamak kandung. Bila demikian semua berjalan normal. Tetapi sering terjadi tidak demikian. Lahirlah ungkapan “Bamamak ka Mamak ughang tak dapek kato nan bona” (Bermamak ke Mamak orang tak dapat kata yang benar). Kadangkala ungkapan itu ditambah “Indak taboghi indak nyo acuan do” (Tidak terberi tidak diperdulikannya).

“Tak dapat kata yang benar” itu misalnya ada orang dari kampung lain yang bermaksud hendak meminang anak gadisnya, tetapi karena ia tidak punya Mamak kandung, maka datanglah orang kampung lain itu kepada “Mamak jo Mamak ughang” tadi. Oleh Mamak ughang atau Mamak tumpangan itu karena kebetulan pria yang datang itu sangat disukainya, maka dengan berbagai jalan dibelokannya pinangan orang yang datang itu kepada kemenakan kandungnya. Dia merangkul ke dadanya.

Karena itu pulalah maka seorang Ibu yang mempunyai pandangan jauh, bila dia belum dapat mendudukkan anak pria yang dapat didudukkan sebagai Tungganai, misalnya usianya belum seberapa, maka secara berangsur-angsur anaknya yang pria tadi terus ditonjolkannya ke depan dan akhirnya mau tak mau pihak lain harus berunding dengan anaknya yang pria itu.

Tugas utama seorang Tungganai ialah untuk menjaga Sako dan Pusako serta memimpin kaum atau familinya. Sebagai seorang pemimpin dari kaumnya, seorang Tungganai harus memperhatikan sakit-senang anggota kaum atau familinya. Ia harus tanggap terhadap persoalan-persoalan yang dihadapi kaum atau familinya.

Sekira terdapat silang sengketa dikalangan kaumnya, atau antara anggota kaumnya dengan tetangga (orang lain), atau terdapat ketegangan dengan urang sumando, menjadi kewajiban Tungganai menyelesaikannya. Cara menyelesaikan tentu dengan sebijaksana-bijaksananya. Membiarkan silang sengketa berkembang bukanlah sikap yang baik dari Tungganai, dan ia akan merusak seluruh kehidupan famili.

Bila telah diusahakan menyelesaikan silang sengketa tersebut, namun silang sengketa itu terus saja berjalan, maka Tungganai dapat meminta jasa baik Datuk Kampung (Penghulu Andiko) guna mengatasi persoalan itu.

Tungganai bukan hanya memperhatikan kehidupan anggota kaum atau familinya, tetapi juga harus memperhatikan keadaan lingkungan : jalannya apakah ada yang rusak dan perlu diperbaiki; mungkin ada pagar rumah yang tak menentu lagi; sendi rumah mungkin ada yang telah terlepas dan sebagainya. Bila terdapat hal-hal yang mungkin mengganggu lingkungan, Tungganai dapat mengorganisasi kaumnya (kakak, adik, kemenakan, cucu dan sebagainya) untuk membenahi lingkungan tersebut.

Sekira Tungganai tersebut orang yang berada, tentu ia harus membantu juga dengan biaya yang diperlukan untuk perbaikan lingkungan itu. Bila tidak berada, bantuan tenaga atau bantuan moril yang harus dicurahkannya. Bantuan materiil dari seorang Tungganai tentu akan terbatas, tetapi bantuan moril bisa tak terbatas.

Begitu pula bila terlihat, atau terdengar olehnya hal-hal yang memalukan kaum, ia harus segera bertindak agar hal yang memalukan itu dapat disingkirkan. Bila hal yang memalukan itu terjadi karena tingkah laku seorang wanita, misalnya langkah serong, wanita tersebut tentu segera akan ditanyainya dan diberinya nasehat agar menghentikan perbuatan yang tidak baik tadi. Setelah dinasehati, tokh kemudian perbuatan yang memalukan itu diulanginya lagi, maka Tungganai akan memberi peringatan yang lebih keras kepada wanita itu.

Di masa lalu bila ada wanita yang membikin malu maka dalam perkembangannya Mamak kaum akan mengambil semua pakaiannya yang baik-baik, sehingga ia tidak dapat lagi bepergian dengan bersolek ke sana ke mari. Bila yang bersangkutan tetap meneruskan langkah yang buruk itu, maka rambut yang bersangkutan akan digunduli. Dengan demikian ia akan malu keluar rumah. Karena orang lain segera akan mengerti bahwa moral wanita yang gundul itu bejat atau rendah.

Sebaliknya jika yang memalukan itu kemenakan pria, maka jalan yang ditempuh di masa lalu pertama kali dengan nasehat. Bila telah dinasehati tingkah lakunya tidak berubah, Tungganai akan meminta jasa baik Penghulu Andiko untuk menasehatinya. Bila kemenakan pria itu tetap meneruskan sikapnya yang memalukan kaum, maka Tungganai bersama Penghulu Andiko akan mengusahakan agar kemenakannya itu meninggalkan kampung (ke rantau), kalau perlu diberi ongkos atau modal sekedarnya. Namanya dia disuruh merantau. Hakikatnya dia diusir. Jadi merantau, bukan hanya dengan tujuan untuk mencari nafkah, tetapi ada juga yang karena terpaksa. Kampung tak menyukainya lagi.

Selain daripada itu Tungganai juga berkewajiban membina kaumnya tentang budi pekerti, cara berfamili, berkorong-kampung, bertetangga, bersuku, bernagari. Juga dibina tentang tingkah laku dalam berpakaian, berbicara, berjalan dan sebagainya. Bagi yang telah mendekati dewasa akan ditunjuk diajari soal berumah tanggal dengan segala kaitannya, termasuk mengenai syarak dan lain-lain yang ditentukan Adat.

Ringkasnya Tungganai di samping memperhatikan familinya, juga menunjuk mengajari, menolong atau mencarikan jalan bagi kepentingan kehidupan kaumnya. Tungganai juga harus mengadakan pendekatan dengan orang sumando, misalnya mengikut sertakan orang sumando dalam persoalan yang patut dibawa serta. Mengusahakan hubungan dekat dengan tetangga, Penghulu Andiko, Pandito dan lain-lain.

Sumber : Buku Silungkang dan Adat Istiadat

Penghulu Andiko (Datuak Kampuang) adalah orang yang terkemuka, atau pemimpin dari warga kampungnya. Seperti juga Penghulu Pucuk berkewajiban menyelesaikan hal yang kusut, menjernihkan hal yang keruh, menjaga ketentraman bagi pesukuannya, maka Penghulu Andiko yang bertugas demikan dalam kampungnya.

Memperhatikan warga kampungnya tidak berarti Penghulu Andiko secara langsung menangani atau menyelesaikan persoalan-persoalan yang dihadapi warga kampungnya. Ia baru terjun langsung bila persoalannya tak terselesaikan oleh Tungganai dari kaum atau famili yang bersangkutan.

Persoalan warga kampung pertama-tama ditangani sendiri oleh yang bersangkutan. Sekira tak terselesaikan barulah menjadi persoalan Tungganai. Bila oleh Tungganai tak terselesaikan juga akan diteruskannya kepada Penghulu Andiko. Tungganai bisa ditegur oleh Penghulu Andiko bila persoalannya tak dibawa kan juga kepadanya, padahal ia tak mampu lagi mengatasi.

Sesuai dengan kedudukannya sebagai Penghulu Andiko, ia akan segera turun tangan bila Tungganai telah melaporkan kepadanya. Sekira persoalannya begitu berat, ia bisa saja meminta petunjuk atau nasehat dari Penghulu Pucuk, bahan dapat menyerahkan persiapannya untuk diselesaikan Penghulu Pucuk.

Sebagian bidang-bidang yang memerlukan perhatian Penghulu Andiko mengenai kehidupan warganya di antaranya ialah :

BATOGAK GOLA (menegakkan/memakai gelar)
Batogak gola ini sering terjadinya, terutama bila seorang pria akan berumah tangga. Baik batogak gola itu secara sendiri-sendiri, atau secara bersama-sama dalam satu kampung. Adanya lembaga batogak gola ini realisasi dari ungkapan “Ketek basobuik namo, godang baimbau gola” (kecil disebut nama, besar diimbau gelar).

Sebelum batogak gola tentu lebih dulu diselesaikan kedudukan gelar yang akan dipakai. Gelarnya apakah gelar pusaka, gelar pecahan atau gelar pinjaman. Bila gelarnya pusaka siapa dahulu yang memakainya. Bila gelarnya gelar pecahan maka pecahannya dari siapa-siapa. Bila gelarnya gelar pinjaman maka siapa yang meminjamkannya.

Penyelesaian kedudukan gelar perlu dilakukan sebelum batogak gola dijalankan. Ini untuk mencegah terjadinya kericuhan di belakang hari, misalnya yang bersangkutan sebenarnya tak berhak menyandang gelar tersebut. Apalagi kini sebagai akibat terbatasnya jumlah gelar, sedang yang akan menyandangnya bertambah terus, maka bisa terjadi satu gelar dipakai dua orang, terutama bila yang satunya berdomisili di rantau.

Karena tidak diselesaikan asal usul gelar yang akan disandangnya, maka di Jakarta pernah terjadi yang dilekatkan kepada seseorang bukan gelar pusaka, bukan gelar pecahan, bukan gelar pinjaman, tetapi gelar yang didapat di rantau. Dan kebetulan yang menyandang gelar rantau itu adalah Mamak atau Ongkunya. Hal itu terjadi karena waktu gelar itu dilekatkan kepada yang bersangkutan tidak ada seorang Penghulu yang mempermasalahkannya. Dianggap seakan itu gelar pusaka saja. Di sinilah pentingnya Penghulu Andiko menguasai gelar-gelar yang ada pada kaumnya.

BATOGAK RUMAH (membangun rumah)
Membangun rumah satu hal yang dianggap penting oleh seorang Bapak, terutama bila telah ada anaknya yang wanita. Dorongan membangun rumah itu timbul, karena bila anaknya bersuami, maka sang suami yang datang ke rumah isteri, bukan isteri yang datang ke rumah suami. Demikianlah yang berlaku bila perkawinan berlangsung di Silungkang. Bila perkawinannya di rantau, soalnya menjad lain. Bisa saja pihak suaminya yang menyediakan rumah. Ini sudah banyak terjadi.

Adalah menjadi kewajiban Penghulu Andiko dengan bekerja sama dengan Tungganai yang bersangkutan menyelesaikan permasalahan tanahnya yang akan ditempati rumah yang hendak dibangun itu. Sehingga jangan sampai terjadi yang lain dirugikan. Ini menyangkut jika tanah itu Pusaka Tinggi. Sedang bila tanahnya Pusaka rendah tentu kebenaran status tanah itu akan dipelajari.

Dalam menyelesaikan persoalan tanah ini Penghulu Andiko juga menentukan tanah untuk jalan umum. Jalan umum tak boleh sampai tertutup. Itu akan merugikan kepentingan orang banyak.

HUBUNGAN SUAMI DENGAN ISTRI
Terdapatnya kontradiksi antara suami dengan istri bukanlah soal luar biasa. Kontradiksi dalam satu hal ihwal telah merupakan hukum alam. Di mana-mana terdapat kontradiksi. Kontradiksi di dalam diri sendiri : antara pikiran yang hendak berbuat baik melawan pikiran yang hendak berbuat serong. Kontradiksi dengan saudara, dengan tetangga, dengan orang lain dan sebagainya. Penghulu Andiko tak perlu takut dengan kontradiksi. Yang penting kontradiksi itu diselesaikan secara tepat, sehingga penyelesaian kontradiksi itu melahirkan hal ihwal baru, kwalitas baru, yang lebih baik dari sebelum terjadi kontradiksi.

Menjadi keinginan setiap keluarga agar hubungan suami istri dapat “kekal” dalam arti hanya berpisah bila hayat telah berakhir. Akan tetapi antara keinginan dan kenyataan bisa terjadi ketidak-samaan. Kontradiksi antara suami dengan istri bisa saja terjadi sampai pada puncaknya. Bila pandai menyelesaikan kontradiksinya, ia akan berperan ibarat garam bagi sayur.

Penghulu Andiko berkewajiban menyelesaikan kontradiksi yang menimpa anak kemenakannya. Tentu menurut prosedure yang berlaku. Titik sentral usahanya tentu agar kontradiksi itu dapat diselesaikan, sehingga hubungan suami istri yang bersangkutan dapat normal kembali. Kecuali jika kontradiksi memang mendasar, tentu bisa terjadi hal yang sama tak diinginkan : perceraian. Yang penting duduk persoalannya menjadi jelas.

Selain dari pada menyelesaikan kontradiksi-kontradiksi yang terdapat dikalangan warga kampungnya, Penghulu Andiko juga berkewajiban membina kampungnya dalam segi ekonomi, adat istiadat, agama dan sebagainya. Penghulu Andiko juga berkewajiban membela kampungnya dalam sidang-sidang Pesukuan, KAN atau sidang-sidang nagari. Dalam membela kampungnya Penghulu Andiko bersedia menjadi “pesakitan” sekira warga yang dibelanya ternyata bersalah. Ia akan menerima putusan sidang seperti hukuman “terayam”, “terkambing”, “terjawi” dan sebagainya. Pendeknya menjadi tugas Penghulu Andiko (Datuk Kampung) mengurus hubungan warganya dengan Pemerintahan.

Dalam memenuhi tugasnya sehari-hari Penghulu Andiko dibantu oleh Pandito dan Tungganai. Pandito di samping membantu Penghulu Andiko, maka tugas khususnya ialan yang menyangkut soal keagamaan di kampungnya. Yang terbanyak adalah soal NTR (Nikah, Talak, Rujuk), kematian, kelahiran dan sebagainya.

Sumber : buku Silungkang dan Adat Istiadat oleh Hasan St. Maharajo

Secara umum di Minangkabau jabatan Penghulu merupakan warisan turun temurun. Dari Niniek turun ke Mamak dan dari Mamak turun ke Kemenakan. Kemenakan yang berhak menerima warisan tersebut ialah Kemenakan yang mempunyai pertalian darah. Tetapi ada juga yang tidak demikian. Melainkan melalui pemilihan. Pada pokoknya ada dua cara mengenai pewarisan jabatan Penghulu.

CARA PERTAMA : ialah sistem yang dianut paham Koto Piliang, yaitu “Warih bajawek” (waris diterima). Artinya yang berhak mewarisi jabatan Penghulu ialah kemenakan langsung, anak dari saudara wanita.

CARA KEDUA : ialah sistem yang dianut paham Adat Bodi-Caniago yaitu “Gadang Bagilia” (besar bergilir). Artinya yang berhak mewarisi jabatan Penghulu ialah semua pria warga kaum dengan cara bergilir antara mereka yang seasal-usul.

Di Silungkang jabatan Penghulu juga merupakan warisan turun-temurun. Dalam ½ abad yang terakhir ini telah terjadi berbagai variasi. Ada yang bisa bertahan terus sehingga warisan jabatan Penghulu senantiasa turun kepada kemenakannya. Tetapi ada pula yang karena berbagai faktor (meskipun sebagai pejabat) telah bergilir dari satu famili kepada famili yang lain dalam lingkungan pesukuan. Sebagai ilustrasi dari perkembangan yang terakhir ini dapat dikemukakan hal ihwal dalam lingkungan Suku Payabadar (Malowe Mudiek dan Malowe Hilir).

Setelah meninggalnya Ongku Ongah Penghulu Ejong (Malowe Hilir-Suraubaru), maka kedudukan Penghulu itu tidak terus turun atau dipegang oleh kemenakan langsung dari Penghulu Enjong tersebut. Hal itu terjadi karena Tuk Itam Ayat (Malowe Mudiek) yang semasa Penghulu Enjong masih hidup telah bertindak sebagai wakil Penghulu. Dengan meninggalnya Penghulu Enjong maka jabatan Penghulu terus dipegang oleh Tuk Itam Ayat. Beberapa waktu kemudian, atau tepatnya pada tahun 1942, ketika Batogak Gola (bertegak gelar) di Malowe, oleh Tuk Onda Lian diusulkannya agar Marzali Ibrahim memakai gelar Mangguang Jompo. Maksudnya supaya ia yang menjadi Penghulu Payabadar. Oleh karena sesuatu hal Marzali Ibrahim tak dapat menerima usul Tuk Onda Lian itu. Dan karena itu Tuk Itam Ayat terus memegang jabatan Penghulu tersebut hingga beliau wafat.

Setelah Tuk Itam Ayat meninggal dunia, maka Sdr. Adjis Taher (Malowe Mudiek) yang memegang jabatan Penghulu Suku Payabadar. Kemudian sesudah Sdr. Adjis Taher meninggal dunia, maka jabatan Penghulu dipegang Sdr. Anwar Ramang (Malowe Hilir) hingga kini.

Menjadi seorang Penghulu memang bukan soal yang mudah. Penghulu sebagai Pemimpin kaumnya sering diibaratkan “Kayu besar di tengah kota; uratnya tempat bersela; batangnya tempat bersandar; dahannya tempat bergantung; daunnya yang rimbun tempat berlindung ketika panas, tempat berteduh ketika hujan oleh anak kemenakan yang selingkungan cupak Adat, yang sepayung sepertegak, di bawah payung di lingkungan cupak menyelusup negari.

Seorang Penghulu berpandangan lapang dan ber-alam luas; pergi tempat bertanya, pulang tempat berberita; kusut yang akan menyelesai; keruh yang akan menjernihkan; menimbang sama berat; mengukur sama panjang; tempat meminta hukum putus; berpantang berkata dua; duduk di dalam kebenaran. Penghulu adalah Nakhoda besar. Walau bertiup angin di udara, bersambung ombak di lautan, pedoman pantang dilepaskan.

Penghulu yang ideal bagi setiap Suku tentu Penghulu yang mampu mantangkan segala pantangan bagi Penghulu. Pantangan “memerahkan muka”, karena itu berarti ia tak mampu mengendalikan emosi atau perasaan; pantangan “menghardik menghantam tanah”, karena itu berarti dia pemaki, pemarah dan penggertak; pantangan “menyingsingkan lengan baju”, karena itu berarti ia menyatakan tak mempunyai sumber kehidupan, karena itu dilakukannya kerja kasar untuk penutup biaya hidup; pantangan “berlari-lari”, karena itu berarti dia pencemas, tidak tabah dan penakut; pantangan “menjunjung dengan kepala” karena itu berarti sama dengan mengatakan bahwa tugas kepalanya bukan untuk berpikir, melainkan untuk memikul beban belaka.

Dalam praktek kehidupan sebenarnya Penghulu itu ada yang disebut baik, tetapi ada pula yang disebut kurang baik.

Penghulu yang baik ialah Penghulu yang sebenar Penghulu. Ia benar-benar memegang ajarannya dan memenuhi harapan kaumnya.

Sedang Penghulu yang kurang baik ialah yang “pengeluh”. Ia suka mengeluh, baik karena ketidak mampuannya menyelesaikan persoalan-persoalan kaumnya maupun persoalan pribadinya. Selain dari “pengeluh” juga “pengelah”. Ia suka membuat hela atau dalih untuk mengelakan kewajiban yang terletak di pundaknya. Juga adalah juga termasuk Penghulu yang kurang baik, yaitu yang tak mau kalah atau mundur dari pendiriannya meskipun pendiriannya itu tidak tepat. Ia maunya mengalahkan saja.

Untuk bisa Penghulu itu menjadi Penghulu yang baik ia harus menjauhi 6 macam perangai, yaitu yang mudah memberi alasan ini dan itu bila orang yang mencarinya tak berhasil menemuinya. Alasannya itu hanya dalil untuk mengelakkan tanggung jawab. Perangai semacam itu disebut Penghulu nan tinggal “diujung nagari”. Kedua perangainya seperti perangai “Ayam godang”. Ia pandai berbicara tetapi tak becus bekerja. Ketiga perangai seperti “mambola botuang” (membelah bambu). Ia bersikap tidak adil. Yang satu ditekannya, yang lain diangkatnya. Keempat perangai “katuak-katuak” (ketuk-ketuk). Ia tidak punya inisiatif. Ia baru bergerak bila digerakkan. Seperti tong baru berbunyi bila diketuk. Kelima perangai “tupai tuo” (tupai tua). Ia tak mau berusaha, karena takut salah. Ia tidak percaya kepada kemampuan dirinya sendiri. Keenam perangai “busuak-hariang” (busuk bau). Kedatangannya hanya membawa keresahan.

Belakangan ini di Silungkang terasa makin sulitnya mencari orang yang bersedia menjadi Ninik-mamak pemangku adat. Faktor kesulitan ekonomi memainkan peranannya tersendiri. Maklumlah di Silungkang tidak ada “sawah kagadangan” bagi seorang Penghulu. Ninik-mamak di Silungkang “Karojoan karojo basamo, makan pancarian awak. Boban borek, sengguluang batu” (Kerjakan kerja sama. Makan pencarian sendiri. Beban berat singguluang batu). Demikian tamsil yang dikemukakan wakil KAN dalam Seminar Adat Silungkang.

 

Kesulitan mencari yang bersedia menjadi Ninik-mamak pemangku adat itu telah meliputi semua Suku. Situasi demikian diungkapkan dengan jelasnya oleh wakil KAN Silungkang dengan kata-kata : “Kalau di tempat lain pada berebutan jadi Ninik-mamak, di nagari kita sulit mencari siapa yang bersedia jadi Ninik-mamak. Dengan adanya yang bersedia, yaitu kurang ilmu pengetahuannya baik mengenai Adat, Agama ataupun umum”.

 

Dalam melaksanakan kewajibannya Penghulu Pucuk dibantu oleh Panungkek (penongkat), yaitu pembantu Utama Penghulu. Sepanjang pendengaran, di Silungkang sekarang tidak ada Penghulu yang memakai Panungkek. Penghulu hanya dibantu oleh Monti, Malin dan Dubalang.

 

Menurut wakil KAN bahwa di Silungkang Penghulu Pucuk di samping membawahi dan sebagai sesepuh dari orang nan bajinih dalam pesukuannya, dalam banyak hal di negari kita tugas sehari-harinya tersimpul dalam “Manyalosai, manjago lantai nan kamanjongkek, rantieng nan kamancucuak, memberi nasehat dan pituah”. Penghulu Pucuk tidaklah langsung berurusan dengan kaumnya. Dalam tugasnya Penghulu Pucuk dibantu oleh Monti, Malin dan Dubalang, sesuai dengan bidang masing-masing.

 

Sumber :

Buku Silungkang dan Adat Istiadat oleh Hasan St. Maharajo

Setiap orang Minangkabau tentu mempunyai Suku. Suku seseorang bisa termasuk dalam (induk) Suku Koto-Piliang, bisa pula dalam Suku Bodi-Caniago. Jumlah serta nama Suku di setiap negari di Minangkabau tidaklah sama, namun semuanya (Suku-suku apapun namanya) tentu menjadi bagian dari (induk) Suku : Koto-Piliang atau Bodi-Caniago.

Sebagai ilustrasi dari jumlah Suku itu tidak sama dan namanya berbeda-beda dapat dikemukakan misalnya “Di Sungai Jambu, Koto Anau, Sungai Durian, Pasilihan hanya terdapat 3 suku. Sedang di Gunung Ciri, Koto Hilang, Bukit Bais, Cupak dan Pianggu terdapat 5 Suku. Di Singkarak dan Tarung-tarung terdapat 6 suku dan di Selayo terdapat 7 Suku dengan nama-namanya : Empat Ninik, Seberang Tabek, Tigo Korong, Kampai, Melayu, Tambang Padang dan Tepi Air”1)

Di Silungkang yang terdiri dari 18 Keandikoan, terdapat 5 suku : Melayu, Patopang, Dalimo, Supanjang dan Payabadar. Bila dikaitkan Suku-suku yang terdapat di Silungkang dengan induk Suku, maka Suku Melayu dan Patopang termasuk Suku Koto-Piliang. Sedang Suku Dalimo, Supanjang dan Payabadar termasuk Suku Bodi-Caniago.

Kampung-kampung yang termasuk dalam setiap Suku-suku tersebut sebagai berikut :

SUKU MELAYU : terdiri dari Kampung-kampung Melayu. Panai Koto Baru/Rumah Tabuh; Panai 4 Rumah/Guguak Binok; Panai Tigo Tingkah; Sungkiang/Batu Bagantuang.

SUKU PATOPANG : terdiri dari Kampung-kampung Guguek/Koto Marapak; Paliang/Batu Menanggau; Kutianyir; Talak Buai/Palakoto; Sawahjuai.

SUKU DALIMO : terdiri dari Kampung-kampung Dalimo Kosiek/Dalimo Singkek/Guguak Ciporan/Siguntuang; Tanah Sirah; Dalimo Godang dan Dalimo Tapanggang/Dalimo Cocah.

SUKU SUPANJANG : terdiri dari Kampung-kampung Dalimo Jao Ateh dan Dalimo Jao Bawuah.

SUKU PAYABADAR : terdiri dari Kampung-kampung Malowe Mudiek dan Malowe Hilir.

Kelima Suku di atas berasal dari 13 Ninik. Ninik-Ninik terbagi dalam dua kelompok. Kelompok pertama disebut “Nan 10 Niniek” (Kampung-kampung dalam Suku Melayu dan Patopang) Kelompok kedua disebut “Nan 3 Niniek” (Kampung-kampung yang terdapat Suku Dalimo, Supanjang dan Payabadar).

Sumber :
Buku Silungkang dan Adat Istiadat oleh Hasan St. Maharajo

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.